Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Platon (4)

20 Agustus 2022   12:38 Diperbarui: 20 Agustus 2022   12:42 245 10 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Platon Dalam Gua dan Luar Gua

Filsafat telah mencoba selama berabad-abad untuk menjelaskan keberadaan kita melalui serangkaian penalaran logis tentang konsep-konsep abstrak. Dan salah satu alegori paling terkenal dalam sejarahnya adalah 'mitos gua' Platon . Filsuf Yunani, pengikut Socrates dan guru Aristoteles yang, pada 387 SM, mendirikan Akademi Athena, dengan demikian menjelaskan realitas pengetahuan. Dia ingin menunjukkan bahwa kita menemukan diri kita dirantai di sebuah gua sejak kita lahir dan bahwa bayangan yang diproyeksikan di dindingnya membentuk apa yang kita anggap nyata.

Ditulis dalam bentuk dialog, Socrates dan saudaranya Glaucon berbicara tentang pengetahuan. Yang pertama meminta Glaucon untuk membayangkan sekelompok tahanan, dirantai sejak kecil di sebuah gua, di balik tembok. Api unggun menerangi sisi lain dinding dan para tahanan dapat melihat bayangan benda-benda di atasnya dan   pergerakan orang yang lewat.

Socrates menjelaskan bahwa para tahanan mengira mereka sedang mengamati dunia nyata, tidak menyadari bahwa mereka hanyalah bayangan yang dilemparkan ke dinding. Pada satu titik, seorang tahanan berhasil membebaskan diri dan naik, tetapi sorotan cahaya api, kali ini nyata, membutakannya. Narapidana yang melarikan diri terbiasa dengan cahaya, maju dan pergi ke luar, di mana ia mengamati pantulan dan bayangan benda dan orang, untuk melihatnya nanti secara langsung.

Manusia akhirnya mengamati bintang, bulan dan matahari. Kemudian kembali ke gua untuk membebaskan tahanan lain agar mereka   bisa melihat dunia nyata. Sudah di dalam gua, pria itu, yang terbiasa dengan cahaya luar, tidak bisa melihat dengan baik. Teman-temannya berpikir bahwa perjalanan telah menyebabkan kerusakan dan tidak ingin menemaninya keluar. Bahkan, mereka akan melakukan segala kemungkinan untuk mencegah jalan keluar dan bahkan bisa membunuh siapa pun yang ingin membebaskan mereka.

Mitos gua adalah bagian dari buku VII karyanya Repblica, di mana filsuf memaparkan teori dan konsep yang mengarah pada pertanyaan tentang asal usul pengetahuan dan sifat realitas. Dan, melalui alegori ini, dia menjelaskan bagaimana membawa orang kepada pengetahuan, membebaskan mereka dari belenggu gua. Sesuatu yang sulit, karena orang nyaman dalam ketidaktahuan mereka dan siapa pun yang mencoba keluar darinya akan menemukan tentangan dan ejekan.

Teori ide Platon  didasarkan pada dua konsep yang berlawanan: dunia yang masuk akal, yang dialami melalui indera, dan dunia ide, yang dialami melalui pengetahuan, realitas, makna hidup. Bagi Platon , tubuh terbenam dalam dunia yang masuk akal, fana, dan berubah, sementara jiwa terkait dengan dunia ide, yang sempurna dan tidak berubah.

Dalam mitos, para tahanan adalah metafora bagi orang-orang yang terikat pada persepsi mereka. Bayangan adalah dunia fisik yang mereka persepsikan dan bingungkan dengan pengetahuan sejati, padahal itu hanya pengetahuan subjektif. Ketika salah satu tahanan pergi ke dunia ide, dia memperoleh pengetahuan sejati. Setiap elemen mitos gua melambangkan tingkat keberadaan dan pengetahuan: dengan contoh manusia yang terperangkap di dalam gua dan manusia yang dibebaskan, ia menjelaskan konsepsi dualistiknya tentang dunia.

Ketika tahanan yang sudah bebas menyaksikan dunia yang ideal, dia merasa berkewajiban untuk membagikan pengetahuan sejati, yang menjelaskan ide kebaikan. Konsepsi Platon  tentang pengetahuan (epistemologi) berjalan paralel dengan wujud nyata dari hal-hal (ontologi), menjadi apa yang ditemukan di dunia fisik salinan ide immaterial di dunia ide, di mana pengetahuan melalui akal.

Mitos gua memungkinkan kita untuk mengeksplorasi visi pengetahuan dan pendidikan Platon  karena, baginya, pengetahuan nyata berbeda dari dunia nyata. Tahanan yang melarikan diri berpindah dari ketidaktahuan menuju pengetahuan. Narapidana adalah metafora untuk kondisi orang-orang di masyarakat. Alegori ini memungkinkan kita, di atas segalanya, untuk memahami bagaimana Platon  memahami dunia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan