Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Mengapa Nietzsche Membenci Politik?

15 Agustus 2022   20:59 Diperbarui: 15 Agustus 2022   21:18 253 16 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Mengapa Nietzsche Membenci Politik

Teori politik Friedrich Wilhelm Nietzsche (kalau memang ada teori politik Nietzschean) "sulit ditembus", karena bertumpu pada ketidaksetaraan manusia: "'Kesetaraan' adalah bagian esensial dari dekadensi! Doktrin kesetaraan!. Tetapi jika tidak ada racun yang lebih beracun dari itu; 'Kesetaraan untuk yang setara, ketidaksetaraan untuk yang tidak setara  itu akan menjadi wacana keadilan yang sebenarnya: tidak pernah menyamakan yang tidak setara'" .

Kebencian terhadap demokrasi, sosialis, anarkis, dan pembelaan aristokrasi (minoritas yang kuat dan otoriter) terhadap rakyat (mayoritas yang lemah dan tunduk) dapat dikaitkan dengan ideologi fasis. Di sisi lain, antinasionalisme, antipangermanisme, pembatalan antara Negara dan budaya, ya untuk hidup dan ya untuk kebebasan, membuat teori politiknya menjauh dari ideologi fasis dan Nazi.

Nietzsche, pembela aristokrasi, dan menentang demokrasi, mengagumi Thucydides dan Machiavelli. Keberanian dalam menghadapi kenyataan inilah yang membedakan Thucydides (berani) dari Plato (pengecut). Nietzsche membela otoritas yang terkuat: "Agar ada institusi, harus ada semacam kehendak, naluri, imperatif, yang anti-liberal sampai ke titik kebencian: keinginan untuk tradisi, untuk otoritas;

 Jika kehendak itu ada, mereka akan menemukan hal-hal seperti imperium Romanum : atau seperti Rusia, satu-  satunya kekuatan yang saat ini memiliki durasi dalam dirinya sendiri". Bagi Nietzsche, yang terpenting adalah kebebasan. Meskipun Nietzsche mengagungkan perang, cinta kebebasan sangat penting untuk memisahkan pemikiran Nietzschean dari rezim totaliter. 

Manusia, bagi Nietzsche, berada di atas semua teori politik: "perang mendidik untuk kebebasan. Jadi apa itu kebebasan? Nietzsche, menyatakan harus Memiliki kemauan untuk bertanggung jawab pada diri sendiri, menjadi lebih acuh tak acuh terhadap kelelahan, kekerasan, kekurangan, bahkan kehidupan. Orang bebas adalah pejuang.

Bagi Nietzsche, budaya adalah salah satu masalah mendasar manusia dan kemanusiaan. Menurutnya, budaya dan negara saling bertentangan. Ini adalah poin yang sangat penting untuk menjauhkan Nietzsche: "Budaya dan Negara adalah antagonis  Yang satu hidup dari yang lain, yang satu makmur dengan mengorbankan yang lain. Semua epos besar budaya adalah epos kemunduran politik: apa yang agung dalam arti budaya telah apolitis, bahkan antipolitis.

Masalah dengan budaya adalah  tidak ada pendidik. Para pendidik di Jerman semuanya dekaden, dan karena itu tidak dapat mendidik siapa pun. Niezsche menyatakan budaya Jerman adalah budaya dekaden: "Telah dilupakan  pendidikan,  pelatihan itu sendiri; bukan  Reich adalah tujuannya, pendidik diperlukan untuk mencapai tujuan itu;  

Ada kebutuhan untuk pendidik yang terdidik diri mereka sendiri , dari roh aristokrat yang superior bukan orang bodoh yang terpelajar yang ditawarkan oleh Institut dan Universitas hari ini kepada kaum muda sebagai 'perawat superior .

Kerinduan akan kerajaan besar (kekaisaran Romawi), cita-cita tirani (kuat, kejam dan menindas terhadap yang lemah), cinta perang, penghinaan terhadap sosialisme dan anarkisme, dan peninggian elit (bangsawan) tak terelakkan. mengingatkan fasisme dan nazisme. Namun, penolakannya yang mendalam terhadap nasionalisme membuatnya menjauh dari fasisme dan Nazisme.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan