Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Hermeneutika Gadamer dan Neoplatoninsme (VI)

11 Agustus 2022   13:07 Diperbarui: 11 Agustus 2022   13:30 127 7 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu Hermeneutika Gadamer dan Neoplatoninsme (VI)

Ketika memulai menguraikan hermeneutika filosofis, prasejarahnya sendiri dipaksakan dengan mengambil ilmu-ilmu 'komprehensif' sebagai titik awal. Tapi kita tambahkan ke mereka pelengkap yang sampai sekarang belum diperhitungkan. Maksud kita pengalaman seni. 

Karena kedua elemen, seni dan ilmu sejarah, adalah mode pengalaman yang secara langsung menyiratkan gagasan kita sendiri tentang keberadaan. 

Bantuan konseptual untuk problematika 'pemahaman' yang dengan demikian diajukan dalam semua luasnya ditawarkan oleh elaborasi Heidegger tentang struktur pemahaman eksistensial, yang pertama kali disebutnya 'hermeneutika faktisitas', interpretasi-diri dari faktual, yaitu, dari keberadaan manusia yang sebenarnya.

Oleh karena itu, titik awal adalah kritik terhadap idealisme dan tradisi romantisnya. Kita melihat dengan jelas  bentuk-bentuk kesadaran yang telah kita warisi dan peroleh, kesadaran estetis dan kesadaran historis, adalah figur-figur yang terdegradasi dari keberadaan historis kita yang sebenarnya dan  pengalaman-pengalaman asli yang ditransmisikan oleh seni dan sejarah tidak dapat dipahami darinya. 

Jarak tenang di mana hati nurani borjuis menikmati budayanya mengabaikan sejauh mana kita semua berada dalam permainan dan berdasarkan itu. Itulah sebabnya kita mencoba mengatasi ilusi kesadaran diri dan prasangka idealisme kesadaran dari konsep bermain. Permainan tidak pernah menjadi objek belaka, tetapi ada bagi mereka yang berpartisipasi di dalamnya, bahkan sebagai penonton.

Ketidakcukupan konsep subjek dan objek, yang telah ditunjukkan Heidegger dalam eksposisinya tentang pertanyaan berada di Being and Time, bisa diwujudkan di sini secara konkret. 

Apa yang kemudian membuat Heidegger mengubah pemikirannya, kita mencoba menggambarkan untuk bagian kita sebagai pengalaman yang membatasi pemahaman diri kita, seperti kesadaran historis-efektif, yang memiliki lebih banyak keberadaan daripada kesadaran. 

Apa yang kita rumuskan dengan cara ini bukanlah tugas untuk praksis metodologis ilmu seni dan sejarah, kita  tidak merujuk terutama pada kesadaran metodologis ilmu-ilmu ini, tetapi secara eksklusif atau terutama pada gagasan filosofis tentang penjelasan. Sejauh mana metode itu menjamin kebenaran? Filsafat harus membutuhkan ilmu dan metode untuk mengenali kekhasan mereka dalam seluruh keberadaan manusia dan rasionalitasnya.

Pada akhirnya, usaha  itu ada di sana, jelas, dikondisikan oleh sejarah dan berdasarkan tradisi filosofis dan budaya Jerman yang sangat spesifik. Apa yang disebut ilmu tentang roh tidak pernah menyatukan fungsi ilmiah dan fungsi pandangan dunia sekuat di Jerman; atau lebih tepatnya, catatan kosmovision, ideologis dari pendekatannya tidak begitu kokoh di balik kesadaran metodologis dari prosedur ilmiahnya. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan