Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Hermeneutika Gadamer, dan Neoplatonisme (I)

9 Agustus 2022   17:36 Diperbarui: 9 Agustus 2022   17:49 178 16 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Hermeneutika Gadamer dan Neoplatonisme 

Kaum Neoplatonis tidak bersalah atas nama yang kita kenal sekarang; mereka hanya tahu sedikit  mereka adalah Neoplatonis karena Thales dari Miletus tidak dapat memiliki gagasan sedikit pun  dia adalah seorang Presokratis. 

Semuanya masalah nomenklatur jauh kemudian. Neoplatonismeadalah istilah yang masih dikelilingi oleh esoterisme, yang digunakan untuk pertama kalinya pada tahun 1742 dan dikonsolidasikan secara terminologis pada akhir abad ke-18 untuk membedakan filsafat Plato dari filsafat Plotinus dan para pengikutnya, di mana hanya mistisisme berawan yang terlihat saat itu. 

Kecurigaan belum sepenuhnya padam. Sudah di awal era Kristen, tradisi agama lama yang kembali ke Pythagoras dan Platon memperburuk fantasi orang-orang; Neo-Pythagoras dan Neo-Platonis masih dibicarakan untuk merujuk pada pekerja mukjizat, pengkhotbah keliling, dan mistikus agung.

Neoplatonisme juga berkembang di Aleksandria Mesir, daerah kantong yang ramah di Mediterania yang menjadi pusat rute yang menghubungkan Timur dan Barat pada akhir zaman, dan berkembang sebagai pusat budaya pada masa Ptolemeus. 

Di sana, untuk mengilustrasikan apa emporium ini, Philo sudah hidup pada zaman Kristus, seorang pemikir yang dikatakan memiliki kepala Yunani dan hati Yahudi, yang dalam karyanya Hellenisme, Yudaisme, dan pra-Kristen saling terkait. 

Dan ketika kerinduan akan kepuasan yang hanya bisa dicapai dalam semangat muncul di Roma, ditinggalkan oleh para dewa, "kegersangan agama Romawi menyerap kelembaban mistik dan magis yang datang dari Timur"  seperti yang dikatakan oleh humanis Meksiko Alfonso Reyes; 

dan justru di Alexandria di mana, menurut Hegel, luasnya fantasi dan visi Timur yang meluap memenuhi tuntutan Barat akan universalitas internal yang lebih dalam dan untuk ketidakterbatasan yang memiliki resolusi dalam dirinya sendiri.

Patut dicatat  Plotinus, Proclus, Iamblichus dan Neoplatonis lainnya menganggap diri mereka hanya Platonis, dan jauh dari berpura-pura berinovasi, mereka menganggap diri mereka sebagai pengikut setia dan penafsir metafisika dari Platon "ilahi", yang tidak mencegah mereka dari mengintegrasikan ke dalam ide-ide pemikiran mereka tentang hampir semua aliran filosofis Zaman Kuno, dengan asumsi  mereka kompatibel dengan konsepsi dasar platonis. 

Dan lebih dari penafsir, Neoplatonis mengusulkan diri mereka sebagai sintesis akhir dari filsafat kuno secara keseluruhan, sebuah sintesis yang di bawah desain Platonis mencakup Aristotle, yang dipahami di atas segalanya sebagai murid dan pengikut Plato, lebih dari bagaimana kita memahaminya hari ini. untuk pra-Socrates, untuk warisan Pythagoras dan doktrin Stoic logos.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10
  11. 11
  12. 12
  13. 13
  14. 14
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan