Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Metafisika Aristotle?

6 Agustus 2022   14:43 Diperbarui: 6 Agustus 2022   14:47 190 11 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu Metafisika Aristotle?

Kata 'metafisika' sangat sulit untuk didefinisikan. Koin abad kedua puluh seperti 'meta-bahasa' dan 'metafilsafat' mendorong kesan   metafisika adalah studi yang entah bagaimana "melampaui" fisika, sebuah studi yang ditujukan untuk hal-hal yang melampaui keprihatinan duniawi Newton dan Einstein dan Heisenberg. Kesan ini keliru. Kata 'metafisika' berasal dari judul kolektif dari empat belas buku karya Aristotle  yang saat ini kita anggap sebagai bagian dari Metafisika Aristotle.  

Dan metafisika, cabang filsafat yang topiknya di zaman kuno dan Abad Pertengahan membahas penyebab pertama dari segala sesuatu dan sifat keberadaan.

Aristotle  sendiri tidak tahu kata itu. (Dia memiliki empat nama untuk cabang filsafat yang menjadi pokok bahasan Metafisika: 'filsafat pertama', 'ilmu pertama', 'kebijaksanaan', dan 'teologi'.) Setidaknya seratus tahun setelah kematian Aristotle,  seorang editor dari karyanya (kemungkinan besar, Andronicus of Rhodes) berjudul keempat belas buku itu "Ta meta ta phusika " berati  "yang setelah fisik"   adalah buku-buku yang terkandung dalam apa kita sekarang menyebutnya Fisika Aristotle. Judul itu mungkin dimaksudkan untuk memperingatkan para siswa filsafat Aristotle    mereka harus mencoba Metafisika hanya setelah mereka menguasai "yang fisik", buku-buku tentang alam atau dunia alami  artinya, tentang perubahan, karena perubahan adalah fitur yang menentukan. dari dunia alam.

Karena  Metafisika adalah tentang hal-hal yang tidak berubah. Di satu tempat, Aristotle  mengidentifikasi subjek filsafat pertama sebagai "menjadi seperti itu", dan, di tempat lain sebagai "penyebab pertama". Ini adalah pertanyaan yang bagus dan menjengkelkan apa hubungan antara kedua definisi ini. Mungkin inilah jawabannya: Penyebab pertama yang tidak berubah tidak lain hanyalah kesamaan dengan hal-hal yang bisa berubah yang disebabkannya. Seperti kita dan objek-objek pengalaman kita ada, dan di sanalah kemiripan itu berhenti.

Beberapa catatan lingkup metafisika dapat dihimpun sebagai berikut semuanya secara paradigmatik metafisik:

  1. "Menjadi adalah; tidak-berada bukanlah" [Parmenides];
  2. "Esensi mendahului keberadaan" [Avicenna, diparafrasekan];
  3. "Keberadaan dalam realitas lebih besar daripada keberadaan dalam pemahaman saja" [St Anselmus, diparafrasekan];
  4. "Keberadaan adalah kesempurnaan" [Descartes, diparafrasekan];
  5. "Menjadi adalah predikat logis, bukan predikat nyata" [Kant, diparafrasekan];
  6. "Menjadi adalah yang paling tandus dan abstrak dari semua kategori" [Hegel, diparafrasekan];
  7. "Penegasan keberadaan sebenarnya tidak lain adalah penolakan terhadap angka nol" [Frege];
  8. "Universal tidak ada melainkan hidup atau ada" [Russell, diparafrasekan];
  9. "Menjadi adalah menjadi nilai dari variabel terikat" [Quine].

Maka semua manusia pada dasarnya memiliki keinginan untuk mengetahui.  Dengan kata-kata ini dimulailah buku pertama Metafisika Aristotle.  Hasrat untuk mengetahui ini berpuncak pada perolehan kebijaksanaan yang, bagi Aristotle terdiri dari pengetahuan tentang sebab-sebab dan prinsip-prinsip keberadaan. Dan pengetahuan itu adalah objek metafisika, ilmu tentang sebab-sebab pertama dan prinsip-prinsip keberadaan, pengetahuan tentang keberadaan "sebagai makhluk", pengetahuan tentang penyebab akhir alam dan realitas.

Metafisika Aristotle  dikembangkan sebagian besar sebagai reaksi terhadap teori Ide Platon. Aristotle  tampaknya tidak mengungkapkan penentangan kritis terhadap teori Ide selama masa jabatannya di Akademi. Semuanya menunjukkan, sebaliknya,   kritik pertama terhadap teori Ide dibuat setelah dia meninggalkan Akademi, ketika Aristotle  mulai menguraikan filosofinya sendiri. Harus diingat, bagaimanapun, Platon  telah mengkritik teori Ide di Parmenides, dan teori Ide mungkin telah menjadi subyek banyak kontroversi di Akademi. Maka, tidak masuk akal untuk mencari dalam kritik Aristotle  teori Ide untuk setiap jenis alasan pribadi yang dapat mengadu Aristotle  dengan Platon,  melainkan, seperti yang dikatakan Aristotle  sendiri dalam "

Aristotle  akan setuju dengan Platon ada elemen umum di antara semua objek dari kelas yang sama, universal, Ide, yang merupakan alasan mengapa kita menerapkan denominasi yang sama untuk semua objek dari jenis yang sama; itu akan mengakui, oleh karena itu, universal ini nyata, tetapi tidak memiliki keberadaan yang independen dari hal-hal, yaitu subsisten. Teori Ide, apalagi, dengan memberikan yang universal, Ide, dengan realitas subsisten, secara tidak masuk akal menduplikasi dunia hal-hal yang terlihat, membangun dunia paralel yang pada gilirannya membutuhkan penjelasan.

Platon tidak mampu menjelaskan pergerakan benda, yang merupakan salah satu alasan perumusannya; (sama seperti kaum pluralis mencoba menjelaskan keabadian dan perubahan dengan proposal mereka, teori Ide diajukan dengan tujuan yang sama); namun, teori ini tidak menawarkan elemen apa pun untuk menjelaskan gerakan, perubahan, karena sebagai Ide yang tidak bergerak dan tidak dapat diubah, jika hal-hal tersebut merupakan tiruan dari ide-ide itu, mereka   harus menjadi tidak bergerak dan tidak berubah; tetapi jika mereka berubah, dari mana perubahan itu berasal? ("Metafisika", buku 1,7).

Aristotle  menganggap teori Ide tidak mungkin, karena ia menetapkan pemisahan antara dunia yang terlihat dan dunia yang dapat dipahami, yaitu, antara substansi dan yang menjadi substansi, bentuk atau esensinya. Ide, pada dasarnya, mewakili esensi dari hal-hal, yaitu, yang dengannya segala sesuatu menjadi apa adanya. Bagaimana mungkin sesuatu yang membuat sesuatu itu tidak berada di dalam objek, tetapi di luarnya? Bagaimana mungkin apa yang membuat manusia menjadi manusia, esensinya, Ide tentang manusia, tidak berada dalam diri manusia, tetapi ada secara independen darinya? Rumusan Platon  untuk mencoba menjelaskan hubungan antara Ide dan benda, teori partisipasi dan imitasi, lebih jauh lagi, jauh dari menjelaskan hubungan tersebut, tidak lebih dari metafora.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan