Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari Cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Penyebab Manusia Resah di Dunia? (2)

21 Juli 2022   18:31 Diperbarui: 21 Juli 2022   18:33 140
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Penyebab Manusia Resah di Dunia? (2)

Ketika ditanya apa yang membuat manusia sedih, tanpa sadar menjawab: "tidak apa-apa"atau "tidak apa-apa dan akan berlalu". Kita merasa sedih, tetapi kita tidak tahu bagaimana mengidentifikasi objek dari penderitaan kita, yang justru menghasilkan penderitaan ini dalam diri kita. Namun, "bukan apa-apa"ini berasal dari ketiadaan yang lebih orisinal dan mendasar yang menjadi asal mula penderitaan kita.

Hal ini tidak ada yang menentukan penderitaan. Tetapi dalam kesedihan tidak ada ketakutan atau penangkapan apa pun, apalagi kesedihan, sebagai fenomena psikologis, tidak menghasilkan apa pun seolah-olah tidak ada yang dapat menunjukkan dirinya sebagai sesuatu yang ditentukan, sebagai entitas yang akhirnya dapat "didiagnosis". Dalam hal ini, tidak ada yang bingung dengan negasi.

Ketiadaan bukanlah penyangkalan,  tetapi asalnya: kita menyangkal sesuatu, ini atau itu dalam hidup kita, kita mengatakan tidak pada komitmen ini atau itu, pada permintaan atau permintaan ini atau itu, kita menolak tawaran ini atau itu, dll. karena kita ditangguhkan dalam ketiadaan mendasar dan terlibat di dalamnya. Dengan kata lain, hanya karena tidak ada sesuatu pun yang diajukan negasi, dalam arti  negasi adalah tindakan tekad manusia, atau bahkan resolusi kehampaan. Bukan karena kita menyangkal  ketiadaan muncul, tetapi sebaliknya. Ini  merupakan masalah sains, yang dikritik oleh Heidegger dalam What is Metaphysics?, karena sains dengan sangat cepat memecahkan masalah ketiadaan sebagai ketiadaan, yaitu dengan negasi.

 Sains mengklaim hanya meneliti makhluk dan tidak ada yang lain, yaitu, ia membatasi bidang tindakannya untuk apa yang dapat ditentukan secara logis dan matematis di bidang makhluk, tidak termasuk ketiadaan dan, oleh karena itu, makhluk, yang memiliki kekerabatan dengan makhluk. tidak ada di cakrawala perbedaan ontologis4.

Dalam hal ini, penting  untuk membedakan  apa pun yang dibahas Heidegger bukanlah negativitas, negatif, atau negasi yang ditentukan .dari Hegel. Karena di Hegel, tidak ada yang didominasi oleh subjektivitas, tunduk pada kekuatan penentu dialektika yang melekat pada kesadaran dalam gerakan penentuan nasib sendiri menuju pengetahuan absolut. Konsepsi negasi yang ditentukan memastikan mengatasi ketiadaan dan skeptisisme.

Dalam perjalanan kesadaran yang tidak benar, hilangnya objeknya hanya negatif untuknya, kesadaran yang terlibat langsung dengan kebenaran tertentu tercapai, tetapi dari sudut pandang keseluruhan proses, negasi ini hanya mempersiapkan tahap berikutnya dari perjalanan fenomenologis, sejauh di mana, seperti yang dikatakan Hegel, "tidak ada apa-apa, dengan pasti, bukan apa-apa dari mana ia berasal";

Pada Heidegger, tidak ada yang lebih kuat dari negasi dan tidak dapat diselesaikan olehnya atau dengan kemungkinan penentuan subjektif. Subjektivitas, pada titik ini, sangat lemah dalam menghadapi fenomena ketiadaan, seolah-olah ketiadaan menghentikan atau melumpuhkan aktivitas subjektif.

Masalah Heidegger lebih luas daripada subjektivitas dalam Hegel, dan ditempatkan pada arah pertanyaan ontologis dan metafisik, yang dirumuskan dalamPengantar metafisika,  yaitu: "Mengapa hanya ada yang ada dan bukan yang ada?".

Dalam arah yang sama, orang bisa membedakan apa-apa Heidegger dari apa-apa Sartre. Omong-omong, Sartre   mengkritik Heidegger karena konsepsinya tentang "tidak ada yang luar biasa"dan karena telah menghilangkan apa pun dari "transendensi keberadaan-ada", setelah sudah ditempatkan pada tingkat transendensi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun