Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Dosen - Lyceum : Tan keno kinoyo ngopo

Berpikir tentang Seni adalah Janji Kebahagian Umat Manusia untuk mencari dan menemukan cinta yang paling luhur

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Penyebab Manusia Resah di Dunia?

21 Juli 2022   15:46 Diperbarui: 21 Juli 2022   15:51 260
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Apa Penyebab Manusia Resah di Dunia? (1)

Apa Yang Menakutkan Bagi Manusia?; Setidaknya ada 3 hal yang menakutkan bagi manusia yakni: "Kesedihan, Ketiadaan, Dan Kematian"; Maka diskursus ini mencoba mencari pengertian umum tentang  konsep Ketakutan, Kesedihan, Ketiadaan, Dan Kematian dalam filosofi keberadaan Martin Heidegger. Hal ini merunjuk pada peran fenomena eksistensial ini dalam transformasi "Dasein", dari ketidakotentikan menjadi keaslian Wujudnya pada buku Being and Time.

Ketika seseorang bermaksud untuk memeriksa filsafat Heidegger sebagai filsafat keberadaan,  yang berarti berurusan dengan filsafat pertama Heidegger,  yang terungkap terutama di Being and Time,  dari tahun 1927, kita segera menghadapi masalah, karena filsuf tersebut pada beberapa kesempatan menyangkal  satu-satunya perhatiannya adalah keberadaan.

Dalam surat ini Heidegger bahkan mengkritik humanisme,  diidentifikasi oleh Sartre sebagai perpanjangan konseptual dari eksistensialisme, dan menyatakan  esensi manusia harus dipikirkan di luar definisi tegas tentang manusia, misalnya.,  sebagai hewan rasional Surat tentang Humanisme,  dari tahun 1947, ketika mengacu pada pernyataan Sartre keberadaan mendahului esensi, Heidegger menyatakan:

"Pernyataan utama eksistensialisme' tidak memiliki kesamaan dengan pernyataan Being and Time,  karena yang membedakan manusia adalah hubungannya dengan makhluk dan cara ia melindungi makhluk, dan tidak sejauh ia didefinisikan sebagai makhluk yang diberkahi dengan akal.teks dari tahun 1947  manusia adalah gembala makhluk dan"Bahasa Adalah Rumah Ada";

Tentu saja Heidegger telah mengatakan dalam Being and Time  esensi adalah keberadaan, tetapi dengan ini dia tidak bermaksud untuk menetapkan filosofi keberadaan sebagai eksistensialisme, tetapi temanya adalahkebenaran atau makna keberadaan yang, meskipun pada awalnya harus dipertanyakan dalam lingkup keberadaan manusia, melampauinya ke arah sejarah pemikiran filosofis Barat secara keseluruhan. Oleh  karena itu, pertanyaan pertama yang harus kita bahas dalam filsafat keberadaan Heidegger menyangkut kekhususan pemikirannya tentang keberadaan yang melampaui keberadaan.

Masalah mendasar dari filsafat Heidegger secara keseluruhan bukanlah keberadaan, tetapi pertanyaan tentang Wujud,  yang tentunya ia kembangkan dalam karya utamanya Being and Time on the Horizon of Existence, tetapi dalam pemikirannya kemudian ia melakukan pendekatan dalam bidang filsafat tertentu. sejarah dan refleksi bersekutu dengan puisi. Titik awal Heidegger, atau apa yang menimbulkan masalah keberadaan, adalah melupakan keberadaan,  yang didiagnosis oleh filsuf di seluruh tradisi filosofis Barat, dimulai dengan Plato dan meluas ke Nietzsche.

Sejak orang Yunani, pikiran tidak akan cukup membedakan perbedaan antara ada dan ada, antara apa yang ada hanya sebagai sesuatu dan antara apa yang ada. Dengan kata lain, apa yang dipermasalahkan di sini adalah kebingungan antara ontik (berkaitan dengan makhluk) dan ontologis (berkaitan dengan makhluk), yang membentuk perbedaan ontologis. Menyelidiki keberadaan makhluk tidak sama dengan menyelidiki cara makhluk memanifestasikan dirinya dalam makhluk, yang dalam hal ini makhluk seperti itu. Memang benar  keberadaan hanya terjadi pada makhluk, tetapi ini tidak berarti  itu dapat direduksi menjadi makhluk.

Oleh karena itu, tema keberadaan, yang dengannya pemikiran Barat dimulai dengan Presocrates, harus diangkat kembali dari ontologi fundamental dan pengambilan ini sebagai benang penuntun satu-satunya entitas yang memiliki kemungkinan mempertanyakan keberadaan, yaitu manusia. Karena manusia adalah satu-satunya di antara semua makhluk yang memahami keberadaan, rasa fakta  dia ada,  dia ada.

Jadi, tepat di awal Menjadi dan Waktu (Being and Time),  Heidegger menyatakan pertanyaan tentang keberadaan hanya diajukan kepada makhluk istimewa yang mampu mempertanyakan keberadaan, yang memiliki pemahaman tentang keberadaan [Seinsverstandnis]. Makhluk ini adalah manusia,  yang oleh Heidegger disebut "berada-ada"[Dasein], manusia sebagai makhluk yang langsung ada.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun