Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Siapakah "Aku" pada Teori Psikologi

15 Juli 2022   20:12 Diperbarui: 15 Juli 2022   20:21 305 11 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Siapakah -"Aku", Dalam Teori Psikologi

Berbeda dengan teori-teori filosofis, yang mengklaim menemukan "sifat sejati" dan "esensi" dari "aku" secara keseluruhan, psikologi berusaha memecah masalah ini menjadi komponen-komponennya, yang dapat menjadi subjek penelitian eksperimental. Namun, klasifikasi teori psikologi yang sesuai menghadirkan kesulitan besar karena mereka dibedakan pada jalur yang berbeda.

Pertama, pada topik yang menjadi perhatian utama peneliti. Beberapa orang secara khusus tertarik pada karakteristik subjektif individu, sumber internal aktivitasnya, yang disebut di atas sebagai identitas dan "ego". Contohnya adalah psikologi personalis, Freudianisme, Eksistensialisme, Egopsikologi. Lainnya terutama berkaitan dengan "citra diri" sebagai elemen kesadaran diri.

Kedua, penelitian psikologis berbeda dalam konteks teoretis, perspektif dari mana masalah "aku" dipertimbangkan. Di mana teori kepribadian berfungsi sebagai titik awal, diri paling sering dilihat sebagai unit struktural, dan fungsi pengaturannya paling menarik perhatian. Dalam konteks teori kesadaran muncul karakteristik kognitif dari proses kesadaran diri, kecukupan penilaian diri, dan sebagainya.

Ketiga, strategi penelitian metodologis berbeda secara signifikan. Dengan demikian, pendekatan studi penilaian diri, sumber paling berharga untuk memahami "gambar-aku", bervariasi tergantung pada apakah itu dianggap oleh peneliti sebagai komponen langsung dari "gambar-aku" atau hanya sebagai indikator. untuk beberapa yang mendalam dan tidak disadari melalui kualitas kepribadian (misalnya, harga diri). 

Seorang psikolog yang menganggap kepribadian hanya sebagai kumpulan sifat dapat dipuaskan dengan analisis komponen deskriptif dan mengatakan  "citra diri" terdiri dari gagasan individu tentang tubuh, pikiran, kemampuan, status sosial, dll. Untuk pemikiran sistem-struktural, strategi seperti itu pada dasarnya tidak dapat diterima,

Langkah pertama dalam analisis ilmiah dan psikologis tentang "aku" manusia dikaitkan dengan pengembangan pemikiran ilmiah-alam dan perjuangan melawan idealisme. Teori idealis dari jiwa, yang melihat "aku" sebagai sumber dari semua tindakan manusia, disamakan dengan "jiwa", atau "agen internal" immaterial, yang mengarahkan perilaku individu, dan tidak bisa. 

diturunkan, namun dikurangi, namun dijelaskan. Tentu saja, psikologi ilmiah telah mencoba mengekspos "pikiran" ini, dalam kata-kata IM Sechenov, untuk mereduksinya menjadi semacam proses material. Tapi untuk apa sebenarnya?

Sebagian besar psikolog abad 18/19 melihat dalam "aku" citra sensual, yang dibentuk atas dasar persepsi diri dan asosiasi yang ditetapkan oleh ingatan. , J.St. Mill mengaitkan penampilan "aku" dengan ingatan akan tindakan yang sempurna. Menurut C. Pierce , "I ide" muncul dalam diri seorang anak sebagai akibat dari asosiasi fakta bergerak dengan gerakan tubuh sendiri, yang diakui sebagai penyebab gerakan. 

W. Wundt memahami "aku" sebagai arti dari hubungan semua pengalaman mental individu, dan sangat mementingkan sensasi kinestetik dalam asal-usulnya. Tren ini memiliki orientasi materialistis, berorientasi pada eksperimen, dan telah berkontribusi pada pengembangan sejumlah studi penting (misalnya, bagaimana seseorang menyadari skema tubuhnya sendiri). Yang sangat berharga dalam hal ini adalah karya-karya IM Sechenov.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan