Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Money Pilihan

Kapitalisme, dan Demokrasi Ekonomi Indonesia (7)

14 Juli 2022   19:19 Diperbarui: 14 Juli 2022   19:28 136 7 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Kapitalisme, dan Demokrasi Ekonomi Indonesia (7)

Pengalaman otonomi Yugoslavia sudah dapat dianggap sebagai bukti pentingnya sejarah    produksi material, serta banyak kegiatan sosial penting lainnya - pendidikan, perawatan kesehatan, penelitian ilmiah, budaya massa, dll. - dapat berhasil diarahkan oleh swadaya yang sesuai. badan pemerintahan,  di tanah semi-maju dan agak hancur.

Kesulitan ekonomi dan politik yang besar adalah akibat dari inkonsistensi dan dualisme fundamental dalam sistem Yugoslavia. Selain jaringan dewan pekerja dan lembaga swakelola lainnya di tingkat mikro, di perusahaan khusus dan komunitas lokal, lembaga kekuasaan klasik masih ada di tingkat makro, di masyarakat secara keseluruhan (negara, partai, profesional);  politik, birokrasi).

Kedua struktur politik ini kebetulan ada pada saat yang sama tetapi pada kenyataannya tidak sejalan. Perpanjangan alami dan integrasi badan-badan pemerintahan sendiri yang berbeda ke dalam keseluruhan, akan berarti negasi praktis dari negara dan mengakhiri kebijakan profesional.

Oleh karena itu, lembaga-lembaga ini berusaha dengan segala cara untuk memanipulasi dewan pekerja dan mencegah perkembangan vertikal lebih lanjut dari pemerintahan sendiri dengan membatasi basis materialnya, dengan mengurangi ruang lingkup pengambilan keputusannya dengan proposal yang tak terhitung banyaknya, 

dengan terus-menerus melakukan intervensi melalui organisasi partai dan mengerahkan tekanan pada para pemimpin bisnis, dengan secara tegas menentang deprofesionalisasi dan demokratisasi nyata dari fungsi-fungsi politik utama di tingkat masyarakat secara keseluruhan.

Pelajaran mendasar yang dapat dipetik dari pengalaman Yugoslavia adalah  pemerintahan sendiri dalam keadaan apa pun tidak boleh diidentifikasikan oleh desentralisasi dan  sistem pemerintahan sendiri lokal yang teratomisasi dan terdisintegrasi tidak dapat secara serius mengancam kekuasaan birokrasi. 

Oleh karena itu, pemerintahan mandiri yang terintegrasi harus mencakup tiga tingkatan berikut: [a]Dewan pekerja di pabrik, industri jasa dan di semua jenis komunitas lokal lainnya. [b] Badan perantara, baik horizontal (untuk koordinasi dalam seluruh wilayah) maupun vertikal (untuk seluruh wilayah kegiatan).

Dewan pekerja adalah sel fundamental dari demokrasi pekerja langsung. Dalam batas-batas yang ditetapkan oleh undang-undang saat ini dan pedoman kebijakan umum yang diterima, unit-unit ini akan memiliki kebebasan penuh untuk memutuskan apa yang akan diproduksi, layanan apa yang ditawarkan, dengan siapa berkolaborasi, 

bagaimana pekerjaan harus diatur, arah pengembangan, distribusi pendapatan  sebagai kontribusi yang diperlukan untuk kebutuhan masyarakat secara keseluruhan. Kesulitan-kesulitan berikut dapat diperkirakan pada tingkat pemerintahan sendiri ini:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan