Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Money Pilihan

Kapitalisme, dan Demokrasi Ekonomi Indonesia (6)

14 Juli 2022   17:22 Diperbarui: 14 Juli 2022   17:34 114 13 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Kapitalisme, dan Demokrasi Ekonomi Indonesia (6)

Masalah krusial yang harus dihadapi umat manusia untuk waktu yang lama di masa depan adalah bagaimana mungkin untuk menghindari kendali atas hal-hal itu dari waktu ke waktu, dalam setiap bentuk masyarakat baru, kembali menjadi kendali atas manusia .

Masalah ini sangat penting untuk setiap visi radikal masa depan: keberadaan kekuatan ekonomi dan politik terkonsentrasi yang terasing di tangan elit penguasa, apakah itu terdiri dari militer, pemilik swasta alat-alat produksi, pemimpin bisnis, politisi profesional atau bahkan ilmuwan dan filsuf, akan mencegah perubahan radikal dalam kondisi manusia. 

Pembagian manusia ke dalam subjek dan objek sejarah akan menyebabkan pembengkakan aparatus kekuasaan, pelestarian cara berpikir ideologis, kontrol atas media massa, pembatasan kebebasan politik dan spiritual. Akibatnya, konsentrasi kekuasaan yang bertahan lama di tangan kelompok sosial tertentu akan menjadi faktor yang secara signifikan membatasi seluruh perkembangan lebih lanjut.

Untungnya, perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, dengan semua konsekuensi luas yang mereka miliki di tingkat ekonomi, sosial dan budaya, menciptakan peluang historis untuk penghapusan radikal semua institusi yang dalam sejarah sebelumnya memungkinkan elit istimewa tertentu untuk memerintah rakyat (negara , partai politik, tentara, polisi politik, dinas keamanan, dll).

Lembaga-lembaga ini diperlukan untuk menyatukan, melindungi, mengatur dan mengatur masyarakat, hanya jika masyarakat itu terpecah-pecah dan tercerai-berai, seperti halnya dengan semua masyarakat terbelakang, tetapi  dengan masyarakat semi-industri. 

Karena ada sejumlah kepentingan khusus yang saling bertentangan - di perusahaan dan industri yang berbeda, daerah dan kebangsaan yang berbeda - diperlukan faktor kekuatan khusus yang menengahi, mendamaikan, dan mengatur atas nama kepentingan umum, meskipun kepentingan umum ini belum muncul. . 

Salah satu konsekuensi utama dari revolusi ilmiah dan teknologi saat ini adalah hancurnya semua hambatan buatan dan integrasi sistem ekonomi kecil yang relatif independen ke dalam entitas yang lebih besar.

Sampai saat ini, sistem besar membutuhkan aparat birokrasi yang besar. Tetapi perubahan radikal sedang terjadi saat kita memasuki fase baru revolusi teknologi - era sibernetika. Semua tugas administrasi rutin, termasuk analisis informasi dan eksplorasi solusi optimal untuk program tertentu, akan dilakukan lebih cepat dan lebih akurat oleh komputer elektronik. Dengan demikian, sebagian besar birokrasi akan kehilangan raison d'tre-nya.

Satu-satunya dari berbagai lapisan birokrasi saat ini yang pasti akan bertahan adalah para ahli yang merancang dan menguji program-program alternatif, dalam tujuan kebijakan umum yang diterima, kriteria dan prioritas yang ditetapkan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Money Selengkapnya
Lihat Money Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan