Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo_Academic Tools
APOLLO_ apollo_Academic Tools Mohon Tunggu... Dosen - Tan keno kinoyo ngopo

Sementara waktu__ izin saya minta maaf dan mohon maaf sekali lagi, jika belum bisa atau tidak sempat membalas komentar, atau vote, terima kasih

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Filsafat Hindu Buddha India?

9 Juli 2022   01:07 Diperbarui: 9 Juli 2022   01:38 239 6 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu Gagasan Filsafat Hindu Buddha India?

Keragaman fitur lokal dalam fitur generik filsafat, yang dapat direkonstruksi berdasarkan teks-teks budaya India, dalam gerakan sejarah poliformisme tradisional. 

Metode yang diusulkan untuk menodai filsafat India, terlepas dari formalitasnya, konseptual, karena mengandung sejumlah anggapan yang menandai pendekatan metodologis tertentu dan parameterisasi budaya dan kronologis dari materi yang bersangkutan, yang tidak sesuai dengan sejumlah lainnya.

Masalah Dengan Interpretasi Filsafat India. Spesifikasi "ruang lingkup" konsep filsafat India "tradisionalisme" menghalanginya untuk memasukkan teks-teks pemikiran India berbahasa Inggris dari zaman modern dan baru-baru ini yang bersifat Barat, serta tulisan-tulisan murni modernis dalam bahasa-bahasa India, yang biasanya termasuk di dalamnya sejarah luas filsafat India. 

"Polimorfisme tradisionalis" mencakup kelompok denominasi filosof India  dalam Jainisme, Buddha,  Hindu,  dan bentuk dan genre sastra untuk berfilsafat  dalam bentuk perselisihan tradisional, serta teks indeks seperti matriks abhid-harmonik, teks dasar (sutra prosa, karikatur puitis), komentar dan risalah khusus dalam bahasa India kuno (Sansekerta), antara India (Pali, Prakrits) dan sebagian bahasa India Baru.

Penekanan pada "kemampuan untuk merekonstruksi" berarti  "masalah filosofis" budaya India tidak diberikan kepada kita secara langsung, tetapi dapat diidentifikasi dengan menerapkan parameter Eropa pada teks pandangan dunia India yang membentuk unit dari beberapa fitur umum.

Pandangan yang diungkapkan di sini tidak sesuai dengan gagasan yang tersebar luas saat ini  kita tidak boleh "memaksakan" filosofi "budaya universal" Eropa yang "terlalu" seperti itu "pada materi budaya asing; tetapi mereka harus memahaminya dari diri mereka sendiri dan" membiasakannya. "dalam kain dalamnya. 

Dalam artikel ini, ide ini dianggap tidak berkelanjutan baik dari sudut pandang teoretis, karena, seperti yang  diketahui, "batas dunia saya adalah batas bahasa saya", dan dari sudut pandang praktis,  karena menolak studi oriental seperti itu, karena kategori seperti "agama", "sastra", "mitologi", "politik" atau "ekonomi" tidak kurang "untuk Eropa" daripada "filsafat".

Untuk menarik "fitur generik filsafat" berarti asumsi, pertama, berbeda dengan postmodernisme, mereka ada dan dapat diidentifikasi, dan kedua gagasan umum "filsafat India" sebagai misterius, "psikoteknik", spiritual-praktis dan " terus menerus ", sebagai mitra Eropa  teoretis," profesional ", spekulatif dan" konflik "- diakui sebagai tidak berkelanjutan.

Dari sudut pandang teoretis, karena ketika fitur generik filsafat Eropa ditolak dalam "filsafat India", ada keraguan tentang keabsahan penerapan kategori "filsafat" pada materi India, dari sudut pandang faktual, karena materi teks-teks India dengan suara bulat mengakui isi filosofis, 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
  10. 10
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan