Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Bidan - Tan keno kinoyo ngopo

___

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa itu Teologi Hegelian, Kantian (2)

23 Juni 2022   18:02 Diperbarui: 23 Juni 2022   18:07 40 11 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa itu Teologi  Hegelian dan Kantian? [2]  Dari Teologi Alam ke Filsafat Roh Absolut

Thomas Aquinas menyimpulkan masing-masing dari lima caranya untuk membuktikan  Tuhan itu ada dengan pernyataan singkatnya: "Dan inilah yang disebut semua orang sebagai Tuhan". 

Pernyataan itu tentu saja mengandung masalah, karena itu adalah sesuatu yang sama sekali berbeda  setiap orang harus menyebut Tuhan: sesuatu yang bergerak pertama; penyebab efektif pertama; sesuatu yang diperlukan dalam dirinya sendiri; penyebab segala kesempurnaan; suatu kecerdasan yang dengannya semua hal alam diatur sesuai dengan tujuannya.

Terlepas dari pertanyaan apakah, dan jika demikian, yang mana dari lima bukti yang dianggap meyakinkan oleh seseorang, Thomas jelas mengandaikan pemahaman sebelumnya tertentu tentang konsep Tuhan.  

Dia tidak hanya berasumsi  para pembacanya adalah orang-orang Kristen yang percaya yang sudah terbiasa dengan ketentuan dogmatis Tuhan, tetapi dia  mengandalkan kemampuan mereka untuk secara tegas menetapkan Tuhan kepercayaan agama untuk penentuan metafisik.

Harus segera jelas bagi orang percaya , misalnya, penggerak pertama tidak lain adalah Tuhan. Prosedur seperti itu bahkan lebih jelas di Anselm of Canterbury, ketika di awal Proslogionnya dia tidak hanya menganggap orang percaya keyakinan  Tuhan adalah "sesuatu yang lebih besar daripada yang tidak dapat dibayangkan yang lebih besar", tetapi  menuduh ateis menyangkal itu Keberadaan "sesuatu di luar yang lebih besar tidak dapat dipikirkan."

Jadi, menurut Anselmus, orang percaya dan orang tidak percaya setuju dalam konsep metafisik mereka tentang Tuhan. Harus segera jelas bagi orang percaya , misalnya, penggerak pertama tidak lain adalah Tuhan. 

Prosedur seperti itu bahkan lebih jelas di Anselm of Canterbury, ketika di awal Proslogionnya dia tidak hanya menganggap orang percaya keyakinan  Tuhan adalah "sesuatu yang lebih besar daripada yang tidak dapat dibayangkan yang lebih besar", tetapi  menuduh ateis menyangkal itu Keberadaan "sesuatu di luar yang lebih besar tidak dapat dipikirkan."

Tetapi dalam kondisi apa suatu konsep filosofis dapat dikatakan menunjuk Tuhan? Pertanyaannya kurang sepele daripada kedengarannya. Dari mana teologi filosofis mendapatkan konsep tentang Tuhan? 

Kant sudah keberatan dengan bukti kosmologis tentang keberadaan Tuhan, dengan mengatakan meskipun mengandung kesimpulan keberadaan mutlak diperlukan, untuk menentukan ini lebih tepat, konsep keberadaan yang paling nyata dari argumen ontologis harus digunakan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan