Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Buruh - Tan keno kinoyo ngopo

___

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Teologi Pembebasan (2)

20 Mei 2022   23:52 Diperbarui: 20 Mei 2022   23:57 154 11 8
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu Teologi Pembebasan? (2)

Teologi pembebasan tidak pernah hilang. Ia telah berubah menjadi ekologi pembebasan. Para penulis tahun 1970-an mengubah Marxisme menjadi lingkungan, membela proyek politik dengan kedok perlindungan lingkungan. Ekologi pembebasan berisiko merugikan Katolik Amerika Latin, seperti teologi pembebasan sebelumnya.

Tiga puluh tahun yang lalu, dunia bergembira atas awal runtuhnya cengkeraman komunisme di Eropa Timur, yang selamanya dilambangkan dengan Tembok Berlin. Namun, ini menciptakan dilema yang sangat besar bagi perwakilan terkemuka dari sebuah teologi yang menganggap Marxisme dengan sangat serius sejak akhir 1960-an di seluruh Amerika Latin.

Apa yang disebut "teologi pembebasan" tidak pernah menjadi gerakan monolitik. Namun demikian, arus terpentingnya dipengaruhi oleh pemikiran Marxis, seperti yang diakui banyak pembebas secara bebas. Membaca karya klasik Gustavo Gutierrez A Theology of Liberation: History, Politics, Salvation (1971) menegaskan hal ini. Stimulus ini bahkan lebih nyata dalam karya-karya pembebas terkemuka seperti Leonardo Boff dan Jon Sobrino.

"Teologi pembebasan adalah pendekatan teologis  yang menekankan pembebasan kaum tertindas (teralienasi). Pada konteks tertentu,  alienasi atau ketertindasan dilakukan melalui analisis sosial-ekonomi, dengan "kepedulian sosial bagi kaum miskin dan pembebasan politik bagi orang-orang tertindas, tersisih, dan mengalami penderitan struktural."

Konsep keterasingan mengidentifikasi jenis penyakit psikologis atau sosial yang berbeda; yaitu, satu yang melibatkan pemisahan bermasalah antara diri dan lainnya yang benar milik bersama. Jadi dipahami, tampaknya memainkan peran diagnostik, mungkin menunjukkan  ada sesuatu yang salah dengan masyarakat liberal dan filsafat politik liberal. Teori keterasingan biasanya memilih bagian dari pemisahan bermasalah ini sebagai hal yang sangat penting, dan kemudian menawarkan penjelasan tentang sejauh mana, dan prognosis untuk masalah keterasingan, sehingga dipahami. Diskusi tentang keterasingan terutama, terkait dengan tradisi intelektual Hegelian dan Marxis..

Teologi pembebasan adalah aliran pemikiran teologis Kristen dari Amerika Latin, diikuti oleh gerakan sosial-politik, yang bertujuan untuk memulihkan martabat dan harapan orang miskin dan mengecualikan dan membebaskan mereka dari kondisi kehidupan yang tidak dapat ditoleransi. 

Berakar pada pengalaman alkitabiah tentang orang-orang Yahudi yang dibimbing oleh Tuhan melintasi Laut Merah dan melalui padang gurun   dari tanah perbudakan (Mesir) ke Tanah Perjanjian (Kitab Keluaran.)  adalah sebuah nubuatan " menangis" untuk lebih banyak keadilan dan untuk komitmen yang mendukung "Pemerintahan Tuhan" yang sudah dimulai di bumi. Refleksi teologis dimulai dari dasar: orang-orang yang berkumpul membaca Alkitab dan menemukan sumber daya dan inspirasi di sana untuk mengambil alih nasib mereka.

Percaya: pembebasan atau keterasingan?"

Kkemungkinan apriori sangat bervariasi tergantung pada apakah kita mempertimbangkan kepercayaan antropologis atau kepercayaan agama, dan kemudian tergantung pada apakah kita membedakan kepercayaan yang umum untuk semua agama dan yang khusus untuk Kekristenan. , dan sekali lagi menurut apakah seseorang mengidentifikasi atau membedakan dalam iman dan agama yang terakhir.

Dapat dimengerti hal itu adalah pertanyaan di sini tentang kepercayaan Kristen, yang sebaiknya dipertimbangkan dari sudut pandang iman di dalam Kristus. Namun, jika kita menerima setidaknya sebagai hipotesis    iman ini tersirat dalam kepercayaan agama, itu sendiri dimasukkan dalam kepercayaan antropologis, tampaknya sulit untuk memutuskan dalam kaitannya dengan apa yang akan ada keterasingan atau pembebasan tanpa memeriksa sedikit implikasi atau penyisipan dari iman Kristen menjadi kepercayaan yang secara historis lebih besar dan secara antropologis lebih dalam.

Jika Rawls dan Habermas mengandalkan ketidakpastian praanggapan semantik untuk mengelompokkan isi keyakinan dalam debat publik, radikalisasi praanggapan pragmatis proseduralisme, dalam giliran pragmatis dalam ilmu sosial, akan memperluas operasi pengurangan isi keyakinan ini menjadi signifikansi simbolis dan identitas mereka. Secara apriori, argumen neo-pragmatis yang diajukan sehubungan dengan keyakinan agama mungkin tampak sangat jauh dari posisi Rawls dan Habermas;

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan