Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Buruh - Tan keno kinoyo ngopo

___

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud Pilihan

Apa Itu Bangsa? (4)

15 Mei 2022   22:30 Diperbarui: 15 Mei 2022   22:33 88 10 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu Bangsa? [4] Ernest Renan 

Ernest Renan mendefinisikan bangsa sebagai entitas yang didasarkan pada tindakan kehendak bebas individu yang membentuk identitas kolektif: "Bangsa adalah jiwa, prinsip spiritual. Dua hal, yang sebenarnya hanyalah satu, membentuk jiwa atau prinsip spiritual ini. Satu terletak di masa lalu, satu di masa sekarang.

Pada tahun 1882, Ernest Renan menjawab pertanyaan ini dalam pidatonya, yang dibuat terkenal oleh audiens AS oleh Benedict Anderson dan yang lainnya, "Apa itu bangsa?" atau "Apa itu bangsa?" Dalam kuliah ini, Renan terkenal menyatakan   bangsa adalah "jiwa" atau "prinsip spiritual" di mana apa yang kita pilih untuk diingat bersama dan apa yang kita pilih untuk dilupakan adalah faktor penentu terpenting. Dia juga menjelaskan   Ras, Bahasa, Agama, Komunitas Kepentingan, dan Geografi adalah cara orang Eropa pada saat itu (dan secara historis) sering berpikir tentang bangsa dan apa yang dianggap sebagai faktor pemersatu yang umum. Ia menjelaskan mengapa masing-masing faktor tersebut dibatasi kemampuannya untuk mempersatukan dan mempersatukan rakyat suatu bangsa.

Apakah nasionalisme pada dasarnya rasis? Tidak. Bangsa, menurut Benedict Anderson, adalah "kesatuan spiritual". Ini adalah kecenderungan imajinasi budaya untuk membayangkan diri sendiri sebagai bagian dari keseluruhan yang lebih besar dari orang-orang yang tidak akan pernah, secara pribadi, bertemu. Bagi Anderson, hal itu dimungkinkan, secara historis, dengan meluasnya keberadaan media cetak dan semakin meluasnya kegiatan membaca (awalnya, surat kabar). Itu hampir selalu menutupi perbedaan dan konflik internal sebelumnya bahkan dalam bentuk yang lebih akar rumput dan organik, sebagai suatu keharusan untuk memungkinkan kita "membayangkan" diri kita sendiri sebagai berbagi sesuatu yang signifikan dalam kesamaan.

Sementara nasionalisme jelas tidak rasis, secara inheren, ia kadang-kadang dikaitkan dengan etno-nasionalisme ekstrem, seperti dalam kasus Nazi Jerman dan Italia pimpinan Mussolini. Dalam kasus seperti itu, biasanya dikaitkan dengan kebijakan fasis di mana oposisi, yang ditentukan oleh kategori ras atau lainnya, dipilih untuk pemberantasan, fisik dan/atau bentuk penindasan ekstrem lainnya.

Oleh karena itu, nasionalisme menyimpan di dalamnya kemungkinan akhir rasis, etnosentris, atau budaya-sentris (seringkali pusat versus pinggiran, atau perkotaan versus pedesaan). Memang, dalam asal-usulnya sebagai ide modern di Eropa, nasionalisme biasanya mengasosiasikan "bangsa" dengan kelompok etnis. "Bangsa" dapat dikaitkan dengan bahasa dan budaya ibu kota pusat, dan mungkin terkait dengan penghapusan bahasa lokal yang disengaja atau dipaksakan (dalam berbagai tingkat kekerasan) dan bentuk budaya terbuka yang akan sangat membedakan masyarakat lokal dari "budaya tinggi" pusat. 

Poin seperti itu membawa kita lingkaran penuh pada kritik PIERRE BOURDIEU mengenai pembentukan gagasan Barat tentang budaya tinggi secara lebih luas.  Seperti yang ditunjukkan Ernest Gellner, "reformasi" pendidikan sering, secara historis, dikaitkan dengan upaya ini untuk memaksa linguistik dan praktik budaya, serta narasi sejarah tertentu, tentang apa yang sebelumnya merupakan masyarakat (dan narasi) yang beragam dalam ranah yang ada. Dalam konteks Eropa, wilayah seperti itu kemungkinan besar adalah imperium, monarki, atau kerajaan sebelum dimulainya negara-bangsa.

Nasionalisme dalam bentuknya yang modern akhir adalah sebuah gagasan yang kemudian muncul dari Eropa dan secara khas diasosiasikan dengan negara-bangsa. Negara-bangsa tidak menjadi dominan, berbicara secara global, sampai beberapa saat setelah Perang Dunia I.

Namun, nasionalisme tidak hanya memiliki bentuk modern. Menurut beberapa analis termasuk Anthony Smith, jenis solidaritas yang ditemukan dalam nasionalisme modern juga dapat ditemukan dalam identitas primordial yang jauh sebelum periode modern dan bahkan mungkin kembali ke periode Kuno. Identitas semacam itu mungkin tidak diasosiasikan dengan negara bagian, atau bahkan dengan polities.

Penggunaan alkitabiah dari kata ("rakyat" atau "bangsa") akan menjadi contoh identitas semacam itu. Ada ketidaksepakatan ilmiah tentang apakah Revolusi Amerika harus dikategorikan sebagai revolusi "nasional", karena itu melibatkan gagasan sipil murni tentang identitas dan solidaritas bersama daripada yang terbentuk berdasarkan etnis, bahasa, agama, atau faktor lain yang biasanya dikaitkan dengan konsep nasionalisme, khususnya pada masa itu. Sarjana penting seperti Liah Greenfeld, bagaimanapun, mengaitkan Revolusi Amerika dengan nasionalisme bahkan pada periode itu, dan tentu saja sejak itu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan