Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Buruh - Tan keno kinoyo ngopo

___

Selanjutnya

Tutup

Cryptocurrency Pilihan

Apakah Mata Uang Kripto (Cryptocurrency) dan Bitcoin sebagai Produk Intelektual?

26 April 2022   22:19 Diperbarui: 26 April 2022   22:47 182 13 8
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

"Apakah Mata Uang Kripto (Cryptocurrency), dan Bitcoin Sebagai Produk Intelektual"

Filsuf Raja: Platon percaya pemimpin ideal untuk sebuah negara adalah orang yang telah mempelajari cara-cara kerja para filsuf dari usia yang sangat muda sampai kematangan intelektualitas pada proses "Paideia" untuk memimpin negara bahkan dunia. Pertanyaannya adalah apakah Apakah Mata Uang Kripto (Cryptocurrency), dan Bitcoin Sebagai Produk Intelektual"

Ketika Platon berpikir  telah menemukan solusinya, dia meletakkannya di Republiknya yang terkenal dan, dalam karya itu, Platon membangun fondasi filosofi politiknya  sebuah filosofi politik yang disebut "otokratis", "paternalistik", dan " totaliter", sebuah cetak biru pemikiran politik yang dianggap bertanggung jawab oleh para pemikir penting atas munculnya setiap orang yang tidak percaya diri untuk menempatkan ideologi, filosofi, atau keyakinan pribadinya di atas kesejahteraan warga negara atau pertimbangan lainnya.

Solusi Platon untuk kekacauan dan anarki pada masanya adalah mengusulkan sebuah negara yang secara kaku dibagi ke dalam kelas-kelas, menambahkan dosis kolektivisasi yang sangat kuat, dan kemudian menyatukan filsafat dan politik, dan menyerahkan kepemimpinan politik absolut kepada para filsuf, atau politisi yang memiliki menjadi filosof. 

Ini adalah menjalankan negara dengan cara apa pun yang mereka anggap terbaik sesuai dengan "kebenaran" seperti yang diungkapkan filsafat teks buku Republik.

Secara filsafat epsiteme Cryptocurrency bukanlah mata uang komoditas, mereka adalah mata uang kredit yang, tidak seperti mata uang kredit lainnya, ditempatkan di seluruh sistem Internet dan bukan di komputer bank tertentu pusat, komersial atau lokal   yang mengatur peredarannya dan mengamankan transaksinya. 

Keamanan apa? Ketika seseorang membeli bitcoin, hanya akun mereka yang dienkripsi, tidak dapat diakses oleh preman dan orang yang penasaran, meskipun transfernya dapat dilihat oleh siapa saja. Ketika uang diwujudkan dalam suatu komoditas, kepercayaan didasarkan pada kualitas yang terbukti dari komoditas tersebut. Nenek moyang kita membunyikan potongan logam dan menimbangnya dengan trebuchet untuk memeriksa komposisinya.

Platon percaya pada negara pengontrol yang adil tetapi kuat, yang memotivasi orang untuk hidup dengan saleh. Dia percaya  mengkonsumsi barang-barang mewah pada akhirnya akan merusak negara. 

Dari sini, kita dapat memperkirakan  Platon akan menentang sifat tanpa batas dari sebagian besar cryptocurrency (terutama Bitcoin) dan ketidakmampuan negara untuk mengendalikan koin semacam itu. Platon mungkin lebih positif terhadap mata uang kripto terpusat yang berada di bawah kendali masing-masing " filsuf"raja mirip dengan apa yang dia yakini sebagai solusi optimal untuk mengatur negara yang makmur. 

Tetapi ada  alasan tambahan  Platon menentang cryptocurrency. Platon (dan orang Athena kuno lainnya) percaya  menjadi pedagang adalah profesi yang lebih rendah. Platon percaya  seseorang pertama-tama harus menghasilkan nilai dan kemudian menjualnya untuk mencari nafkah, bukan membeli dan menjual kembali sesuatu dengan harga lebih tinggi. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
  9. 9
Mohon tunggu...

Lihat Konten Cryptocurrency Selengkapnya
Lihat Cryptocurrency Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan