Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Lainnya - Tan keno kinoyo ngopo

___

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Manusia?

29 Januari 2022   13:32 Diperbarui: 29 Januari 2022   13:37 403 9 5
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu Manusia; Alexander Pope (dalam: An Essay on Man, 1732-1734), menetapkan secara tepat tema pekerjaan berikut: pencarian pengetahuan tentang apa itu manusia. apa itu manusia? Sebuah pertanyaan yang memunculkan repertoar yang tak terhitung banyaknya kemungkinan jawaban dan  pertanyaan antropologis lainnya, di mana perubahan historis dalam pandangan dunia  harus tersirat untuk sampai pada jawaban yang mungkin.

Karena topik yang luas, pertanyaan dalam karya ini dibatasi pada isi apakah manusia adalah makhluk alam atau budaya, dengan mempertimbangkan dua istilah individu dan sosialitas. Hubungan antara manusia dan planet Bumi, kelahiran dan individu dalam hubungannya dengan keluarga dan masyarakat disorot. 

Analisis tulisan ini dimulai dengan definisi istilah individu dan sosialitas, diikuti dengan analisis dan klasifikasi istilah di bidang yang disebutkan di atas, pembedaan orang alami dan orang berbudaya dan akhirnya kesimpulan dengan upaya definisi.

Karya utama yang  digunakan dalam fase kerja kelompok selama seminar dan persiapan presentasi adalah karya Christian Wulf: From Man. Buku Pegangan Antropologi Sejarah.

Untuk menjawab pertanyaan tersebut, perlu diketahui arti dari istilah "individu dan sosialitas". Seorang individu adalah makhluk hidup sebagai makhluk individu dengan jumlah sifat dan kekhasannya (individualitas) berbeda dengan massa (masyarakat massa). Sosiologi dan filsafat berkaitan dengan gagasan  individu manusia adalah dan harus bebas, otonom dan setara. 

Definisi oleh Karl Marx (1818 -- 1883) menyatakan  individu merasa, bertindak, dan berpikir dengan percaya diri dan cara yang ditentukan sendiri dan  sebagai subjek aktif ia "membuat ceritanya sendiri". Individu yang disebutkan dalam karya ini adalah individu manusia.

Sosialitas digambarkan oleh psikolog George Herbert Mead sebagai kebutuhan yang mendasari semua jenis interaksi sosial. Sebagai perwakilan dari pragmatisme klasik, ia mengambil asumsi  kehidupan kita dibangun secara sosial. Itu berarti kita melihat dunia, mempengaruhinya dan mengubahnya. Semua makhluk hidup hidup dalam konteks sosial, karena tindakan dilakukan berdasarkan aspek sosial. 

Perilaku didasarkan pada kebutuhan biologis dan fisiologis, seperti rasa lapar dan dorongan seks, yang mengandaikan situasi atau hubungan sosial. 

Tidak ada organisme yang dapat bertahan hidup dalam isolasi lengkap6. Individu dan masyarakat saling bergantung. Poin tambahan yang tidak boleh diabaikan adalah institusi yang dimiliki oleh suatu masyarakat. Aturan tindakan, nilai, dan norma ditentukan sesuai dengan perilaku organisme.

Analisis Hubungan antara manusia dan bumi. Bagaimana manusia berada di bumi? Tempat apa yang dia tempati? Pertanyaan yang pertama kali coba dijawab di zaman kuno: 

Manusia muncul dari bumi, titik pusat alam semesta, dan karena itu subordinat. Di zaman modern, pandangan dunia digantikan oleh teori heliosentris Nicolaus Copernicus (1473 - 1543 ). dan Galileo Galilei (1564 -- 1642) direvisi. Bumi dipandang sebagai bagian dari keseluruhan dengan matahari sebagai pusatnya. Penugasan planet ilmiah di alam semesta mengubah pemahaman manusia ke alam suci dan alam. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan