Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Buruh - Tan keno kinoyo ngopo

Tidak ada yang BARU di bawah Matahari, semua sudah ada, dan mengada. Tidak ada itu disebut Novelty apapun, semua didunia ini hanya Imitasi, tiruan, Mimesis, dan mengulangi yang sudah ada. Umat Manusia adalah Peniru, Ber Reinkarnasi, dan hanya berputar-putar dalam LABIRIN yang tidak ada makna apapun, kecuali Penderitaan, dan akhirnya Semua Sia-sia di bawah Matahari. Manusia terlempar dan jatuh dalam Realitas kekosongan hampa dan tak berarti apapun, kecuali Penderitaan, dan Penderitaan. Umat manusia hanyalah permainan Wayang dari Dalang yang tidak dapat diketahui serta Tersembunyi ( Tan Keno Kinoyo Ngopo ). Semua adalah Sia-sia, hasilnya hanyalah ada Kekecewaan, dan Penderitaan Universal Manusia dimuka Bumi. Dan Itulah Hakekat Manusia paling Otentik.

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Aforisme?

23 Januari 2022   20:10 Diperbarui: 23 Januari 2022   20:24 244 15 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa itu Aforisme?   

Aphorism atau Aforisme, disebut  aporisma disebut  Kata Mutiara (dari bahasa Yunani : aphorismos, yang menunjukkan delimitasi, perbedaan, dan definisi) adalah ekspresi singkat,   atau mudah diingat dari kebenaran umum atau prinsip.  Mereka sering diturunkan oleh tradisi dari generasi ke generasi. Konsep umumnya berbeda dari pepatah, kata mutira, pepatah (hukum atau filosofis), prinsip, peribahasa, dan pepatah; 

Meskipun beberapa konsep Aforisme bisa berbeda-beda tetapi sederhananya disebut sebagai "Kata-kata mutiara" atau Kata-kata Bijaksana [word wisdom]. 

Kata Aforisme pertama kali digunakan dalam Aphorisms of Hippocrates, serangkaian proposisi panjang mengenai gejala dan diagnosis penyakit serta seni penyembuhan dan pengobatan. Pepatah ini kemudian diterapkan atau disesuaikan dengan ilmu fisika dan kemudian bermetamorfosis menjadi aneka kata mutiara filsafat, moralitas, dan sastra.  Saat ini kata-kata mutiara umumnya dipahami sebagai pernyataan kebenaran yang ringkas dan fasih. Kata-kata mutiara secara sastra-historis eponim   sebagai genre sastra. Tema penulisan yang dominan adalah terapeutik dan prognostik, terkait dengan penilaian riwayat penyakit;

Kata-kata mutiara berbeda dari aksioma: kata-kata mutiara umumnya berasal dari pengalaman dan kebiasaan, sedangkan aksioma adalah kebenaran yang terbukti dengan sendirinya dan oleh karena itu tidak memerlukan bukti tambahan. 

Mengingat arti singkat dari istilah kata mutiara ini. Hippocrates umumnya disebut orang pertama yang menulis kata-kata mutiara. Dia adalah seorang dokter medis dan menggunakan kata-kata mutiara untuk menggambarkan barang-barang medis. Selanjutnya, pepatah tersebut juga digunakan pada zaman dahulu oleh Seneca untuk merekam pengalaman hidup dan ajaran dengan cara seperti kalimat. Selama Renaisans, pepatah tersebut digunakan dalam bahasa Inggris dan Prancis, di mana itu digunakan oleh Bacon sebagai bentuk komunikasi ilmiah dan oleh dengan istilah maximen, refleksi, kalimat,. Pepatah tersebut   digunakan sebagai penilaian orang yang lucu dan menyindir; 

Kata-kata mutiara telah digunakan secara khusus dalam mata pelajaran yang awalnya tidak diterapkan secara metodis atau ilmiah, seperti pertanian, kedokteran, yurisprudensi, dan politik. Pepatah sebagai Bentuk Filosofis dalam Froehliche Wissenschaft karya Nietzsche. Gaya filsafat dengan Aforisme wujud penolakan pada sistem yang sudah mapan dan dibangun seperti pada filsuf pada umumnya.

Menurut Nietzsche gaya berfilsafat yang mengikuti premis-premis major atau premis minor menunjukkan pada ketidakdewasan dalam mengolah metode berpikir (destruksi laten), bahkan menunjukkan kemerosotan moral. Mengapa, karena menurut Nietzsche kebenaran sulit atau tidak mungkin ditemukan dalam sistem tersebut atau ide baru yang melampaui tidak mungkin dapat ditemukan

Seperti diketahuai Nietzsche mengembangkan tesis filosofisnya dalam berbagai karya. Sebagian besar adalah kumpulan kata-kata mutiara seperti Frohliche Wissenschaft dan Also Sprach Zarathustra. Buku ini  memiliki ucapan seperti Tuhan sudah mati; Tetapi bagaimana Nietzsche menurunkan dan menyajikan filosofinya? Genre sastra aforisme bersaksi tentang berbagai masalah definisi - serta dalam penamaan. 

Dengan demikian, kata-kata mutiara telah disebut dengan nama yang berbeda sepanjang sejarah, dan bahkan Nietzsche tidak menggunakan istilah kata-kata mutiara di masa-masa awalnya. Pada bagian pertama  karya ini dilakukan upaya untuk mendapatkan kejelasan tentang peribahasa tersebut. Selanjutnya, berbagai karakteristik aforisme Nietzsche dikerjakan.

Filsafat Friedrich Nietzsche  telah diturunkan dalam bentuk karya sastra dan bukan dalam bentuk risalah ilmiah. Di bagian kedua dari karya ini, kata-kata mutiara individu dari Ilmu yang Mengasikkan diperiksa sehubungan dengan karakteristik yang telah dikerjakan sebelumnya. Efek dari pepatah dan karakteristiknya  dipertimbangkan.

Di bawah pengaruh Nietzsche, untuk memasuki sastra yang lebih dalam. lapisan dan menyebar sebagai serpihan ide di surat kabar dan majalah. Jika   melihat perkembangan ini dalam sejarah, menemukan   pepatah selalu digunakan untuk menangkap pemikiran atau ide secara runtut  tanpa konteks yang lebih besar.Nietzsche mengembangkan  filosofisnya dalam berbagai karya. Sebagian besar adalah kumpulan kata-kata mutiara seperti "Ilmu Yang Mengasyikkan  The Gay Science (Die frohliche Wissenschaft) atau (Frohlichen Wissenschaft): dan Maka Berbicaralah Zarathustra atau SaTbda Zarathustra [Also Sprach Zarathustra].  

Untuk dapat mengkaji aforisme sebagai suatu bentuk filosofis dalam Nietzsche, seseorang harus membentuk suatu konsep dan menjadi jelas tentang apa yang harus dipahami dengan istilah aforisme, yang telah didefinisikan dengan sangat berbeda dan tidak tepat dalam sejarah. 

Rumusan  pemikiran yang ringkas, jenaka atau halus, penilaian, sepotong kebijaksanaan. Lebih canggih dalam konten dan gaya daripada pepatah; dibedakan dengan penggunaan retorika yang efektif. Perangkat gaya (antitesis, paralelisme, chiasmus, paradoks).  

Friedrich Schlegel, dan Georg Friedrich Philipp Leopold, Freiherr von Hardenberg  ataua dikenal "Schlegel Novalis" membawa tradisi ke Romantisisme dan merenungkan filsafat, pendidikan, seni dan puisi di mana fragmen ini dapat dilihat secara gaya sebagai spesies yang berbeda. Terakhir, Goethe menggunakan maksim dan refleksinya untuk pernyataan tentang urutan keberadaan dan tindakan. 

Akhirnya, pada abad ke-19, pepatah Schopenhauer, Nietzsche digunakan sebagai kendaraan untuk pertimbangan maupun wawasan filosofis: 

Apa arti penting pepatah dalam Nietzsche sendiri?;  Menurut Nietzsche, istilah aforisme berasal  bahasa Yunani dan berarti sesuatu seperti limit, delimit dan   terutama dalam konteks medis describe, define. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan