Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Buruh - Tan keno kinoyo ngopo

Tidak ada yang BARU di bawah Matahari, semua sudah ada, dan mengada. Tidak ada itu disebut Novelty apapun, semua didunia ini hanya Imitasi, tiruan, Mimesis, dan mengulangi yang sudah ada. Umat Manusia adalah Peniru, Ber Reinkarnasi, dan hanya berputar-putar dalam LABIRIN yang tidak ada makna apapun, kecuali Penderitaan, dan akhirnya Semua Sia-sia di bawah Matahari. Manusia terlempar dan jatuh dalam Realitas kekosongan hampa dan tak berarti apapun, kecuali Penderitaan, dan Penderitaan. Umat manusia hanyalah permainan Wayang dari Dalang yang tidak dapat diketahui serta Tersembunyi ( Tan Keno Kinoyo Ngopo ). Semua adalah Sia-sia, hasilnya hanyalah ada Kekecewaan, dan Penderitaan Universal Manusia dimuka Bumi. Dan Itulah Hakekat Manusia paling Otentik.

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Filsafat Cinta?

22 Januari 2022   11:32 Diperbarui: 22 Januari 2022   11:35 163 7 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Apa Itu Filsafat Cinta? ; Platon  (428/427 - 348/347) pada Tema cinta adalah pusat dialognya Lysis dan Simposium, dan salah satu dari dua subjek Phaedrus. Pada  Dialog Socrates sebagai indikator yang dapat diterapkan pada posisi mana yang sekarang diadopsi oleh Platon   sendiri. 

Lysis pada dialog perkenalannya adalah alun-alun di depan Palaistra baru, tempat Socrates bertemu Hippothales, Ktesippos, dan teman-teman mereka. Ktesippos kesal dengan Hippothales karena dia jatuh cinta pada bocah Lysis dan sejak itu dia hanya menulis lagu pujian untuknya. Dia mencela dia karena hanya memuji apa yang sudah diketahui dan karena tidak bisa memikirkan sesuatu yang baru pada anak itu. 

Socrates mengatakan jika Hippothales mampu memenangkan Lysis untuk dirinya sendiri, dia hanya akan memilikinya sebagai ornamen dan akan mengangkat dirinya sendiri, dia hanya menulis puisi untuk dirinya sendiri dan tidak mencintainya sama sekali, tetapi hanya ingin memilikinya untuk dirinya sendiri.  

Sebaliknya, jika dia tidak menang, dia akan kalah lebih banyak lagi, karena dia akan diejek. Socrates menyimpulkan, seseorang tidak boleh memuji orang yang dicintai sampai seseorang memilikinya, jika tidak, mereka akan menjadi sombong dan lebih sulit didapat.

Setelah Socrates dibujuk oleh Hippothales untuk berbicara dengan Lysis untuk mengetahui apa yang dia rasakan, mereka pergi ke Palaistra. Socrates duduk dengan Ktesippos sementara yang lain tinggal di sekitar dan Hippothales bersembunyi di sana. Menexenos, teman Lysis dan sepupu Ctesippus, datang kepadanya, Lysis mengikutinya. Socrates berbicara tentang   teman berbagi segalanya. Kemudian dia mengganti topik pembicaraan. 

Socrates  menyatakan, bukan usia yang diperhitungkan tetapi pengalaman.  Apa yang memiliki wawasan, seseorang memiliki kebebasan, maka seseorang berguna dan karena itu dapat dicintai. Dan untuk melanjutkan poin terakhir dari percakapannya dengan Hippothales, dia    mengatakan    seseorang harus mempermalukan orang yang dicintai dan merapikannya, bukan membusungkan dan merusaknya.

Socrates terlibat dalam percakapan utama berikutnya, hanya dengan Menexenos dan Lysis saja, dengan caranya yang khas mengajukan pertanyaan retoris, sampai pada kesimpulan, menanyainya lagi, dan seterusnya. 

Socrates memulai dengan menanyakan siapa teman siapa. Kekasih atau kekasih? Kekasih mungkin tidak, karena yang dicintai    bisa membencinya dan dengan demikian tidak mencintainya.

Tapi apakah mereka benar-benar harus saling mencintai? Tidak, karena seseorang    bisa mencintai musuhnya.Lalu apa itu cinta? Apakah seperti teman menjadi suka? Itu tidak mungkin, karena yang buruk tidak bisa berteman dengan yang buruk, melainkan yang baik dengan yang baik.

Tapi apa yang bisa dilakukan satu sama lain untuk melakukan hal serupa? Mereka terlalu 'mirip' untuk saling berguna. Dan ketika kebaikan itu mandiri, ia tidak membutuhkan orang lain, tidak menerima manfaat dari siapa pun. Jadi sesuatu yang serupa biasanya lebih merupakan musuh karena mereka adalah pesaing. Di sisi lain, kebutuhan yang berbeda itu sendiri.

Apakah yang berlawanan menarik?  Tidak, itu    tidak bisa, karena yang baik dan yang buruk tidak bisa berjalan bersama. Demikian,   tidak baik & baik atau buruk & buruk. Terus? Yang ketiga, yaitu apa yang baik dan buruk - atau sebenarnya bukan keduanya, netral. 

Netral baik dengan sedikit buruk tentang hal itu. Dibutuhkan yang baik untuk menyingkirkan yang buruk. Jadi para filsuf mencari kebenaran dan kebijaksanaan, karena mereka sejauh ini kekurangannya. Yang baik, di sisi lain, tidak membutuhkannya dan yang buruk tidak menginginkannya sama sekali; "

Mengapa Socrates hanya mengejar yang cantik, ketika mereka yang membenci bentuk dan yang tak bertubuh hari ini membanggakan diri sebagai murid tanpa hukuman Beginilah  tentang Dewa cinta, Eros. Istilah "cinta Platon" pasti akan menjadi salah satu yang pertama muncul di benaknya. Ketika dia mengatakan, misalnya, "cinta kita murni Platon," dia mungkin berarti    kita tidak benar-benar mencintai satu sama lain, apalagi secara fisik, tetapi hanya rukun pada tingkat mental. Segala bentuk hubungan fisik pada dasarnya dikecualikan. Untuk memeriksa apa sebenarnya cinta Platon is itu, seseorang harus membaca Platon  sendiri.

Platon  menulis tentang cinta, Eros, dalam beberapa karya. Namun, dua buku dikhususkan hampir seluruhnya untuk Eros. Perjamuan dan Phaedrus, yang di antara para filsuf, masih diperdebatkan apakah itu benar-benar ditulis oleh Platon. Phaedrus dan Simposium: Apa sifat Eros dan bagaimana Eros mempengaruhi orang? Dari sini berikut penilaian apakah Eros agak buruk atau baik bagi manusia.    akan ditunjukkan apakah pendapat umum setuju dengan realitas Platon.  

Socrates memuji penyampaian dan gaya bicara yang disampaikan Phaedrus. Namun Lysias, dengan kata-kata yang indah, menyajikan wacana yang sepihak dan tidak terstruktur.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan