Mohon tunggu...
APOLLO_ apollo
APOLLO_ apollo Mohon Tunggu... Buruh - Tan keno kinoyo ngopo

Sang Hyang Taya (Kapitayan)

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Buddha dan Filsafat Proses

2 Januari 2022   21:29 Diperbarui: 2 Januari 2022   21:47 421 5 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Buddha dan Filsafat Proses

Di sebuah kuil Buddha di luar Hue, bekas ibu kota Vietnam, Thich Nhat Hanh yang berusia 92 tahun telah melakukan "transisi" secara diam-diam, seperti yang dikatakan oleh murid-muridnya. 

Biksu selebritas yang sakit; dikutip oleh Presiden dan dipuji oleh Oprah Winfrey sebagai "salah satu pemimpin spiritual paling berpengaruh di zaman kita"; menolak pengobatan yang diresepkan setelah stroke pada tahun 2014. Dia berbaring di sebuah vila di pekarangan abad ke-19 Tu Pagoda Hieu, menunggu pembebasan dari sifat siklus kehidupan.

Perhatian pada filsuf  di berbagai belahan dunia telah menarik kesejajaran antara "Filosofi Proses" Alfred North Whitehead (1861--1947) dikaitkan dengan ide-ide agama Buddha. 

Harapan tulisan ini  adalah bahwa beberapa di antara ide-ide ini mungkin bermanfaat bagi para pemikir tentang Buddhis di Tiongkok yang tertarik untuk belajar tentang filsafat proses dan mungkin menggunakannya sebagai kerangka kerja untuk penelitian dan praktik dikaitkan dengan pemikiran Whitehead dan ide-ide dalam agama Buddha

Karena Filsafat proses, juga ontologi menjadi, atau berproses, mendefinisikan proses di dunia nyata sehari-hari biasa sebagai satu-satunya eksistensi dasar atau elementernya. Ini memperlakukan keberadaan nyata lainnya sebagai abstraksi dari, atau ketergantungan ontologis pada, proses.

Tema yang sering dibahas  pada filsafat Budha adalah [1] Pengalaman; Keduanya menekankan pengalaman sebagai titik awal kebijaksanaan; [2] Kebijaksanaan dan Welas Asih; Keduanya percaya bahwa kebijaksanaan dan kasih sayang adalah kebajikan yang saling melengkapi yang memperkaya satu sama lain. [3] Kefanaan; Keduanya mengakui bahwa, saat kehidupan terbentang, kedekatan subjektif dari setiap momen saat ini akan berlalu dan tidak dapat diperoleh kembali. [4] Karma; Keduanya percaya bahwa saat hidup kita terungkap, keputusan yang telah kita buat di masa lalu memengaruhi kita, seperti halnya hal-hal yang terjadi dalam kehidupan orang lain. Kita "dipengaruhi secara kausal" oleh masa lalu. [5]  Tanpa Diri; Keduanya mengakui bahwa diri manusia bukanlah ego terbungkus kulit yang terputus dari dunia atau substansi abadi, melainkan realitas saat ini, yang hidup dari dalam. Tidak ada diri yang "substansial". Dan [6] Antar-Makhluk; Keduanya mengakui bahwa setiap momen kehidupan seseorang terhubung dengan setiap momen lain di alam semesta. Alam semesta adalah jaringan luas antar-makhluk atau antar-ketergantungan atau antar-penetrasi, di mana semua entitas hadir di semua entitas lain.

Dokrin buddha adalah [a] Buddha dengan sifat Alam; Keduanya mengakui bahwa ada sesuatu seperti kreativitas atau nilai intrinsik dalam setiap makhluk hidup: manusia, tumbuhan, hewan, kristal. Buddha dengan sifat Alam; Keduanya mengakui bahwa setiap makhluk hidup bertujuan, atau mencari, kepuasan dalam hidup. Setiap makhluk memiliki semacam pencerahan atau pemenuhan yang merupakan penyelesaian dari tujuan subjektifnya.

Penderitaan (Dukkha); Keduanya mengakui bahwa sebagian besar kehidupan terbentang dalam semangat penderitaan atau dukkha: tidak adanya kemudahan atau kedamaian pikiran. Penyakit ini datang dari penderitaan dan kehilangan potensi. Banyak aktivitas manusia -- agama, seni, filsafat -- adalah upaya untuk menghadapi, membuat sesuatu yang berarti, dari penderitaan ini.

Alam Kelahiran Kembali {Reinkarnasi}; Keduanya percaya kita hidup di alam semesta multidimensi, di mana tiga dimensi hanya satu bentuk. Keduanya terbuka terhadap kemungkinan bahwa mungkin ada "alam" selain alam tiga dimensi dan jenis entitas lain dapat berdiam di alam ini. Kelahiran kembali (1); Keduanya percaya bahwa mungkin saja aliran kesadaran manusia berlanjut setelah kematian dalam perjalanan yang berkelanjutan sampai keutuhan terwujud. Keduanya percaya bahwa mungkin saja, pada saat ini, manusia dapat mengingat kehidupan lampau. Dan Kelahiran kembali (2); Keduanya percaya bahwa, bahkan jika tidak ada kehidupan sebelum atau sesudah kematian fisik, bahwa kehidupan ini adalah proses kematian dan kelahiran kembali yang berkelanjutan, dari waktu ke waktu. Diri yang lama mati dan yang baru menggantikannya dengan setiap napas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan