Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Kematian

7 September 2021   19:43 Diperbarui: 7 September 2021   19:47 124 8 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Kematian

Pada  karya metafisiknya 'Sein und Zeit'  Martin Heidegger mencoba menjawab pertanyaan bagaimana manusia bisa bebas dalam kehidupan sehari-hari dan sehubungan dengan ini: apa arti dari keberadaan? Menurutnya, ini adalah pencarian 'Being of Being' -- dari mana segala sesuatu ditentukan. Menurut Heidegger, filsafat Barat sampai saat itu kurang memperhatikan hal ini.

Hal yang sama terjadi saat membaca Phaedo,    membuat perbedaan radikal antara tubuh kita dan jiwa kita, dan jiwa kita dikatakan jauh lebih penting daripada tubuh kita. Faktanya, tubuh kita tidak lebih dari penjara bawah tanah yang jahat  dan hidup tidak lebih dari latihan untuk mati. Bukan pikiran yang benar-benar membuatku bahagia.

Dalam dialog sebelumnya Platon, Socrates dijatuhi hukuman mati dan memberi tahu Crito; melarikan diri dari selnya tidak adil . Dalam dialog ini, Phaedo, kematian Socrates yang akan segera terjadi lagi-lagi menjadi sentral. Sekarang tidak hanya sebagai akhir yang mendekat, tetapi juga sebagai topik pembicaraan.

Karena mungkin paling tepat bagi seseorang yang akan berangkat ke sana untuk menceritakan dan meneliti kisah-kisah tentang seperti apa perjalanan itu menurut kami. (teks 61D-E)

Istri dan anak-anak Socrates telah diusir, dan hanya teman-teman dekatnya yang tersisa untuk mengucapkan selamat tinggal padanya dan mendengar kebijaksanaannya untuk terakhir kalinya. Socrates tidak akan menjadi Socrates jika dia tidak memanfaatkan momen itu untuk menunjukkan keterampilan retorikanya untuk terakhir kalinya dan dengan demikian menahan air mata teman-temannya.

Saya ingin membuat argumen saya di hadapan Anda, para hakim saya, mengapa saya berpikir bahwa seorang pria yang telah benar-benar menghabiskan hidupnya dalam filsafat mungkin benar untuk bergembira dalam menghadapi kematian dan sangat berharap bahwa setelah kematian dia akan mencapai berkat terbesar di sana. (teks 63E)

Komitmen Socrates adalah meyakinkan teman-temannya mengapa dia bisa mati dengan senyuman dan tidak perlu takut akan kematian. Dia melakukan ini dengan mengasumsikan bahwa ada dua keberadaan yang berbeda:

 [a] Dunia fisik yang terlihat dan fisik. Dunia reproduksi {epithumia], makanan dan perang; dari rasa sakit dan kesenangan. Dunia ini dapat berubah dan hal-hal di dalamnya datang dan pergi. 

[b]   Dunia jiwa dan Ide yang tidak berubah dan tak terlihat. Di sinilah pemikiran yang sebenarnya terjadi dan kebenaran dapat dilihat. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...
Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan