Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Aja Padha Lamis

27 Agustus 2021   07:59 Diperbarui: 27 Agustus 2021   08:01 122 6 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Aja Padha Lamis

Janji adalah kesepakatan verbal yang kuat. Kami meyakinkan orang lain - atau bahkan diri kami sendiri -  kami akan atau tidak akan melakukan sesuatu. Sebagian besar dari kita hampir setiap hari membuat berbagai janji : anak-anak bersumpah untuk merapikan kamar; Pencari kerja masih ingin menulis setidaknya dua lamaran hari ini ; beberapa orang akhirnya ingin mulai berolahraga... Namun, banyak janji yang dibuat sembarangan karena hanya detail kecil yang terlihat. Seringkali satu-satunya yang tersisa adalah sumpah singkat. Namun, kadang-kadang, kami memberikan kata-kata kami terlalu ringan - dan melakukan diri kita sendiri dengan luar biasa. Jauh lebih mudah untuk menegaskan sesuatu daripada bisa menepati janji .

Kata "Lamis" mengandung arti orang yang suka mengobral janji akan tetapi tidak pernah ditepati. Memang lidah tak bertulang, tak berbekas kata-kata. Maka "Aja Padha Lamis" memiliki makna jangan suka mengobral janji dan tidak menepatinya'

Biasanya tidak banyak yang dipikirkan. Tidak terlalu buruk untuk tidak bisa menepati janji. Tapi sekali lagi lain kali. Atau setelah itu. Ini mungkin tidak terlalu buruk bagi , tetapi orang lain kecewa dengan perilaku seperti itu. Dan lebih buruk lagi,  kehilangan kepercayaan diri .

Jika  tidak menepati janji,  akan mendapatkan reputasi buruk dengan sangat cepat . Apa pun yang  katakan atau janjikan di masa depan tidak ada artinya. Alih-alih menglkan , akan selalu ada perlindungan. Dalam suasana pribadi ini sudah sangat mengganggu dan tidak terasa enak bagi . Di tempat kerja, bagaimanapun, itu menjadi masalah nyata;  bahkan dapat menghalangi karier .

Rekan kerja  dan, di atas segalanya, atasan  harus dapat menglkan kesepakatan yang ditepati dan janji tidak hanya dilanggar. Jika kepercayaan diri hilang di tempat kerja,  tidak lagi dapat mengambil tanggung jawab dan kemajuan karier akan terhenti. Dan melanggar janji memiliki kelemahan lain.

Hampir tidak ada orang yang  meragukan kredibilitas  jika    dapat menepati janji, tetapi kemudian secara kredibel membenarkan apa yang membuat  tidak mungkin menepati perjanjian. Tapi menjadi kritis ketika menjadi kebiasaan. Setelah itu, tidak ada yang bergantung pada pernyataan  dan hubungan   baik pribadi atau profesional   menderita dari janji-janji yang tidak ditepati. Sayangnya, sulit untuk mengembalikan kredibilitas dan kepercayaan sekali hilang, yang terutama membutuhkan waktu, banyak niat baik dan kemauan untuk bertindak. Jika  gagal menepati janji  kepada orang lain - berulang kali - maka  tidak perlu heran jika dilakukan sebaliknya. Mengapa seseorang harus menepati janjinya kepada  ketika  melanggar janji  secara teratur?

Sebuah janji didasarkan pada kepercayaan dan rasa hormat . Ini adalah kesepakatan lisan yang harus dapat dilkan satu sama lain. Jika  menunjukkan  rasa hormat yang diperlukan kurang,  bertanggung jawab bersama jika orang lain juga melanggar janji.

Tidak hanya orang-orang di sekitar  yang tidak percaya lagi dengan kata-kata,  juga akan semakin membohongi diri sendiri jika  gagal menepati janji. Kepastian untuk gagal lagi dan lagi dan melanggar kata-kata  juga menggerogoti citra diri seseorang.

Hasilnya: Pada titik tertentu, mereka yang terkena dampak menganggap  mereka tidak akan dapat melakukan apa yang telah mereka rencanakan dan janjikan. The kepercayaan diri runtuh dengan setiap kemunduran.

Napoleon Bonaparte menyataan Cara terbaik untuk menepati janji adalah dengan tidak memberikannya. Mereka yang tidak puas dengan kata-kata mereka tidak akan memenuhi apa yang mereka janjikan kata Konfusius. Janji yang dibuat adalah hutang yang belum dibayar  pernyataan William Shakespeare   

Sebuah janji tidak selalu mengikat - setidaknya dari sudut pandangan hukum murni. Namun demikian, sangat penting untuk menepati janji. Hal ini tidak hanya berlaku untuk orang lain, tetapi juga untuk diri kita sendiri, mereka yang tidak bisa menepati janji seringkali merasa tidak enak atau bahkan terkadang menyesali perilakunya. Sebuah teori populer melihat alasan untuk ini dalam harapan kecewa orang lain.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan