Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Metafisika: Ada, Non Ada

23 Agustus 2021   13:19 Diperbarui: 23 Agustus 2021   13:40 120 10 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Hubungan Metafisika

Salah satu masalah utama filsafat alam adalah untuk mengetahui yang mana, di antara sifat-sifat objek yang  rasakan, yang termasuk objek-objek ini apa adanya, terlepas dari kontak  dengan mereka, dan mana yang bergantung pada mereka. kekhasan organisme. 

Cara mengajukan pertanyaan ini secara sadar realistis karena mempertimbangkan kemungkinan  setidaknya beberapa sifat sejati sesuatu dapat diakses oleh pengetahuan. 

Di ujung lain spektrum filosofis, kaum idealis mendalilkan  sangat tidak masuk akal  ada sifat-sifat yang dapat dipisahkan dari kesadaran untuk secara objektif dikaitkan dengan hal-hal dalam diri mereka sendiri. Berikut ini saya terutama mempertimbangkan posisi realistis dasar.

Ilmu pengetahuan "keras" modern, yaitu matematika, yang bercita-cita untuk memberikan representasi dunia yang sebenarnya, menemukan asal-usulnya yang mulia di Zaman Kuno: Parmenides, Pythagoras, Platon, tetapi terutama di Leucippus dan Democritus. "Ada;  Non-Ada" (Parmenides). 

Namun selain abadi, Wujud  diam, sedangkan realitas yang dijalani menjadi tak henti-hentinya. Leucippus dan Democritus kemudian memiliki salah satu intuisi metafisika-ilmiah tertinggi untuk masa depan sains: mereka memecah Wujud Parmenidean menjadi potongan-potongan kecil yang tidak terlihat   atom   satu-satunya properti adalah bentuk geometrisnya. 

Oleh karena itu, atom mewarisi keabadian dari Wujud. Pembentukan dan deformasi entitas, yang menjadi, adalah karena perpindahan atom, satu-satunya gerakan yang mungkin.

Dan agar atom dapat bergerak, mereka membayangkan ruang hampa,nenek moyang ruang modern. Misalnya, air mengalir karena atom-atomnya berbentuk bola; benda asam terdiri dari bentuk tajam, dan sebagainya. Realitas adalah atom, termasuk pengalaman psikis. 

Fenomena, apa pun itu, dapat direduksi menjadi mekanika atom. Semuanya kuantitatif, dan pernyataan Pythagoras "semuanya adalah angka" menjadi "semuanya adalah atom".

Metafisika dan epistemologi Aristoteles pada dasarnya berbeda dari para atomis. Pertama, sifat kualitatif   (QS) tidak hanya tidak dapat direduksi ke kuantitatif, ke kualitas pertama (QP), tetapi mereka lebih nyata daripada mereka. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan