Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Prasyarat Belajar Filsafat

19 Agustus 2021   21:23 Diperbarui: 19 Agustus 2021   21:28 131 7 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

 Prasyarat Belajar Filsafat?

Dengan kata-kata ini, Jean-Franois Mattei mengungkapkan sifat misterius dari asal usul pemikiran. Dia berpikir  kekhasan pemikiran ini sebagian berasal dari fakta  semua mata tertuju pada hasil karyanya daripada ke sumbernya. Namun, dalam filsafat Yunani, ada jawaban atas pertanyaan Apa yang membuat kita berpikir?  Memang, dalam sebuah bagian terkenal dari Theetetus,   Platon  menegaskan asal mula aktivitas ini adalah keheranan:  itu adalah seorang filsuf, perasaan ini: tercengang. Filsafat tidak memiliki asal-usul lain.

Bagaimna Prasyarat Belajar Filsafat?; Maka makna pada Referensi "Keheranan"  adalah bagian dari refleksi pada sosok filsuf, yang ditentang  Platon  dengan penyair dan sofis. Kekaguman, dan Keheranan adalah prsyarat awal anda belajar filsafat. Bagi Arendt, keheranan yang dibicarakan  Platon  harus dipahami sebagai bentuk kekaguman,   akan dibangkitkan oleh kesadaran akan keharmonisan kosmos yang tersembunyi. 

Lebih tepatnya, keheranan muncul ketika tatanan kosmos yang tidak terlihat memanifestasikan dirinya dalam  wajah-wajah yang akrab  yang dengan demikian menjadi  transparan. Oleh karena itu, pemikiran akan dimulai dengan sambutan kontemplatif dari  yang tak terlihat yang diwujudkan melalui fenomena.

Dalam  Platon, penerimaan ekstatik yang mencirikan keheranan ini kemudian akan dipecah untuk menyisakan ruang untuk refleksi, sehingga memunculkan apa yang disebut Zambrano sebagai  konflik asli filsafat  yang terdiri dari  pertama-tama mengalami kejutan ekstase sebelum segala sesuatunya. dan kemudian melakukan kekerasan untuk membebaskan diri sendiri. darinya   .

Aristotle  menempatkan keheranan pada asal mula pemikiran filosofis, tetapi menafsirkannya sebagai aporein,  yaitu fakta  menjadi tertarik karena ketidaktahuannya, keadaan pikiran yang menghilang dengan pengetahuan.  Pada Aristotle, tema keheranan muncul di awal Metafisika pada kesempatan perbedaan antara berbagai jenis pengetahuan dan penegasan konsekuen dari keunggulan filsafat.

Untuk Aristotle, keheranan karena itu akan muncul karena ketidaktahuan tentang kemungkinan pemecahan masalah dan itu akan hilang begitu masalah telah dipecahkan. Inilah sebabnya, dari perspektif ini, keheranan akan lebih dikaitkan dengan masalah daripada misteri  

 Penafsiran-penafsiran ini dapat mengarah pada pemikiran  bagi  Platon,   dan Aristotle   "Keheranan" menandai awal dari aktivitas pemikiran, tetapi hal itu tidak lagi menjadi perhatian setelah dimulai. Heidegger menegaskan, bagaimanapun,  untuk mengklaim  Platon  dan Aristotle   membatasi diri di sini untuk mencatat keheranan adalah penyebab berfilsafat akan sangat dangkal, dan di atas segalanya untuk berpikir dengan cara yang sangat asing bagi Yunani.   Dalam pengertian ini, keheranan tidak hanya akan menjadi percikan yang memicu aktivitas filsuf, tetapi lebih dari apa yang menopang dan memeliharanya dari satu ujung penyebarannya ke ujung lainnya. Keheranan karena itu akan memahami,  dan mengingatkan kita,  prinsip, tidak hanya dalam arti awal, tetapi dalam arti yang lebih dalam dari asal abadi, dari titik awal yang tak tertandingi.

Menurut Arendt, tentang   Apa itu metafisika?  diberikan oleh Heidegger pada tahun  meresmikan kebangkitan tema Yunani keheranan. Lebih khusus lagi, tema ini tercermin dalam apa yang telah disajikan sebagai  pertanyaan mendasar metafisika , yaitu  mengapa, bagaimanapun, ada sesuatu yang ada daripada tidak ada?

Dalam kuliah terakhir ini, Heidegger menyajikan, dengan menganalisis kutipan  Platonis, Keheranan sebagai arena filsafat, yaitu sebagai  apa yang tidak pernah berhenti mendominasi dalam tiap masa pemikiran. Dalam pengertian ini, keheranan pada saat yang sama adalah  dari mana filsafat berasal dan yang terus-menerus mengatur kemajuannya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan