Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat

10 Agustus 2021   18:37 Diperbarui: 10 Agustus 2021   18:57 196 10 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Seorang filsuf Yahudi Yunani, Philo dari Alexandria mewujudkan perpaduan antara mosaikisme dan semangat Hellenic. Kekerabatan yang tak terbantahkan dari teorinya tentang logos dengan teori Injil Keempat menggoreskan signifikansi historis Filonisme dalam hubungan esensial dengan Kekristenan. Philo memang berusaha menunjukkan saling melengkapi antara Alkitab dan pemikiran Platon;

Seorang filsuf Yahudi dari budaya Yunani, Philo dianggap telah meletakkan, dari tradisi Platon dan Musa, dasar-dasar filsafat agama yang valid untuk tiga monoteisme. Secara luas di seluruh Eropa sejak Renaisans, karyanya memiliki pengaruh penting pada pemikiran filosofis dan teologis modern.

Risalah eksegetis Philon dari Alexandria (pada abad  1 M): fitur yang diawetkan milik serangkaian alegori hukum suci (genesis), serta perkembangan alegoris dari eksposisi hukum dan pertanyaan - jawaban tentang asal-usul dan pada eksodus. Titik pangkal. Kesaksian Philonian tentang keberadaan alegoris Yahudi radikal. Sasaran. Temukan sisa-sisa komentar alegoris oleh Pentateuch asal Yudeo-Alexandria yang digunakan oleh Philo dalam elaborasi alegorinya sendiri. Metode. 

Analisislah menurut urutan ayat-ayat alkitabiah (dan bukan urutan risalah Philo) beberapa eksegese yang diusulkan di tempat yang berbeda dari karya untuk mendeteksi inkonsistensi dan untuk menjelaskan kontinuitas tematik dalam alegori.  Penemuan sumber sastra yang homogen: komentar kursif pada tulisan yang menerapkan metode alegoris yang ketat untuk melepaskan, dengan mencela absurditas atau ketidakpantasan makna literal, filosofi tersembunyi Moise, sumber pemikiran orang Yunani.

Sebuah gambaran baru tentang philo: terlepas dari semua materi eksegetis yang ia pinjam dari sumbernya, ia tetap seorang Yahudi saleh yang memusuhi alegori radikal dan demitologisasi Yudaisme yang ingin ia terapkan.sumber pemikiran orang Yunani. Sebuah gambaran baru tentang philo: terlepas dari semua materi eksegetis yang ia pinjam dari sumbernya, ia tetap seorang Yahudi saleh yang memusuhi alegori radikal dan demitologisasi Yudaisme yang ingin diterapkan.

Siapa yang bisa dibandingkan dengan mereka di antara orang-orang yang menunjukkan kesalehan mereka?

Akankah mereka yang memuja unsur-unsur, tanah, air, udara, api, yang masing-masing diberi nama yang disukainya? Jadi api,   telah disebut Hephaestos dari kata Exapsis, yang berarti tindakan menyalakan; udara disebut Hera, dari kata Hresthai, yang berarti naik, karena cenderung naik; air disebut Poseidon, mungkin dari kata Potos, yang berarti minuman; bumi disebut Demeter , karena dia tampak seperti ibu (meter) tumbuhan dan hewan. Nama-nama ini adalah penemuan para sofis. Unsur-unsur itu tidak lain adalah benda mati, benda yang lembam, yang diserahkan kepada pekerja untuk menerima darinya bentuk-bentuk yang darinya menghasilkan penampilan dan kualitas benda-benda.

Akankah mereka yang menyembah pengaruh surgawi, matahari, bulan, bintang-bintang lain, tetap atau mengembara, seluruh langit dan dunia? Makhluk-makhluk ini, tidak lebih dari yang lain, tidak membuat diri mereka sendiri; mereka adalah karya seorang demiurge dari ilmu pengetahuan yang mendalam.

Apakah mereka yang menyembah dewa? ibadah yang konyol! Bagaimana, pada kenyataannya, orang yang sama bisa fana dan abadi? Dan kemudian, kembali ke asal usul kelahiran mereka, kita melihat bahwa itu patut disalahkan, hasil dari pesta pora masa muda, yang secara absurd berani kita kaitkan dengan ketenangan Kekuatan ilahi; seolah-olah Kekuatan ini, yang terlindung dari semua nafsu, dan tiga kali bahagia, bisa melakukan hubungan asmara dengan wanita fana!

Apakah mereka yang memuja patung dan patung, benda-benda dari batu dan kayu, benda-benda tak berbentuk, hanya beberapa saat yang lalu, membentuk bagian dari balok yang telah dibagi oleh tukang batu atau tukang kayu, dan yang potongan-potongan lainnya, dari asal yang sama dan dari spesies yang sama dengan berhala, telah menjadi kendi, baskom, dan vas lain yang lebih hina, yang ditujukan untuk kebutuhan yang dipenuhi dalam bayang-bayang daripada di siang hari?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan