Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Moral Kohlberg, Gilligan

6 Agustus 2021   07:45 Diperbarui: 6 Agustus 2021   07:45 146 10 2 Mohon Tunggu...

 Filsafat Moral Lawrence Kohlberg,  Carol Gilligan    

Diskusi tentang moralitas spesifik gender muncul ketika Carol Gilligan (lahir 1936), seorang rekan lama Lawrence Kohlberg (lahir 1927), pada masa kejayaan feminisme pada tahun 1982, menarik perhatian pada perspektif yang sebelumnya hanya bahwa temanya selalu berkaitan  laki-laki dalam objek pembahasan psikologi.

Dalam bukunya "In a different voice"   Gilligan menyajikan sudut pandang dari sisi yang didominasi perempuan, yang diabaikan dalam penelitian Kohlberg tentang perkembangan moral. Menurut Gilligan, wanita lebih cenderung mendefinisikan diri mereka sendiri melalui hubungan dan berpikir dengan hati-hati, sementara pria lebih cenderung menilai menurut prinsip yang lebih umum dengan cara yang lebih berorientasi pada keadilan.

Dalam penelitian teori perkembangan moral Kohlberg, perempuan lebih sering menemukan dirinya berada di tingkat tiga yang lebih rendah, di mana hubungan interpersonal berfungsi sebagai orientasi. Laki-laki, di sisi lain, semakin banyak ditemukan pada tahap empat yang lebih berkembang, di mana hubungan tidak hanya dengan pengasuh terdekat tetapi  dengan masyarakat secara keseluruhan sangat menentukan; Oleh karena itu Gilligan memperluas konsep prinsip keadilan untuk memasukkan model moralitas kepedulian.

Dalam karya ini, dua teori Kohlberg dan Gilligan disajikan dan dipertanyakan. Tujuannya adalah untuk mengetahui apakah ada pembagian khusus gender ke dalam moralitas keadilan dan moralitas kepedulian. Fokusnya adalah pada istilah-istilah seperti gender, prinsip dan konteks, hubungan dan empati serta relevansi budaya.

Untuk memperjelas pertanyaan apakah moralitas dan gender terkait satu sama lain, istilah-istilah ini harus diklarifikasi terlebih dahulu.  Moralitas menggambarkan pandangan dan tindakan yang dianggap baik atau benar dalam suatu budaya masyarakat. Apakah suatu tindakan itu benar atau baik tergantung pada berbagai faktor dari mana teori moral yang berbeda dapat diturunkan. Untuk pertimbangan teori moral Lawrence Kohlberg dan Carol Gilligan yang tercantum dalam karya ini, dua teori harus disajikan secara singkat, karena akan menyarankan untuk menetapkan teori Kohlberg ke universalisme dan untuk menunjuk teori Gilligan sebagai konsekuensialis.  

Universalisme menggambarkan sebuah prinsip yang mengklaim nama norma dan aturan yang mencakup keseluruhan dan karena itu berlaku untuk semua orang. Fondasi dari prinsip-prinsip ini terletak di dalam diri orang itu sendiri, di dalam kodratnya. Etika tugas Immanuel Kant, yang dibangun Kohlberg, didasarkan pada prinsip ini. Menurut Kant, akal batin manusia memungkinkan pemikiran yang ditentukan sendiri yang bebas dari naluri.

Tindakan ini didasarkan pada tugas batin. Nilai tindakan tidak terletak pada konsekuensi atau niatnya, tetapi apakah itu dilakukan dengan niat baik dan menghormati hukum moral, terlepas dari kecenderungannya. Prinsip-prinsipnya bersifat universal dan oleh karena itu lintas gender dan lintas budaya. Akibatnya, mereka tampaknya memberikan orientasi yang jelas, adil, tetapi  abstrak,kurang realistis dan kurang fleksibel. Universalisme mencari satu-satunya solusi yang tepat.

Konsekuensialisme tidak melihat maksud dari tindakan, melainkan konsekuensinya. Oleh karena itu, tindakan tidak benar dalam dan dari dirinya sendiri, seperti halnya dengan universalisme, tetapi karena konsekuensi yang dihasilkan. Konteks keputusan moral sangat penting karena dapat memiliki konsekuensi yang berbeda. Utilitarianisme, sebagai bentuk konsekuensialisme,  menginginkan manfaat terbaik bagi semua orang, dengan premis menciptakan kesenangan dan menghindari ketidaknyamanan. Hal ini membuat keputusan tampak lebih fleksibel dan lebih realistis. Utilitarianisme mencari solusi, yang konsekuensinya adalah manfaat terbesar bagi semua.

Ada referensi yang jelas untuk utilitarianisme di Gilligan: "Tidak apa hal yang benar mutlak untuk dilakukan, itu seperti, Anda tahu, apa hal yang lebih baik untuk dilakukan dalam situasi di mana tidak ada hal yang baik untuk dilakukan." Gilligan, Carol Gilligan tentang Perempuan dan Perkembangan Moral).  Apakah mungkin untuk mengasosiasikan teori-teori ini dengan karakteristik yang lebih feminin atau lebih maskulin memerlukan definisi gender.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN