Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Rerangka Pemikiran Para Filsuf Pra-Socrates

30 Juli 2021   12:01 Diperbarui: 30 Juli 2021   12:41 116 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Rerangka Pemikiran Para Filsuf Pra-Socrates
Socrates/Dokpri

Rerangka Pemikiran Para Filsuf Pra-Socrates

Aristotle mengkategorikan para filsuf pra-Socrates sebagai naturalis, tetapi mereka sangat tertarik pada "hal-hal ilahi", "dunia internal-diri", dan "isu-isu nasional dan sosial". Thales, yang menganggap air sebagai sumber segala sesuatu, Pythagoras, yang mengajarkan keilahian dan reinkarnasi jiwa, Heraclitus, yang prioritas pertamanya adalah pencarian mendalam untuk dirinya sendiri dan jiwanya, dan seterusnya. Sebuah karya ambisius yang dengan hati-hati menguraikan kata-kata asli dari para filsuf pra-Socrates utama yang diturunkan hari ini dan mengungkapkan nilai sebenarnya mereka;

Nama atau Istilah umum untuk filsafat yang berasal dari Yunani kuno dari abad ke-7 SM hingga abad ke-6 SM dan kemudian berkembang di Aleksandria dan Roma. Periode pertama adalah Sekolah Ionian, Sekolah Pythagoras, Sekolah Eleatics, dll yang mengeksplorasi alam. Pada periode kedua, Sofis, Socrates, Platon, Aristotle,  episteme penelitian tentang manusia. Tahap ketiga adalah teori kehidupan, aliran Epicurus kosmopolitan,  Sutoagakuha, aliran skeptis, seperti Platonisme baru.

Filsafat Yunani, yang konon berasal dari Miletus di Ionia pada abad ke-6 SM, secara kasar dibagi menjadi periode klasik Yunani dan periode Helenistik, dibagi lagi menjadi filsafat pra-Sokrates dan filsafat Athena.

Pemikiran filosofis Yunani membentuk dasar bagi sejarah filsafat Barat selama lebih dari 2.000 tahun. Ini berkembang dari dua sumber utama: tradisi ilmu alam Ionia yang dimulai di Thales dan aktivitas intelektual orang-orang yang disebut orang Italia seperti Pythagoras. Dari jumlah tersebut, tradisi ilmu alam yang dimulai dengan Thales mencapai puncaknya di Democritus. Hal itu tertusuk oleh sikap mencoba menjelaskan alam dengan bersandar pada prinsip-prinsip yang melekat pada alam. Ada pula yang berpandangan  sikap merupakan prototipe sikap ilmiah sebagai fonasi hingga sekarang ini.

Di sisi lain, mereka yang disebut Pythagoras dan orang Italia lainnya lebih menekankan pada proses kognitif manusia. Mereka mencari esensi dunia bukan dalam sifat fisik, tetapi dalam pekerjaan spiritual manusia. Doktrin-doktrin mereka mengakui mistisisme dan pengabdian pada matematika, tetapi dalam arti tertentu mereka alami selama mereka memiliki hubungan yang mendalam dengan aktivitas spiritual dan intelektual manusia.

Dari kedua tradisi filsafat Yunani tersebut, Socrates dapat dikatakan mewarisi tradisi Pythagoras. Oleh karena itu, arus utama filsafat Yunani setelah Socrates dianggap sebagai perpanjangan dari tradisi Pythagoras. Namun, Aristotle  juga memiliki aspek penggabungan ide-ide spiritualistik yang diwarisi dari Platon dengan ilmu alam Ionia. Dalam pengertian itu, Aristotle  dapat diposisikan sebagai penyatuan dua aliran filsafat Yunani dan puncak dari filsafat Yunani, tetapi dalam pandangan arus utama saat ini, filsafat Yunani meletakkan dasar yang kokoh dengan Socrates. oleh Platon dan Aristotle.

Oleh karena itu, kebijaksanaan umum dalam sejarah filsafat saat ini membagi filsafat Yunani menjadi filsafat Yunani pra-Socrates dan filsafat Yunani pasca-Socrates, yang berpusat pada Socrates, daripada membaginya menjadi pra-Socrates dan pasca-Socrates. Di sini, saya ingin memberikan gambaran tentang aliran filsafat Yunani sebelum Socrates.

Kecenderungan umum di antara orang-orang periode pertama adalah mengejar prinsip-prinsip yang menjelaskan universalitas alam, dan Aristotle  menyebut mereka ilmuwan alam. Milesian seperti Thales, Anaximander, dan Anaximenes mencari elemen dasar alam (arche), dan Pythagoras menggunakan angka sebagai dasar untuk menjelaskan keberadaan mereka. Kusenofanesu, Parmenides,  Elea Zeno seperti eleatics keragaman semua keberadaan, direduksi menjadi Yunani murni sebagai satu-satunya prinsip utama, Heraclitus adalah segala sesuatu yang organik. 

Empedokles, Anaxagoras  ahli atom seperti Leucippus dan Democritus  menangani masalah keselarasan antara prinsip-prinsip keberadaan dan prinsip-prinsip pembentukan. Sekitar abad ke-5 SM pertengahan Athena kegiatan Sofis Hajimeri, akhirnya Socrates, Platon,  dan prosesnya berlanjut ke zaman Aristotle. Filsafat Yunani yang disiapkan oleh Socrates dan memuncak oleh Platon diintegrasikan oleh Aristotle  dan berkembang sebagai sistem ilmiah yang lebih universal.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x