Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Heideggerian

26 Juli 2021   15:50 Diperbarui: 26 Juli 2021   21:43 40 1 0 Mohon Tunggu...

Filsafat Heideggerian

Martin Heidegger,Inti dari pemikiran Martin Heidegger ada dua. Sepanjang filosofi Heidegger, pertanyaan tentang keberadaan dan pertanyaan tentang aletheia berjalan pada saat yang bersamaan . Istilah aletheia berasal dari filsafat Yunani. Berikut ini adalah kata dasar dari pengertian keberadaan. Dalam pengertian Yunani, berurusan dengan sesuatu yang ada hanya mungkin jika telah dihilangkan dari ketidaksembunyikan. Sebaliknya, pernyataan tentang sesuatu yang ada hanya dapat diwujudkan segera setelah itu tidak disembunyikan. Itulah sebabnya ketidakpedulian adalah sifat keberadaan dan dalam pengertian ini adalah fisik. 

Manusia memiliki kemungkinan untuk merasakan kekuatan wujud dari logo-logonya dalam ketidaksembunyikannya. Bagi Heidegger, aletheia bukanlah sesuatu yang dimaksudkan secara khusus. Itu harus dipahami sebagai bidang penglihatan yang membuat makhluk dapat diakses oleh manusia. Heidegger  menerjemahkan aletheia sebagai kebenaran. Jadi kebenaran tergantung pada pemahaman manusia.

Dalam karyanya Being and Time  (Sein und Zeit), Heidegger sangat dekat dengan fenomenologi. Menurut pendapat umum, mendiang Heidegger, di sisi lain, tampaknya tersesat dalam konstruksi pemikiran puitis yang tidak lagi ada hubungannya dengan gaya fenomenologi yang ketat. Namun, menurut pendapat Walter Biemel, mendiang Heidegger tidak kalah fenomenologisnya dengan yang awal. Tapi filosofinya melampaui apa yang kita kenal sebagai fenomenologi.  

Makna teks "The question of technology" bukanlah untuk mengagungkan atau menjelek-jelekkan teknologi, melainkan untuk mengungkap suatu situasi dan menyajikan hubungan antara manusia dan teknologi. Secara umum, beginilah intisari dari teknologi, seperti yang disajikan Heidegger di awal "Pertanyaan teknologi".

"Teknologi tidak sama dengan sifat teknologi. Jika kita mencari esensi pohon, kita harus menyadari  yang mengatur setiap pohon sebagai pohon bukanlah pohon itu sendiri yang dapat ditemukan di antara pohon-pohon lainnya.

Heidegger sekarang berpikir  manusia tidak akan pernah mengenali hubungannya dengan teknologi selama dia tidak bertanya tentang sifat teknologi. Manusia tetap buta terhadap esensi teknologi jika ia memahaminya sebagai sesuatu yang netral. Dalam pandangan Heidegger, sikap ini terlalu dihormati.

Heidegger menyajikan dua konsepsi umum tentang teknologi: [a] Teknologi adalah alat untuk mencapai tujuan;  [b] Teknologi adalah apa yang dilakukan manusia. Menurut Heidegger, kedua pandangan ini milik bersama. Dalam pengertian ini, teknologi dipahami sebagai instrumen. Dalam hal ini, itu adalah sarana untuk mencapai tujuan:

"Bahkan pembangkit listrik, dengan turbin dan generatornya, adalah sarana buatan manusia untuk tujuan yang ditetapkan manusia."

Heidegger mengatakan  gagasan teknologi sebagai instrumen sangat tepat. Namun, ia menunjukkan masalah  gagasan ini menghalangi upaya apa pun untuk menempatkan orang dalam hubungan yang benar dengan teknologi. Pandangan saat ini sangat benar, tetapi Heidegger bertanya tentang yang benar (inti dari teknologi) dan dengan demikian menunjukkan jalan dari kanan ke kebenaran. Untuk dapat menempuh jalan ini, konsep instrumental harus diklarifikasi terlebih dahulu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x