Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Metafora Keluar Gua dan Hakekat Etika Bisnis

25 Juli 2021   20:36 Diperbarui: 25 Juli 2021   20:47 139 12 1 Mohon Tunggu...

Episteme  persepsi Kaspar Hauser (30 April 1812/ 17 Desember 1833) sebenarnya berkaitan dengan kemampuan berpikir filosofis manusia. Menggunakan metafora serupa, Platon mengacu pada pemikiran filosofis manusia selama era filsafat Barat di Yunani, berkencan dengan Kaspar Hauser lebih dari 2000 tahun.

Sekitar 374 SM, filsuf Yunani Platon menulis karyanya yang terbesar dan paling terkenal, Politcia (Negara). Berikut adalah perumpamaan yang dapat dilihat sebagai salah satu struktur filosofis paling terkenal dalam sejarah: orang-orang hidup dari masa kanak-kanak terikat di sebuah gua dan percaya bayangan yang mereka lihat adalah benar.

Masih sulit membayangkan kehidupan anak ini yang mungkin berusia tiga belas atau empat belas tahun di ruang bawah tanah yang gelap, sempit dan sunyi. Kemampuannya yang luar biasa untuk melihat dan mengarahkan dirinya dalam kegelapan sering ditekankan. Pada malam hari, anak laki-laki ini bergerak dengan mudah, dapat membaca nomor rumah dari jarak yang sangat jauh, melihat bintang-bintang yang tidak dapat dibedakan oleh orang lain.

Di dalam, dia selalu menolak cahaya yang ditawarkan kepadanya. Kaspar memiliki keakraban yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan ketidakjelasan, produk dari pembiasaan yang lama. Dia selalu tumbuh dalam ketidakpastian bentuk dan kontur; dia tidak tahu penderitaan umum saat malam tiba. Siang hari, di sisi lain, adalah objek terornya. Itu juga merupakan sumber penderitaan terus-menerus, matanyamenyala tanpa henti. Beberapa orang, pada saat itu, mengatakannya di luar gua Platon. Kehidupan gelap ini, di penjara bawah tanah yang menyeramkan ini, tampaknya telah dijalani sendiri. Jauh dari kontak manusia. Sipirnya hanya meninggalkannya makanan dan minuman saat dia tidur, sementara dia menyiksanya dengan opium untuk membasuhnya, takut membiarkan dia membuka wajahnya.

Kaspar Hauser adalah anak dari malam yang gelap, sepi, dan menyesakkan. Di satu sisi, semua upaya buku ini diarahkan pada pemulihan pengalaman batas, oh begitu paroksismal: apa yang melihatnya keluar dari malam yang tak terduga ini sekaligus untuk dilahirkan ke dunia untuk kedua kalinya. Dalam keadaan kerentanan yang tak terbatas dan dalam gejolak yang sangat dalam.

Metafora gua; Platon  adalah seorang filsuf yang disebut sebagai pendiri filsafat dalam filsafat Barat. Platon menggunakan alegori metafora gua untuk menggambarkan peran filsafat dari contoh seorang tahanan yang terjebak di dalam gua. Para tahanan telah diikat di dalam gua sejak kecil, menghadap ke dinding bagian dalam gua alih-alih pintu keluar, dan tidak menoleh ke luar gua. Kemudian, api dinyalakan di belakang para tahanan ini, dan wayang kulit dari berbagai hal tercermin di dinding depan. Para tahanan hanya bisa melihat wayang kulit, jadi mereka mengira itu adalah hal yang nyata.

Jika gambar bayangan sesuatu yang berpakaian seperti kucing muncul, saya pikir gambar bayangan itu adalah kucing. Jika   melihat gambar bayangan seekor anjing, anggaplah itu sebagai seekor anjing. Para tahanan belum pernah melihat kucing atau anjing sungguhan di dunia luar, sehingga wayang kulit di dinding ini membuat mereka berpikir  mereka adalah kucing atau anjing sejati.

Sekarang, misalkan salah satu tahanan melepaskan tali yang mengikatnya dan pergi ke dunia luar gua. Misalkan menunjukkan kepada tahanan kucing atau anjing asli di bawah sinar matahari. Para tahanan telah tinggal di gua-gua yang gelap, dan akan menyakitkan bahkan untuk membuka mata mereka terlalu terang di bawah sinar matahari. Dan bahkan jika   diberitahu  kucing dan anjing asli yang   hadapi di tempat bukanlah kucing atau anjing asli, ini adalah kucing dan anjing yang sebenarnya,   tidak mengenal mereka, tetapi bayangan berbentuk kucing dan berbentuk anjing lebih benar, dan  akan menganggap kucing dan anjing palsu di dunia yang terlalu terang.

Jika seorang manusia di dunia luar gua, para tahanan di dalam gua akan memberi tahu Anda,   sedang melihat boneka bayangan belaka, dunia palsu. Dunia nyata bahkan lebih baik. Bukankah itu didorong oleh keinginan untuk mengatakan?

Filsafat secara kasar tetapi terampil diungkapkan oleh metafora gua ini. Filsafat bisa dikatakan melepaskan orang-orang yang terikat gua dengan akal dan membawa mereka ke dunia yang sebenarnya. Sekarang, implikasi seperti apa yang diberikan metafora orang-orang yang terikat oleh gua ini kepada masyarakat modern? Etika terapan, cabang filsafat modern, bertujuan  membebaskan mereka yang percaya pada pemikiran seperti gua, dengan kata lain, mitos yang tidak ada.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN