Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Heidegger dan Lukisan Sepatu Van Gogh

22 Juli 2021   00:42 Diperbarui: 22 Juli 2021   00:55 401 8 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Filsafat Heidegger, dan Sepatu Van Gogh

Martin Heidegger percaya  keberadaan hal-hal tidak dapat dipahami secara independen, tetapi harus selalu dipahami dalam kaitannya dengan manusia atau peredaan antara Das Man dengan Dasein.  Pelukis Belanda Vincent Van Gogh atau Vincent Willem van Gogh (1853--1890) melukis sepatu beberapa kali. Meski tidak mendapat kelas reguler dan terlambat mulai melukis, lukisannya setelah masa studi secara konsisten menunjukkan gayanya yang unik, yang bisa dikatakan sebagai signature signature Van Gogh. Gambar sepatunya tidak terkecuali. Ciri khas yang bisa dikenali oleh siapa saja yang tertarik dengan lukisan Van Gogh secara sekilas adalah, di atas segalanya, sapuan kuas yang kasar.

Dunia bukanlah kumpulan hal-hal, tetapi serangkaian situasi di mana keberadaan dan  Seni adalah kegiatan mengungkapkan sifat sejati dari makhluk yang tersembunyi.  Saat menggambarkan orang, objek, atau pemandangan, ia melukis tebal dengan permukaan kasar dan kasar menggunakan kuas besar, pisau, atau jarinya sendiri. Oleh karena itu, tidak hanya sapuan kuas kasar yang terlihat di layar, tetapi sapuan kuas itu sendiri terlihat seperti permukaan independen daripada menggambarkan subjek secara tepat.

Kesan yang kita dapatkan dari lukisan Van Gogh bisa dikatakan berasal dari sapuan kuas dan warnanya yang kasar, bukan kehalusan subjeknya. Mungkin inilah alasan mengapa Van Gogh disebut sebagai pelukis jenius yang terdepan pada masanya, di luar diperlakukan sebagai seniman tulus yang menjalani kehidupan sengsara.

Pada   arti  sapuan kuas Van Gogh melampaui deskripsi belaka dan mewakili bidang warna yang independen, dapat dikatakan  lukisannya telah menandai awal seni abstrak di abad ke-20. Karya-karyanya yang terkenal seperti  Sunflower  dan  Starry Night  dengan jelas mengungkapkan karakteristik ini. Namun, jika bidang warna yang dibuat dari sapuan kuas kasar yang diperlihatkan dalam lukisan ini benar-benar independen dari objek beton, objek beton akan hilang dan hanya bidang warna yang tersisa.

Mungkin dengan asumsi  hanya bidang warna yang tersisa dalam lukisan Van Gogh dan bentuk benda konkret menghilang, kita dapat menyimpulkan secara logis  pada akhirnya akan menjadi seperti lukisan Mark Rothko (1903~1970), master seni abstrak modern. menyimpulkan. Lukisan sepatu Van Gogh  agak realistis dibandingkan dengan lukisan lainnya, tetapi tidak terkecuali. Lukisan Van Gogh sudah menjadi pionir seni abstrak di abad ke-20.

Adalah filsuf Jerman Martin Heidegger (1889-1976) tertarik pada lukisan lisan Van Gogh dari perspektif yang jauh dari konteks sejarah seni rupa ini. Dalam artikelnya 'The Origin of the Work of Art' (Der Ursprung des Kunstwerks, 1952), Heidegger menyebut lukisan verbal ini sebagai contoh untuk menjelaskan esensi seni.

Dia melihat Van Gogh menggambarkan 'makhluk' sepatu dengan cara yang sangat setia. Pandangan  lukisan Van Gogh dengan setia menggambarkan keberadaan sepatu tidak diragukan lagi agak berbeda dari sudut pandang sejarah seni rupa yang dijelaskan di atas. Makna sejarah seni lukisan-lukisan Van Gogh terletak pada kenyataan  sapuan kuas itu sendiri memiliki makna formatif yang independen daripada penggambaran eksistensi yang setia.

Oleh karena itu, klaim Heidegger  sepatu Van Gogh dengan setia menggambarkan keberadaan mungkin tampak seperti klaim orang luar tentang seni.  Tetapi di sini, ketika kita mengatakan  sepatu Van Gogh menggambarkan keberadaan sepatu, saya memahami dengan jelas  penekanan Heidegger bukanlah pada benda sepatu itu, tetapi pada 'keberadaan' (keberadaan) benda sepatu itu. Sebab, bagi Heidegger, sepatu dan keberadaan sepatu memiliki dimensi yang sama sekali berbeda. Di satu sisi, dapat dikatakan  pekerjaan paling mendasar yang dilakukan Heidegger secara fundamental untuk membangun landasan teoretisnya adalah untuk memperjelas perbedaan antara benda dari kata dan keberadaan benda dari kata.

Apa perbedaan antara benda yang disebut sepatu dan 'keberadaan' benda yang disebut sepatu? Bahkan bagi mereka yang tidak terbiasa dengan terminologi Heidegger, perbedaan ini secara mengejutkan mudah dipahami. Hal yang disebut sepatu dan keberadaan hal yang disebut sepatu sama sekali berbeda. Kata sepatu secara sederhana berarti sebuah benda di depan kita. Sebagai benda biasa, sepatu adalah benda tersendiri, terlepas dari apakah seseorang memakainya dengan rajin atau hanya memajangnya di etalase toko dan kemudian membuangnya ke dalam insinerator.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan