Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Zaman Aksial Karl Jaspers

18 Juli 2021   16:30 Diperbarui: 18 Juli 2021   16:34 135 10 0 Mohon Tunggu...

Zaman Aksial Karl Jaspers

Karya ini terletak di bidang ketegangan antara sejarah, komunikasi dan keberadaan dan menunjukkan dua tingkat keterbacaan yang berbeda. Tingkat pertama berkaitan dengan mencari kesejajaran yang dapat dibuat antara filsafat sejarah Karl Jaspers

Segerombolan kera besar berkeliaran di daerah tandus. Tangannya menggali akar yang bisa dimakan di tanah yang kering. Dengan enggan, mereka berani mendekati genangan air untuk menghilangkan dahaga sejenak. Berkali-kali mereka melihat sekeliling dengan gugup dan ketakutan untuk melihat apakah ada musuh yang mengintai di suatu tempat di medan berbatu yang bisa berarti kematian mereka.

Film Stanley Kubrick 2001 "A Space Odyssey" dimulai dengan pandangan ini semenjak nenek moyang kita. Kera besar tampaknya diburu dan karena belas kasihan lingkungan mereka, mereka takut akan musuh mereka serta akhir dunia setiap hari, matahari terbenam. Lanskap tandus hampir tidak bisa memberi mereka makan. Jadi masih belum ada yang menunjukkan  keturunan mereka suatu hari nanti akan menguasai dunia,  bukan spesies yang tidak mencolok yang lebih menjamin kelangsungan hidup mereka.

Tapi kemudian matahari terbit di pagi yang bersejarah, ya, mungkin ini adalah hari paling bersejarah yang pernah ada, lebih menentukan daripada semua pertempuran yang terjadi dan penemuan penting, karena semua sejarah dimulai dengannya: Seekor kera duduk di pasir gurun yang berdebu dan mengaduk-aduknya dengan tangannya Kerangka hewan mati ketika dia tiba-tiba menggenggam tulang dan menemukan kekuatan luar biasa yang diberikannya pada lengannya.

Untuk suara heroik Richard Strauss' 'Also Sprach Zarathustra" monyet menghancurkan kerangka di depannya dengan tulang   dan pada saat yang sama mengambil langkah pertama dalam inkarnasi;

Dalam kemenangan dia melempar tulang, alat pertama yang dia gunakan sekarang untuk membuat lingkungannya bertekuk lutut, ke udara, di mana tiba-tiba   di salah satu gambar paling terkenal dalam sejarah film - itu menjadi satelit. Citra ini melompati puluhan ribu tahun untuk menunjukkan transisi dari alat manusia pertama ke yang paling berbahaya dan kompleks sejauh ini dalam beberapa detik: dari palu tulang ke satelit canggih secara teknis yang diam-diam mengelilingi dunia sebagai senjata nuklir. Teknologi, sebagaimana alur film selanjutnya dapat diartikan secara ringkas, bukan hanya tangan manusia, melainkan bidannya, melaluinya manusia menjadi manusia dan dialah yang menentukan nasibnya.

Karya ini mengambil penekanan yang berbeda dalam usahanya pada sejarah manusia. Bukan homo faber yang menjadi fokus perhatian, melainkan manusia sebagai makhluk yang berkomunikasi, menyimpan informasi, dan melintas. Oleh karena itu, sejarah manusia tidak ditafsirkan sebagai sejarah alat-alatnya, tetapi sebagai sejarah teknik komunikasinya.

Jika seseorang tetap berada dalam ruang lingkup ilustrasi sinematik, orang dapat mengatakan: Dalam karya ini, kera besar itu tidak melemparkan tulang ke udara, yang menjadi satelit di sana, melainkan ia melemparkan kuas ke udara yang dengannya ia baru saja melukis gambar pertamanya dan itu adalah niat pekerjaan untuk mengikuti penerbangan lebih lanjut dari kuas ini.

Pada "A Space Odyssey" mampu menggambarkan tidak hanya perspektif karya ini (yaitu komunikasi-historis). Adegan yang digambarkan menceritakan momen inkarnasi, saat di mana manusia melangkah keluar dari alam, seolah-olah, dan memahami dunia sebagai dunia dan dirinya sendiri terasing.

Film berjudul proses yang luar biasa ini sebagai fajar umat manusia - jika seseorang ingin tetap setia pada metafora ini, dapat dikatakan dengan tegas  karya tersebut berkaitan dengan momen di pagi hari yang sebenarnya, saat matahari menerobos dan siang hari. mengambil jalannya. Tepat pada momen dalam sejarah itulah konsep Zaman Aksial, seperti yang dikembangkan oleh filsuf Jerman Karl Jaspers.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
  8. 8
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x