Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu "Kematian"?

14 Juli 2021   19:10 Diperbarui: 14 Juli 2021   20:18 117 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu "Kematian"?
Sumber Gambar: Kompas.com

Apa Itu "Kematian"?

Maksud dengan hidup sejahtera adalah: Hidup yang pengertian, jernih, tajam, waspada, hidup, penuh energi, jeli, dan disiplin. Oleh karena itu, ia dapat melihat pohon dan menikmati pohon itu, ia dapat melihat bintang-bintang dan memmanusiang orang-orang tanpa rasa iri. Karena itu, kehidupan seperti itu bukanlah kehidupan yang memuja ambisi, keserakahan, dan kesuksesan.

Komentar Arthur Schopenhauer tentang Teori Kehidupan Kehidupan  menyarankan agar pembaca mengatasi dominasi kehendak, memahami dunia sebagai representasi diri, dan memperluas batas-batas pengetahuan. Schopenhauer percaya  melalui cara ini, manusia dapat mendekati tujuan akhir kebahagiaan, bahkan di tengah realitas negatif. Baginya, pesimisme hanyalah persepsi, bukan hasil, dan kebahagiaan adalah akhir dari filosofi Schopenhauer.

Satu tarikan nafas manusia adalah perpanjangan waktu kematian, jadi manusia itu "Ada" menuju kematian, dan semua manusia akan mengalami dan memiliki utang pada kematian.

Karena itu, Manusia harus memikirkan bagaimana hidup dengan kematian. Saya tidak berbicara tentang bagaimana manusia tidak dapat memiliki cara untuk hidup dengan sesuatu yang tidak di ketahui. Manusia punya ide dan berkata, 'Ajari saya caranya. Saya akan mempraktikkannya dan hidup dengan kematian.' Itu tidak berarti apa-apa. Pasti ada sesuatu yang mengejutkan, dan manusia harus mencari tahu apa artinya hidup dengannya. Untuk mengetahui apa yang disebut kematian yang ditakuti ini, Manusia harus benar-benar melihatnya dan benar-benar merasakannya.

Rasa  takut menyebabkan orang menderita tanpa mengenali kematian dengan benar. Kematian dan kehidupan yang semula satu, dipisahkan karena rasa takut. Rasa takut muncul dari pengetahuan tentang masa lalu, dan merekomendasikan untuk mengatasi rasa takut dan menerima kematian melalui pemahaman yang benar.

Kematian  menunjuk pada kesenangan dan ketakutan sebagai faktor yang menghalangi pemahaman langsung. Hal-hal masa lalu, bukan masa kini, yaitu pola pikir yang ada, pengetahuan, kepercayaan, keterikatan, keinginan, kecemburuan, dll., merusak pemahaman yang benar. Adalah penilaian   dengan melihat masa kini berdasarkan apa yang telah diturunkan dari masa lalu, kita tidak dapat menghadapi diri kita yang sebenarnya.

Jika  Manusia dapat benar-benar mendekati kematian dengan membuang semua hal dari masa lalu setiap saat, seperti bunga yang jatuh dan mekar lagi setiap hari. Ketika Manusia berhadapan dengan kematian dan memahaminya seolah-olah menyentuh meja, kematian tidak akan lagi menjadi objek ketakutan. Ketidakpastian dan keterputusan adalah atribut kehidupan, jadi   berpikir  semakin manusia mencoba memahami kepastian dan kontinuitas, semakin banyak kecemasan dan kesedihan yang akan tumbuh. Daripada terikat oleh hal-hal yang telah berlalu atau belum datang, kita bisa bebas hanya ketika kita bangun setiap saat dan melihat dan memahami siapa diri kita.

Dokrin ini sebagian besar sejalan dengan argumen Schopenhauer. Ini adalah kasus dari klaim untuk meninggalkan kehendak dan memperluas luasnya pengetahuan. Argumen mereka sangat mirip sehingga ketika istilah Schopenhauer seperti kehendak, representasi, dan kebahagiaan diganti dengan kesenangan, pengetahuan, dan cinta.

Desakan untuk hidup di masa sekarang, bebas dari obsesi dengan masa lalu dan masa depan, dapat dilihat sebagai kontradiksi dengan argumen Schopenhauer untuk menolak kehendak dan fokus pada perluasan kesadaran. Meskipun sulit untuk melihatnya sebagai plagiarisme karena terminologi yang digunakan berbeda, tidak dapat disangkal bahwa hal itu sangat dipengaruhi oleh filosofi Schopenhauer.

Seperti halnya manusia   suka melupakan hal-hal yang menyakiti, ingin melepaskan penghinaan, tetapi berpegang teguh pada sanjungan. Silakan amati pikiran manusia sendiri. Bisakah manusia melepaskan kesenangan itu, suatu hari nanti, bukan di masa depan yang jauh, tetapi sekarang? Manusia tidak dapat memiliki argumen dengan kematian karena manusia tidak dapat membujuk kematian. Manusia harus rela melepaskan semua kesenangan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN