Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Etika Nicomachean Aristotle

28 Juni 2021   20:05 Diperbarui: 28 Juni 2021   20:12 130 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Etika Nicomachean Aristotle
Dokpri || 2021

Etika Nicomachean

Makna pada dokrin  "Nicomachean Ethics" karya  Aristotle, wujud  kehati-hatian untuk  kebajikan utama, karena tidak ada tindakan dan kebajikan yang dapat dilakukan tanpanya. Tulisan ini merujuk pada doktrin kebajikan Aristotle  dan menjelaskan pembagiannya menjadi kebajikan "dianoetis dan etis" secara lebih rinci. Untuk menjawab pertanyaan tentang peran apa yang dimainkan oleh konsep kehati-hatian dalam pencapaian kebahagiaan, dan menjelaskan hubungan antara kebahagiaan dan kehati-hatian. Tulisan ini juga membahas tentang diferensiasi kehati-hatian, untuk menjelaskan fakultas kebenaran jiwa yang disebutkan oleh Aristotle  berupa  aspek kesamaan dengan kebajikan kehati-hatian [ugahari].

Tema utama pada gagasan adalah  apa itu  makhluk sebagai makhluk  dan apa kebenarannya, sekitar 2.400 tahun yang lalu Aristotle  mengembangkan cara berpikir yang mentukan seluruh budaya barat dan masih mentukannya hingga hari ini. Aristotle  adalah pendiri disiplin filsafat metafisika, logika, filsafat alam dan etika. Aristotle lahir pada 384 SM. Lahir di Stagira di semenanjung Yunani utara Chalkidike. Aristotle dibesarkan di sana dalam keadaan kaya. Pada usia dini, pada usia tujuh belas tahun, Aristotle pergi ke Akademi Platon  di Athena untuk menyelesaikan pelatihannya.

 Itu mencapai Lesbos pada 343 SM. Panggilan raja Makedonia Philip II ke istana kerajaan di Pella, dan di sana Aristotle menjadi guru Alexander Agung. Pada tahun 322 SM Aristotle  melarikan diri ke pengasingan dan meninggal di Euboea. Euboia, atau Evia atau Negropont, adalah pulau terbesar dalam kepulauan Yunani. Dia dipisahkan dengan daratan Yunani oleh Laut Euboic.

Aristotle  dikatakan telah meninggalkan 400 jenis gagasan, beberapa berbicara tentang 100 volume secara runut. Aristotle meninggalkan tulisan tentang semua ilmu yang dia tekuni. Seperti ilmu-ilmu astrologi, fisika, psikologi dan masih banyak lagi yang lainnya. Andromikos secara sistematis mengatur dan karya ini. Bagian pertama adalah logika dengan enam dokumen. Ini diikuti oleh ilmu teoritis dengan delapan tulisan. Departemen ketiga adalah ilmu praktis yang  menjadi bagian dari etika, di mana  etika Nicomachean,   Dinamai putranya Nicomachus [nama putra Aristotle]. bagian keempat hilang, dengan karya-karya estetika seperti retorika dan puisi.

 Dalam  Nicomachean Ethics,  Aristotle  mengambil posisi   kebahagiaan (Eudaimonia) adalah kebaikan tertinggi manusia. Namun, dia tidak memahami ini sebagai pengejaran kesenangan, tetapi dengan itu dia memuji kerja aktif orang-orang yang menjaga diri mereka bebas dari semua ekstrem.  Etika Nicomachean adalah etika ilmiah tertua di Eropa dengan sekitar 2280 tahun.  Ini mempati posisi khusus di antara tulisan-tulisan Aristotle,  itu lebih mudah diatur daripada yang lain karena Aristotle  memberinya bentuk tertutup. Ini berkaitan dengan doktrin moralitas dan kebajikan. Aristotle  memahami kebahagiaan, yang merupakan tujuan kebajikan, menjadi duniawi dan duniawi ini dan mengabaikan duniawi lainnya.

Ada hal lain yang khas dari doktrin kebajikan Aristotle,  sama sekali tidak membicarakan kehendak Tuhan, yang merupakan hukum moral tertinggi. Keheningan ini tidak dapat dijelaskan oleh fakta   hukum dan tuntutan moral diperlukan secara internal, karena mereka didasarkan pada sifat segala sesuatu dan dapat diturunkan darinya, sehingga tidak ada lagi yang diperlukan untuk pengetahuan moral selain penilaian yang benar tentang alam itu. hubungan di mana hal-hal berdiri satu sama lain. Karena penilaian seperti itu hanya dapat meyakinkan kita   sesuatu termasuk dalam hukum moral, tetapi tidak menginstruksikan   tentang hal itu, dan apa dasar dan esensi kewajiban moral secara umum; tetapi itulah yang dituntut dari doktrin moral ilmiah. 

Aristotle  bukan niatnya untuk menulis teori ilmiah tentang moralitas. Etikanya adalah risalah populer dengan tujuan praktis; itu adalah, bagian dari doktrin  Negara/Polis dan karena itu harus sesuai dengan kerangka ketentuan ini. Tapi itu tidak mungkin terjadi jika ia berusaha menyimpulkan moralitas dari alasan utamanya. Tapi itu tidak mungkin terjadi jika berusaha menyimpulkan moralitas dari alasan utamanya.

Karya Aristotle,   Nicomachean Ethics  dan  Politics,  adalah bagian dari beberapa teks yang masih ada oleh filsuf dan guru Yunani Alexander Agung. Apakah itu dibangun secara genealogis atau, seperti yang dipikirkan,  dibangun kembali, yang dilakukan Franz Susemihl dalam terjemahan politiknya,  tidak memainkan peran penting dalam konteks pekerjaan rumah ini.

Namun demikian, perimaan yang jarang dari tulisan-tulisan Aristotle  hingga awal penerimaan Aristotle  oleh Thomas Aquinas   menenukan pembenarannya dalam gaya risalah didaktik yang kering, yang kontras dengan bentuk dialog Platon  dan  Politeia  -nya,  guru dan teman Aristotle,  tidak mampu menegakkan.

Terlepas dari kenyataan   asal temporal dari Etika Nicomachean [EN] dan politik   tidak dapat ditentukan dengan tepat,  pekerjaan rumah tangga ini tetap mencoba - jika mungkin dalam teks - untuk mempertimbangkan keduanya berturut-turut, kausal atau lain Untuk menggambarkan konteks permusuhan dan pertama-tama untuk menghadapi tujuan akhir, telos, yaitu kebahagiaan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN