Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Worklife Pilihan

Indikator SDM Masa Depan

20 Juni 2021   19:54 Diperbarui: 20 Juni 2021   20:09 123 7 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Indikator SDM Masa Depan
Model SDN Warwick || Diolah kembali

Indikator SDM Masa Depan

Indikator SDM Masa Depan dan persyaratan apa yang harus mereka miliki merupakan penting untuk dibuat matrik SDM. Ada banyak kriteria berperan dalam pertimbangan ini, seperti: Filosofi dan gaya perusahaan, Visi, Misi, Sasara, Tujuan;  Pedoman   gaya manajemen yang dipraktikkan, Kondisi  (ekonomi) situasi perusahaan, Fase pengembangan perusahaan (misalnya fase perintisan, fase pengembangan, fase diferensiasi, fase integrasi, pembaruan terkelola, globalisasi), Tipe Spesifik   industri, Jenis tugas dan kegiatan di bidang manajemen masing-masing (misalnya generalis atau spesialis, pekerja kantor atau pekerja lapangan),  Persyaratan tingkat manajemen yang akan diberikan dukungan, Jenis kontak internal dan eksternal, dan  Harapan karyawan terhadap kepemimpinan.

Jika   ingin membuat daftar semua karakteristik, keterampilan, dan perilaku yang ditentukan dalam literatur spesialis sebagai prasyarat untuk menduduki posisi manajemen, Anda dapat dengan mudah mengisi beberapa halaman. Jika seseorang hanya mempromosikan dan kemudian mempromosikan orang-orang muda yang memenuhi semua kriteria, orang akan segera sampai pada kesimpulan  "wanita super" dan "pria super" seperti itu tidak ada, yang ada adalah "super tim" ditambah dengan sebuah gagasan idial bernama "Great Leadership".

Oleh karena itu,   harus memutuskan persyaratan mana yang harus dipenuhi oleh mereka yang ingin  delegasikan tugas manajemennya. Situasi saat ini dan perkembangan yang diharapkan atau dimaksudkan memainkan peran yang menentukan dalam hal ini. Berikut ini adalah indicator kompetensi berikut diperlukan  sebagai hal yang sangat penting untuk mengelola tugas manajemen perusahaan masa depan:

Indikator SDM Masa Depan, Pertama [1] adalah Kompetensi pribadi:dengan indicator; seperti  Kemandirian dalam berpikir dan bertindak;  Kesehatan jasmani dan rohani; Ketahanan, toleransi terhadap frustrasi;  Kesediaan untuk melakukan, komitmen dan inisiatif;  Keingintahuan, keterbukaan terhadap hal-hal baru, kemauan untuk bereksperimen;  Kreativitas dan kemauan untuk berinovasi;  Kemampuan untuk belajar, kemauan untuk berkembang sebagai kepribadian;  Stabilitas fisik dan mental;  Ketekunan,   dan kesabaran;  Kemampuan untuk menghadapi ketidakpastian, kemauan untuk mengambil risiko;  Kemampuan untuk menangani konflik;  Ketahanan stress; Loyalitas; Kesediaan untuk bertanggung jawab; dan Fleksibilitas dan mobilitas.

Indikator SDM Masa Depan [2] Keterampilan sosial dan keterampilan kepemimpinan: Kemampuan berkomunikasi, Kemampuan kontak; Persepsi, empati, keterbukaan, Kepekaan terhadap proses sosial bawah sadar, toleransi;  Menangani konflik secara konstruktif; Percaya diri dan karisma;  Kemampuan membujuk: kemampuan menciptakan identifikasi, menyampaikan makna, Menjadi panutan; keterampilan negosiasi, Mengenali dan menggunakan orientasi karyawan, potensi kinerja karyawan;  Kemampuan untuk bekerja sama, mengintegrasikan, dan consensus;  Kemampuan untuk bekerja dalam tim, kemampuan untuk mengelola tim proyek;  Keterampilan melatih dan membimbing;  Kemampuan jaringan

Indikator SDM Masa Depan ketiga [3] Kompetensi manajemen: Berpikir dan bertindak wirausaha;  Pemikiran dan tindakan strategis;  Pemikiran visioner;  Keterampilan perencanaan dan organisasi;  Kemampuan untuk mengidentifikasi sumber daya; Kemampuan membuat keputusan; Penanganan informasi yang ditargetkan (manajemen informasi); Kemampuan untuk menangani masalah yang kompleks (pemikiran jaringan);  Perasaan untuk perkembangan masa depan;  Rasa perkembangan dan masalah sosial; dan Kenali koneksi, pemikiran dan tindakan holistik, pemimpin di tengah uncertainty, cara pandang 'helikopter";

Indikator SDM Masa Depan kempat [4]; Memiliki kompetensi teknis, kompetensi fungsional antara lain;  Pengetahuan teknis, Pengetahuan pasar, Pengetahuan umum, Pengetahuan metodologis (perencanaan, pengorganisasian, pemecahan masalah, visi, misi, implementasi, dll.);  Keterampilan konseptual; kemahiran multi bahasa;

Tinjauan kritis terhadap 4 kompetensi ini dan pengamatan orang-orang di tingkat manajemen puncak menunjukkan  sebagian besar  terutama kompetensi sosial dan kompetensi kepemimpinan   agak lemah di antara para eksekutif puncak. Tetapi jika "soft skill" semakin dituntut dari para eksekutif di mana-mana, muncul pertanyaan apakah mungkin dan masuk akal untuk meningkatkan keterampilan sosial para eksekutif puncak melalui langkah-langkah pelatihan. Ada keraguan tentang peluang keberhasilan.

Langkah-langkah yang dimulai lebih awal dapat menjanjikan lebih banyak keberhasilan: dalam pemilihan dan pengembangan generasi manajer berikutnya. Bahkan saat membuat pilihan, perhatian yang lebih besar harus diberikan padabahwa para kandidat tidak hanya menunjukkan pendekatan kompetensi manajemen dan kompetensi pribadi yang "kuat".  Karyawan berpotensi besar dianggap sebagai kandidat untuk posisi teratas atau CEO. Ini masih didominasi laki-laki; Perempuan masih menjadi minoritas di manajemen puncak atau jajaran CEO.

Namun, penilaian yang tidak memihak terhadap lulusan universitas   dan terutama karyawan berpotensi besar - menunjukkan peningkatan untuk lulusan berkualifikasi tinggi pada era perusahan membutuhkan seorang pemimpin di tengah uncertainty/ketidakpastian.*****

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN