Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Foucault tentang "Kegilan dan Peradaban"

14 Juni 2021   10:57 Diperbarui: 14 Juni 2021   11:05 93 8 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Filsafat Foucault tentang "Kegilan dan Peradaban"
Michel Foucault || Dokpri

Filsafat Foucault  tentang Kegilaan, dan Peradaban

Paul-Michel Foucault lahir pada 15 Oktober 1926 di Poitiers dari keluarga dokter yang dihormati dan meninggal pada 25 Juni 1984 karena  virus infeksi HIV. Setelah menyelesaikan sekolah di Poitiers, Foucault belajar filsafat dan psikologi di Paris. Pada tahun 1952 Foucault memulai karir profesionalnya sebagai asisten psikologi di Fakultas Ilmu Budaya di Lille. Pada tahun 1955 Foucault bekerja sebagai dosen di Universitas Uppsala (Swedia). Setelah memimpin posisi di institut di Warsawa dan Hamburg (1958/1959), Foucault kembali ke Prancis pada 1960,   bekerja sebagai profesor psikologi dan filsafat di Universitas Clermont-Ferrand hingga 1966. Selama periode ini, tesis doktornya, Folie et deraison, diterbitkan pada tahun 1961.

Tulisan tema "History of Madness in the Age of Reason" karya Foucault awalnya diterbitkan sebagai disertasi pada tahun 1961. Foucault secara kritis menggambarkan berbagai aspek kegilaan dan panutannya dalam konsep psikiatri dari zaman kuno selama berabad-abad dengan memeriksa pertanyaan apakah kegilaan adalah sejarah universal atau sesuatu yang dibuat. Buku ini  membahas upaya psikiatri pada akhir abad ke-18, yang telah mencapai hari ini, untuk mengurangi kegilaan menjadi penyakit mental dan dengan demikian membuat patologi, memisahkan yang sehat, normal dan masuk akal.

Hukuman yang dikenakan secara sosial untuk kegilaan dilakukan di pusat-pusat perawatan. Kesadaran menghubungkan istilah "kegilaan" dan "kejahatan", sedangkan alasan perawatan mereka di lembaga pemasyarakatan danRumah Sakit yang berwenang. Tetangga dikurung untuk menunjukkan akal sehatnya sendiri, Foucault mengutip Dostoevsky. Alasan umumnya diterima sebagai kebalikan dari kegilaan. Hal ini dicirikan oleh bahasa non-kegilaan tanpa ampun, di mana orang-orang bergaul satu sama lain dalam sikap alasan yang superior. Alih-alih menerima polaritas ini,   untuk berhenti mencari konsep kebenaran yang terpadu dan absolut dan dari jauh melihat ruang di antara kekosongan di mana pemisahan antara orang gila dan tidak gila belum selesai;

Haruskah penyakit mental dilihat dari sudut yang sama dengan penyakit organik, atau apakah patologi penyakit mental memiliki dimensinya sendiri?;  Apakah selalu ada orang gila atau kegilaan merupakan penemuan modern, atau dengan kata lain: Apakah kegilaan   setidaknya sejak orang Yunani kuno yang banyak dikutip   merupakan sejarah universal atau sesuatu yang dibuat?

Filsuf Prancis dan psikopatolog Michel Foucault mengejar pertanyaan-pertanyaan ini, memulai pandangan terhadap jiwa manusia dari luar - dalam dua karya awalnya: Psychology and Mental Illness   ditulis pada tahun 1954  pada saat ini dia berada di akhir hayatnya. dua puluhan dan sudah menjalani perawatan psikiatri setelah krisis kepribadian parah yang memuncak dalam upaya bunuh diri; Madness and Society keluar pada tahun 1960.

Hasil utama dari kedua buku ini disajikan dalam karya ini, sorotan diarahkan pada - kemungkinan - niat Foucault dan referensi ke psikoanalisis ditetapkan. Akhirnya, setelah dua kunjungan pada kritik metodologis studi perilaku dan pada pertimbangan historis fenomena penyakit psikosomatik, sintesis dari pemikiran yang paling penting disajikan berikut.

 Dalam Psikologi dan Penyakit Mental, Foucault menunjukkan  patologi terpadu yang dapat memeriksa penyakit organik dan mental dari satu sudut pandang termasuk dalam ranah mitos   bahkan jika kesatuan tubuh dan jiwa berada di bawah kenyataan. Ini menunjukkan  penyakit mental - apakah itu neurosis yang terbatas pada sektor kepribadian atau psikosis yang mempengaruhi seluruh kepribadian - tidak dapat diverifikasi dengan cara yang sama seperti, misalnya, tekanan darah rendah atau tumor.

Sebaliknya, kehadiran penyakit mental mengikuti konvensi sosial, yaitu, apa yang dianggap sebagai penyakit mental di zaman tertentu dalam masyarakat tertentu dapat memiliki arti yang sama sekali berbeda di zaman lain atau masyarakat. Alih-alih penyakit, kekhasan pribadi kemudian dapat dikenali, misalnya   bukan tanpa penilaian   atau bahkan tiket masuk ke konsekrasi mistik yang lebih tinggi, misalnya sebagai dukun.

Oleh karena itu Foucault mengusulkan untuk melokalisasi dan menyelidiki penyakit mental lebih baik dalam tiga dimensi berikut daripada menggunakan kategori organik, karena konsep psikologi sebelumnya dalam teorinya, psikologi dan penyakit mental, hanyalah propaedeutic dalam proses pembangunan teori ini.

 Bidang psikologi berkembang secara historis hanya setelah patologisasi kegilaan, jadi psikolog hanya mempertimbangkan kegilaan di bawah aspek penyakit mental seperti yang dilihat psikologi hari ini. Psikologi abad ke-19 menggambarkan penyakit mental sebagai sesuatu yang negatif, misalnya dengan menyebutkan kemampuan terbatas dalam penyakit tertentu, daftar ingatan yang terlupakan dalam amnesia atau daftar rinci sintesis yang menjadi tidak mungkin dalam kasus perpecahan kepribadian.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x