Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Tat Twam Asi: Antara Welas Asih, dan Iri Hati

13 Juni 2021   13:03 Diperbarui: 13 Juni 2021   13:15 97 4 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tat Twam Asi: Antara Welas Asih, dan Iri Hati
DOKPRI ||

Tat Twam Asi: Antara Welas Asih, dan Iri Hati

Pikiran asing dapat memperkaya hidup kita, tetapi juga dapat  seperti yang ditulis Arthur Schopenhauer   memiliki efek negative. "Namun, masuknya pikiran asing yang terusmenerus harus menghambat dan melumpuhkan diri sendiri, ya, dalam jangka panjang, melumpuhkan kekuatan pikiran, jika tidak memiliki tingkat elastisitas yang tinggi yang mampu menahan arus yang tidak wajar itu.

Oleh karena itu, membaca dan belajar yang tak hentihentinya benarbenar memanjakan kepala; juga oleh fakta  dimana sistem pemikiran dan wawasan diri sendiri kehilangan keseluruhan dan koherensi yang konstan apalagi secara sewenangwenang menginterupsinya begitu sering untuk mendapatkan ruang bagi rangkaian pemikiran yang sama sekali asing.

Faktanya, membaca tentang sesuatu lebih awal dari yang dipikirkan   adalah berbahaya. Karena dengan materi baru pandangan dan perlakuan aneh itu merayap ke dalam kepala, terlebih lagi karena kemalasan dan sikap apatis menyarankan untuk menghindarkan diri dari kesulitan berpikir dan menerima apa yang telah dipikirkan dan menerimanya. Ini sekarang menetap, dan sejak saat itu pemikiran tentangnya, seperti sungai yang mengarah ke parit, selalu mengambil jalan yang biasa: menemukan jalan  sendiri, yang baru kemudian dua kali lebih rumit;

Tema   sama pada kata ["Belas kasih dan Iri Hati"] adalah dua perasaan yang benarbenar berlawanan, yang menurut Arthur Schopenhauer, terkait dengan dua mode pengetahuan yang bertentangan. 

Schopenhauer telah menulis tentang ini, tidak hanya setelah mengamati orang lain, tetapi juga setelah pemeriksaan diri yang kritis dalam salah satu  manuskripnya: "Saya mengamati dalam diri saya bahwa pada satu waktu saya melihat semua makhluk dengan belas kasih yang tulus, di lain waktu dengan ketidakpedulian terbesar;

Semua ini memberi saya indikasi yang jelas   kita memiliki dua mode pengetahuan berbeda yang saling bertentangan: yang satu menurut prinsip individuasi, ini menunjukkan kepada kita semua makhluk sebagai makhluk yang sama sekali asing bagi kita, sebagai bukan aku yang telah diputuskan: Dan kemudian dapat merasakan apaapa untuk mereka selain Ketidakpedulian, Iri hati, Dengki, kebencian, kegembiraan.

Prinsip  individuasi menegaskan   suatu entitas ada dalam nya individualitas  sebagai makhluk yang berbeda dan berbeda sehubungan dengan semua entitas lain yang juga berpartisipasi di alam sendiri. 

Sebagai contoh: suatu makhluk dapat memiliki kekhususannya yang menjadi manusia berdasarkan karakteristik esensialnya (kemanusiaan), tetapi  keberadaannya yang khusus dalam ruang dan waktu untuk membedakannya dari semua manusia lainnya. 

Prinsip individuasi adalah ekspresi yang digunakan  individualitas terbentuk pada saat jiwa berpindah dari keadaan potensial, bergabung dalam tindakan ke tubuh manusia yang memberinya keberadaan, kehidupan; oleh karena itu individualitas adalah milik jiwa:

Mode pengetahuan lainnya, di sisi lain,   menyebutnya setelah Tat Twam asi [at twam asi adalah kalimat Sanskerta. Secara harfiah, kalimat ini berarti 'itu adalah engkau, engkau adalah dia'];  menunjukkan kepada kita semua makhluk sebagai identik dengan ego kita: karena itu welas asih dan cinta yang menggairahkan saat melihatnya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x