Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo. CIFM
Prof. Dr. Apollo. CIFM Mohon Tunggu... Seniman - Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Filsafat Kant

12 Juni 2021   09:14 Diperbarui: 12 Juni 2021   09:18 262 11 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Filsafat Kant
DOKPRI ||

Filsafat Kant

Immanuel Kant setuju filsafat Yunani kuno dapat dibagi menjadi tiga ilmu: fisika, etika dan logika. "Filsafat Yunani kuno dapat dipahami di sini sebagai indikasi bahwa di atas semua itu pemecahan tabah dan arti asli dari kata "filsafat" adalah: cinta kebijaksanaan. Setelah itu, filsafat adalah ilmu yang mencakup semua yang tidak terbatas pada bidang subjek apa pun. Dipahami dalam pengertian ini, pembagian oleh Kant hanya dapat dipahami.

Fisika, etika, dan logika pada gilirannya dapat digolongkan ke dalam dua kelas pengetahuan rasional, material dan formal. Yang pertama termasuk fisika, juga dikenal sebagai ilmu alam, sebagai ilmu hukum alam, dan etika, juga dikenal sebagai teori moral, sebagai ilmu tentang hukum kebebasan.

Hukum Kebebasan" tampaknya merupakan kontradiksi dan hanya dapat dimengerti dengan syarat bahwa ia dibagi lagi menjadi dunia pikiran dan dunia indera di bagian ketiga. Di sana kebebasan disebut sebagai milik kehendak, yang pada gilirannya merupakan kausalitas jenis kedua (dunia intelektual). Alam dengan hukum-hukumnya dianggap sebagai bagian dari dunia indra.

Logika dibentuk oleh pengetahuan formal tentang akal, karena ia tidak berurusan dengan objek apa pun seperti fisika atau etika, tetapi dengan aturan berpikir, nalar, dan pemahaman, singkatnya dengan aturan penyimpulan. Karena ia hanya dapat memperoleh pengetahuannya secara apriori dan tidak melalui pengalaman, ia disebut filsafat murni. Etika dan fisika juga memiliki bagian yang "murni": metafisika alam (fisika) dan metafisika moral, moralitas (etika).

Selain itu, bagaimanapun, keduanya memiliki bagian empiris di mana pengetahuan diperoleh melalui pengalaman.  Manusia adalah makhluk yang mengetahui. Karena itu, ia menggunakan akalnya secara teoretis. Tetapi manusia setidaknya adalah makhluk yang aktif. Karena itu, ia menggunakan akalnya secara praktis. Kant membahas sisi praktis akal ini terutama dalam dua karya, "Foundation for the Metaphysics of Morals" dan "Critique   of Practical Reason". Yang pertama adalah eksposisi persiapan dari apa yang secara sistematis dan rinci dilakukan di kedua.

Menurut Kant, doktrin moralitas tidak dapat dibenarkan dari kandungan tertentu, tetapi hanya dari bentuk apriori    dan sifat tindakannya. Karena itu ia mencoba membuktikan   ada      alasan   praktis yang murni dan oleh karena itu kehendak   dapat ditentukan secara langsung oleh "hukum moral". Berdasarkan "otonomi   kehendak", yang merupakan kebebasan, kehendak membuat dirinya menjadi  hukum melalui akal.

"Kita harus menemukan etika yang valid dan perlu secara universal, prinsip moral apriori yang sama absolut dan pastinya dengan prinsip matematika. Kita harus menunjukkan bahwa alasan murni dapat berisi alasan praktis, yaitu alasan yang cukup untuk menentukan kehendak."

Kant mencari sesuatu yang benar-benar pasti tentang perubahan kecenderungan manusia, hukum moral independen dari kontinjensi sejarah. Tetapi ia harus diberikan kepada dirinya sendiri, sebagai asas akal apriori, yang tidak memuat dasar penentuan kehendak menurut objek, materi, tetapi hanya bentuk dan hanya dalam bentuk dasar penentuan semacam itu suatu kategoris. imperatif dan bukan satu dalam tanda jika ..., maka ... mungkin imperatif hipotetis berdiri. Berbeda dengan imperatif hipotetis, yang berkaitan dengan keharusan bersyarat sehubungan dengan tujuan, untuk pencapaian yang sesuatu ditentukan sebagai sarana, imperatif moral, imperatif kategoris mengungkapkan keharusan tanpa syarat, persyaratan mutlak akal, terlepas dari tujuan, "masalah" kemauan.

Pada karya lainnya Kant memulai kata pengantar edisi pertama Critique of Pure Reason [Kritik Akal Budi Murni] dengan karakterisasi akal manusia. Hal ini dihadapkan pada dilema bahwa karena sifatnya, muncul pertanyaan-pertanyaan yang berada di luar kemampuannya untuk menjawab.

Menurut Kant, dalam kodrat akal manusia, berdasarkan prinsip-prinsip yang secara tak terelakkan dan cukup membuktikan dirinya melalui pengalaman, terus mengabstraksi sampai pada suatu titik di mana penjelasan-penjelasan yang berbeda tidak dapat lagi dibedakan melalui pengalaman. Ilmu yang dimulai di sini, metafisika, adalah apa yang Kant gambarkan sebagai medan pertempuran untuk perselisihan tanpa akhir.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN