Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Kematian Manusia?

10 Juni 2021   21:29 Diperbarui: 10 Juni 2021   21:34 169 7 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu Kematian Manusia?
DOKPRI ||

Apa Itu Kematian Manusia?

Seneca (lahir sekitar 4 SM - 65 M), dan  Stoa  (50-150 M), sebagian besar mengadopsi dogma dan gagasan kematian mereka. Karena dunia adalah produk dari yang ilahi, yaitu prinsip rasional, maka kematian fisik harus dilihat sebagai hukum yang tak terelakkan dari (siklus) peristiwa dunia. Ia menganut logika yang sama dengan segala hal lain yang terjadi di dunia, karena pembusukan suatu objek, khususnya kehidupan di sini, telah ditentukan secara tidak dapat ditarik kembali ketika ia diciptakan, yaitu ketika ia lahir.

Seneca menggeser masalah kematian di satu sisi ke tingkat yang lebih kosmik. Kematian dihitung di antara hal-hal sepele (kehidupan, dipandang sebagai hal paling tidak penting, tentang mana yang paling dikhawatirkan; akhirnya pertanyaan tabah yang khas berikut: "Tapi, berapa lama manusia menghindari apa yang tak terelakkan?

Namun demikian, Seneca melihatnya sebagai salah satu kesalahan paling kotor yang dilakukan orang, selalu cenderung untuk menekan kematian dan tenggelam dalam kesibukan yang tidak masuk akal. Seneca mengambil sikap radikal melawan ketakutan umum   kematian dan sebagai gantinya   untuk menunjukkan   kematian bukanlah kemalangan atau keburukan, melainkan harus diterima dan secara sadar disimpan sebagai kebutuhan alami. Jadi Seneca tahu betul  kematian, terlepas dari natural yang sebenarnya, memainkan peran pasti dalam kehidupan manusia.

Nasihat Seneca untuk mati dengan "baik", yaitu menganggap hidup sebagai fase belajar untuk kematian,   dalam tradisi lama dan sudah dapat ditemukan dalam dialog Platon tentang Phaedo. Hal ini sesuai dengan etika yang telah menjadi perlu dalam arti kehidupan yang baik bagi individu, karena kematian dipandang sebagai satu-satunya pengalaman individu, hidup tidak dipandang sebagai kontras dengan kematian, melainkan terkait erat dengannya.

Akibatnya, Seneca menyatakan kematiian adalah  "baik" ; sebagaimana  bagaimana manusia  hidup adalah "baik". Tetapi sudah dapat dinyatakan adalah masa hidup yang diberikan  menentukan kematian adalah "kebaikan", tidak peduli berapa lama waktu ini, selama itu masuk akal, yaitu, menurut virtus Romawi telah digunakan dan tidak membiarkan hidupnya berlalu seperti pikiran orang lain.

Motto Epicurean adalah "Carpe diem" ["petiklah hari dan percayalah sedikit mungkin pada hari esok"]; karenanya bersinar dengan Seneca serta motif terkait dari "Memnto mori", ["Ingatlah akan kematianmu"];    refleksi tentang moralitas, khususnya sebagai alat vanitas kehidupan duniawi sementara pada gilirannya pemenuhan tugas yang ditekankan dengan sikap tabah. Hal ini merupakan ungkapan Seneca pada  panggilan   hidup secara rahasia  oleh keadaan politik waktunya, karena Nero sudah memiliki suasana ketakutan, fitnah dan teror tersebar di Roma.

Selain pembenaran dan pembenaran moral bunuh diri, Seneca   memberikan argumen untuk mengatasi kematian materi. Ini disediakan   orang bijak yang memiliki waktu luangnya (otium) tahu bagaimana menggunakannya sedemikian rupa sehingga  mampu mengatasi waktu secara umum   berhubungan dengan semua orang bijak lainnya, apakah mereka telah meninggal atau belum dilahirkan. Untuk Seneca kehidupan dalam kontemplasi filosofis akibatnya tidak hanya kebaikan tertinggi dalam hidup (seperti yang disajikan, misalnya, oleh Aristotle pada gagasan Etika Nicomachean), tetapi sebagai titik awal untuk keabadian.    Seneca menyatakan bahwa kehidupan yang baik, dan kematian yang baik.

Murni melalui alasan, ia mencoba meyakinkan mitra dialognya tentang hakekat kematian, yang dari sudut pandang tabah harus menjadi satu-satunya kriteria yang mungkin, karena emosi kuat   biasanya dikaitkan dengan gagasan kematian adalah dipandang sebagai peninggian jiwa yang tidak masuk akal. Seneca sendiri menggarisbawahi pemikirannya tentang hal yang sama dengan kematiannya.  

Seneca mencoba meredakan masalah kematian dengan tiga cara. Di satu sisi, kematian dapat diabaikan sebagai yang sekunder melalui pandangan dunia yang tabah,  memperlihatkan seluruh masalah sebagai tidak nyata. Di sini diikuti argumen   selama manusia hidup, manusia tidak mati dan ketika manusia akhirnya mati, manusia tidak perlu lagi khawatir tentang kehidupan. Jadi mengapa seseorang, sebaliknya, berpikir tentang kematian selama hidupnya? Kembali ke virtualitas dari mana manusia berasal sama sekali tidak dianggap menyakitkan, karena ini adalah bagian dari proses siklus dunia yang abadi.

Ketakutan kematian, yaitu duka yang tidak wajar untuk orang mati dianggap sebagai emosi seperti itu, yang harus diperangi oleh kaum Stoa untuk cita-cita kedamaian pikiran  dan kemandirian batin,  Seneca menyatakan: " Siapa pun yang takut mati tidak akan pernah bertindak seperti orang yang mampu hidup. Tapi siapa pun yang tahu  hal ini disetujui segera setelah pembuahan,   hidup sesuai dengan prinsip dan  pada saat yang sama, dengan kekuatan jiwa yang sama, juga mengatur   agar tidak ada yang mengejutkan baginya atas apa yang terjadi padanya.    

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN