Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Nalar Manusia?

30 Mei 2021   18:27 Diperbarui: 30 Mei 2021   18:35 215 10 5 Mohon Tunggu...

 Apa itu Nalar Manusia?    

Pentingnya seorang filsuf tidak diukur dalam satu pencapaian. Bahkan sejumlah wawasan terkemuka tidak cukup untuk membangun ketenarannya. Filsuf besar memberi kita banyak hal untuk dipikirkan, karena karyanya selalu berisi lebih dari sekadar pembaca, yang dapat ditemukan oleh sekolah atau zaman di dalamnya.

Untuk waktu yang lama Immanuel Kant dianggap sebagai gubernur filosofis fisika Newton. Faktanya, ia menarik konsekuensi metafisik dari mekanisasi surga, menjadikan subjek manusia sebagai penulis pengetahuannya, memproklamasikan otonomi moral pribadi, mendasarkan negara pada hak asasi manusia dan masalah perang dan perdamaian pada hukum internasional, itu membebaskan penilaian estetika dari perwalian melalui kognisi dan konvensi. Dan karena dia berhasil tanpa seruan kepada tuhan baik dalam menjelaskan dunia maupun dalam membenarkan moralitas, dia adalah pelopor modernitas sekuler, yang realisasinya masih kita sibuk hari ini.

Kant menempatkan semua ini di bawah judul penting " {KABM/ Kritik Akal Budi Murni [tema tentang filsafat Nalar Manusia]". Kata itu tidak kehilangan keajaibannya hingga hari ini. Dalam "kritik" terletak dingin yang menyegarkan dari suatu pertunangan yang hanya memperhatikan perbedaan obyektif, konsekuensi yang tidak pasti yang dikurangi oleh keteguhan prinsip "alasan".

Karakter ganda ini menjelaskan mengapa Kant mampu memicu ketidakamanan eksistensial dan antusiasme revolusioner pada pembaca pertamanya. Para "penghancur semua" merampok beberapa sekuritas tradisional dan memberikan prinsip-prinsip yang kokoh untuk masa depan. Dan ketika kegembiraan awal telah mereda atas bukti Kant tentang keberadaan Tuhan yang tidak dapat dibuktikan, semua orang tahu bahwa kedua pencapaian itu saling terkait.

Bahkan saat ini tidak ada alasan untuk meragukan warisan Kant ini. Sebaliknya: kita  melihat beberapa hal dengan lebih jelas: Kant memulai lebih banyak dari individualitas orang daripada slogan "pemikir negara Prusia" atau pemahaman umum tentang "imperatif kategoris" yang disarankan. Hukum moral hanya ada di "dada" individu, dan semua hukum nalar praktis hanya dapat dikaitkan dengan "prinsip" subjektif. Hal ini memberikan klaim atas otonomi sebuah karakter eksistensial. Kant lebih dekat dengan Kierkegaard, Nietzsche, dan Sartre daripada yang diyakini pengikutnya.

Dengan kepekaan terhadap pertanyaan ekologis, radikalisme dalam pembedaan nalar tanpa syarat Kant muncul dengan kejelasan yang benar-benar menyakitkan: Alam seperti itu, seperti yang dikatakannya, "tidak berharga". Bulan atau bumi, diambil dengan sendirinya, tidak memiliki arti sama sekali. Makna yang bisa dipahami, atau nilai yang bisa ditindaklanjuti, hanya muncul ke dunia melalui akal. Jadi prioritas diberikan padanya. Karena itulah yang memungkinkan pada awalnya untuk memiliki makna atau memahaminya, itu mendahului semua kebermaknaan.

"Keutamaan" nalar praktis ini  berada di balik peningkatan martabat manusia ke nilai yang melampaui segalanya. Hal ini dilupakan oleh banyak orang yang suka merujuk pada perbedaan Kant tentang orang dalam perdebatan biopolitik, tetapi pada saat yang sama ingin melestarikan hukum kodrat St. Thomas atau keutamaan keberadaan dari provinsi Heidegger. Satu hal hanya mungkin. Siapa pun yang ingin mematuhi Kant harus mengambil tanggung jawab manusia tanpa syarat. Dan sebagai individu ia harus menanggung seluruh beban rasionalitas - beban yang semakin meningkat mengingat keragaman budaya.

Bahkan sebelum kematian Kant, ada perselisihan mengenai apakah manusia dapat memenuhi klaim alasannya sendiri. Sejak Hamann dan Herder, tawaran bantuan telah dibuat untuk membantu akal dalam tugas sejarahnya. Sejak itu, mereka telah diperbarui secara berkala: bahasa, sejarah, masyarakat atau agama dimainkan sebagai kekuatan pendukung - belum lagi upaya untuk menggantikan akal.

Seberapa berkelanjutan upaya tersebut ditunjukkan oleh keberhasilan teori wacana yang berupaya membantu penalaran melalui suatu proses. Menurut model negosiasi rasional (yang sudah didasarkan pada apa yang seharusnya dibenarkan), teknik digunakan untuk memperbaiki dugaan defisit nalar murni. Kant, yang bagi mereka pemahaman tidak lebih dari "fakultas diskursif", sudah memiliki istilah untuk kerangka di mana perbaikan sosiologis ingin memaksanya: Dia berbicara tentang "gerobak" akal.

Mereka yang membaca dengan cermat dan berpikir sendiri tidak membutuhkan kaki palsu seperti itu. Dengan upaya argumentatif dan retoris terbesar, Kant menjelaskan bahwa kita hanya mengetahui akal sebagai kemampuan manusia. Bersamanya dia memiliki bagian dalam alam, yang sudah memiliki sejarah dalam konstitusi kosmologisnya, terutama dalam fungsi-fungsi kehidupannya. Manusia tidak pernah keluar darinya; di dalamnya ia hanya muncul untuk menciptakan lingkungan kehidupan sosial-budaya untuk dirinya sendiri, yang didorong oleh "sifat sosial yang tidak bisa bersosialisasi".

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN