Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Hermeneutika Gadamer Peleburan Fusi Horizon

20 Mei 2021   07:29 Diperbarui: 20 Mei 2021   07:41 140 9 2 Mohon Tunggu...

Hermenutika Gadamer Peleburan Fusi Horizon

Hans-Georg Gadamer menangani karyanya   Truth and Method. Fundamentals of a Philosophical Hermeneutics dengan seni ini dan mencoba untuk menyusun teori pemahaman yang komprehensif. Tulisan di Kompasiana ini adalah tulisan pada buku Gadamer tentang "Kebenaran dan Metode, tema pada memahami Hermeneutika dengan "Peleburan Fusi Horizon"  dapat diterapkan pada hubungan interpersonal menggabungkan cakrawala yang terjadi di antara manusia.

 Gadamer menggunakan istilah prasangka memiliki konotasi negatif yang jelas dalam bahasa sehari-hari. Seseorang berbicara, misalnya, tentang prasangka terhadap minoritas dan dengan itu berarti   penghukuman   yang tidak terefleksi dan tergesa-gesa terhadap orang-orang tanpa memeriksa kehendak penghakiman ini. Gadamer menghubungkan penilaian prasangka negatif ini dengan Pencerahan.

Menurutnya, pemahaman tanpa prasangka tidak mungkin dilakukan. Di satu sisi, karena tidak mungkin untuk menangani dan menangani suatu topik tanpa memiliki ekspektasi (jika tidak Anda tidak akan menghadapinya), di sisi lain, karena individu tidak dapat keluar dari dunianya dan nya sejarah dan budaya Untuk memecahkan kondisi di mana ia tumbuh. Harapan Anda sendiri dan (budaya dan sejarah) pengetahuan sebelumnya akan selalu mempengaruhi pemahaman.

Gadamer  sendiri melihat prasangka dalam arti literal, sebagai pemahaman awal yang belum berdasar secara ilmiah, tidak mencerminkan sesuatu, sebagai   prasangka keterbukaan kita terhadap dunia, yang benar-benar kondisi bagi kita untuk mengalami sesuatu, karena apa yang kita hadapi memberi tahu kita sesuatu.   

Prasangka bisa negatif sekaligus positif. Jika digunakan dalam arti prasangka untuk menghindari konfrontasi dengan objek yang dinilai, mereka dapat menghalangi atau bahkan mencegah pemahaman. Tetapi mereka juga perlu, bisa dikatakan, sebagai pembuka pintu untuk hal-hal baru. Saya ingin memperjelas hal ini dengan sebuah contoh:

Tanpa pengetahuan sebelumnya bahwa apel dapat dimakan dan prasangka   rasanya enak, Anda mungkin tidak akan pernah merasakannya.Oleh karena itu, prasangka   apel rasanya enak   diperlukan untuk mengatasi rasa apel dan mengalaminya.

Hans-Georg Gadamer (1900-2002): menyimpulkan bahwa ("Peleburan fusi horizon"; ada fusi horizon pemahaman, pembaca, budaya, sudut pandang, horizon teks; atau Peleburan fusi Horizon maka ketika horison bergerak maka pemahaman bergerak berubah dan tidak stabil ")

Untuk memahami, seseorang harus mengenali prasangka mana yang   benar   dan mana yang   salah [legitimasi]. Gadamer menulis:   Siapapun yang mencoba untuk memahami akan menghadapi kebingungan dari pra-opini yang tidak membuktikan diri pada hal-hal itu sendiri. Tugas pemahaman yang konstan adalah penjabaran hak, draf yang lebih tepat, yang merupakan draf antisipatif dan yang pertama harus dikonfirmasi 'dalam masalah'. Tidak ada 'objektivitas' lain di sini selain verifikasi yang ditemukan pra-opini melalui penjabarannya.   (Gadamer) Prasangka mana yang benar pada akhirnya dapat dilihat dalam pemeriksaan masalah itu sendiri. Untuk memahami seseorang Harus Jadi waspadai prasangka dan bersiaplah, jika itu menghalangi pemahaman, untuk berpisah dengannya.

Jika seseorang mengikuti pertimbangan Gadamer, maka prasangka menjadi dasar pemahaman. Jika Anda prihatin dengan suatu hal (teks), jika   ingin memahami sesuatu, berasumsi, boleh dikatakan, pemahaman awal, Anda memiliki ekspektasi terhadap makna teks tersebut. Gadamer menjelaskan idenya tentang lingkaran hermeneutis sebagai berikut:   Siapapun yang ingin memahami sebuah teks selalu menyusunnya. Gadamer meramalkan pengertian keseluruhan segera setelah pengertian pertama dari teks tersebut terungkap. Ini, pada gilirannya, hanya muncul karena seseorang hanya membaca teks dengan ekspektasi tertentu untuk arti tertentu. Dalam penjabaran draf pendahuluan semacam itu, yang tentu terus direvisi dari apa yang muncul ketika menembus ke dalam pengertian, ada pemahaman tentang apa yang ada.

Dalam menangani teks, apa yang telah dibaca dibandingkan dengan pemahaman sebelumnya, ekspektasi teks. Anda, bisa dikatakan, dalam percakapan dengan teks.   ekspektasi seseorang dibandingkan dengan apa yang telah dibaca dan, jika ada perbedaan, pertanyaan akan diajukan dari teks, begitulah. Akibatnya, prasangka sendiri berulang kali diperiksa, direvisi dan dirumuskan ulang.

Oleh karena itu, seseorang dapat   memahami keseluruhan hanya dari individu dan individu hanya dari keseluruhan   yaitu mengantisipasi makna keseluruhan memungkinkan pemahaman bagian individu (kalimat, bab, dan seluruh buku) dan pemahaman individu bagian pada gilirannya memungkinkan seluruh teks untuk dipahami. Konstan ini   dalam percakapan dengan teks   dan memeriksa, merevisi dan merumuskan kembali prasangka merupakan karakter melingkar dari proses pemahaman, di mana seseorang harus benar-benar berbicara tentang spiral, karena seseorang tidak   berputar-putar   tetapi cakrawala sendiri semakin luas.  

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN