Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Apa Itu Strategi Bersaing "Michael Porter"?

17 Mei 2021   20:21 Diperbarui: 17 Mei 2021   20:29 150 9 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu Strategi Bersaing "Michael Porter"?
Strategi Bersaing || DOKPRI

Apa itu Strategi Bersaing  "Michael Porter"?

Intensitas persaingan semakin meningkat baik secara nasional maupun internasional. Semakin tidak aman bagi perusahaan untuk melakukan investasi, karena sejumlah besar kondisi kerangka kerja harus diperhatikan dan ditaati. Dengan demikian, tidak hanya pasar baru tetapi  pasar yang sudah ada dipertimbangkan. Untuk dapat mengambil keputusan yang tepat, perusahaan harus mengevaluasi berbagai industri berdasarkan daya tariknya saat ini dan kelangsungan hidupnya di masa depan. Analisis ini memainkan peran sentral, terutama dalam manajemen strategis, untuk menentukan kondisi kerangka umum industri dan untuk mendapatkan pernyataan tentang perspektif.

 The "Five Competitive Forces" pertama kali diterbitkan pada 1979 di majalah bisnis "Harvard Business Review". Penulis   Michael Eugene Porter Harvard Business School dan telah dinobatkan sebagai salah satu pemimpin pemikiran manajemen paling berpengaruh dalam abad ini. Porter mengkhususkan diri dalam strategi bersaing.  

Dalam karyanya "Strategi Bersaing", Porter mengembangkan instrumen yang dapat digunakan untuk mengevaluasi daya tarik suatu industri. Dasar evaluasi adalah analisis lima kekuatan kompetitif yang menurut Porter berdampak pada setiap industri. Selain lima kekuatan kompetitif ini - yang dikenal sebagai "lima kekuatan Porter" dalam dunia bisnis , Porter menyajikan tiga strategi kompetitif generik dalam karyanya. Dengan strategi ini, perusahaan dalam jangka panjang dapat memposisikan dirinya di pasar yang dibentuk oleh aksi berbagai kekuatan.

Untuk dasar pengambilan keputusan, manajemen membutuhkan analisis industri yang menunjukkan daya tarik industri tersebut. Pertanyaan yang muncul di sini adalah: "Kapan suatu industri dianggap menarik, faktor mana yang bertanggung jawab atas hal ini dan bagaimana perusahaan dapat mempertahankan daya tarik industrinya?" Jawabannya memungkinkan pemosisian yang benar dan stabilisasi atau peningkatan posisi pasar melalui observasi perubahan.

Industri didefinisikan sebagai sekelompok perusahaan yang memproduksi produk yang hampir dapat digantikan oleh satu sama lain. Untuk menjelaskan daya tarik industri, Porter menggunakan pasangan semantik dalam wawancara yang dilakukan oleh Harvard Business Review: "Industri Bintang Lima" untuk industri yang benar-benar menarik, dan "Industri Bintang Nol" sebagai mitra semantik. Di sini Porter menilai sektor transportasi penumpang di industri penerbangan sebagai Industri Bintang Nol, dan industri minuman sebagai "Industri Bintang Lima". Dalam contoh ini, bintang mewakili jumlah gaya tarik. Dengan kata lain, ini berarti   suatu industri menarik jika disukai dalam jangka waktu yang lama dengan margin keuntungan yang lebih tinggi daripada yang lain;

Strategi bersaing menghubungkan perusahaan dengan lingkungan sosialnya. Industri tempat perusahaan bersaing dianggap sebagai inti dari lingkungan yang relevan. Analisis struktural diperlukan untuk pengembangan strategi. Teori manajemen terkemuka Porter, "model lima kekuatan", adalah instrumen yang menentukan untuk ini. Model ini dianggap sebagai penerus dari "Structure-Conduct-Performance Paradigm (SCP)" dari tahun 1956. SCP membedakan antara tiga elemen dasar: struktur, perilaku dan hasil.

Analisis dangkal persaingan dalam suatu industri melalui SCP dan kurangnya pernyataan tentang bagaimana sebuah perusahaan dapat meningkatkan hasil ekonominya adalah alasan asli bagi Porter untuk menulis pendekatan teoretisnya terhadap lima kekuatan kompetitif esensial.Analisis struktural industri mengidentifikasi kekuatan karakteristik struktural yang menentukan kekuatan kekuatan kompetitif dan, akibatnya, profitabilitas industri.

Tujuan  analisis struktural adalah  perusahaan menemukan posisi di mana ia dapat melindungi dirinya sendiri dari kekuatan yang merugikan atau mempengaruhi mereka demi keuntungan mereka. Variabel yang mempengaruhi jangka pendek pada persaingan dan profitabilitas harus dibedakan dari karakteristik dasar yang berlabuh dalam ekonomi dan teknologi dalam analisis struktur sektor. Faktor-faktor jangka pendek ini, seperti fluktuasi ekonomi atau puncak permintaan, mempengaruhi profitabilitas jangka pendek hampir semua perusahaan di banyak industri.

Oleh karena itu, mereka tidak dianggap sebagai kekuatan khusus dalam suatu industri. Itu tidak dimaksudkan untuk berarti  struktur cabang yang ditentukan sekali adalah statis. Ini secara bertahap akan bergeser seiring waktu karena karakteristik ekonomi dan teknologinya, yang mempengaruhi masing-masing dari lima kekuatan kompetitif individu, berubah secara alami.

Perusahaan hanya bisa sukses jika   ditempatkan dengan benar di pasar. Untuk itu, perusahaan membutuhkan pengetahuan tentang lingkungannya, termasuk daya tarik industri dan perkembangannya. Model lima kekuatan yang dikembangkan oleh Michael E. Porter dapat digunakan oleh perusahaan sebagai alat bantu untuk memeriksa struktur industri dan untuk menilai daya tarik suatu industri dan perkembangannya.   Ada persaingan antara pesaing yang ada dalam suatu industri. Ini ditandai dengan perebutan posisi dalam bentuk persaingan harga, perebutan iklan, peluncuran produk baru atau perluasan layanan dan layanan penjaminan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN