Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Edukasi Pilihan

Tantangan Digitalisasi Pendidikan Sekolah di Indonesia

17 Mei 2021   16:26 Diperbarui: 17 Mei 2021   16:37 156 11 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Tantangan Digitalisasi Pendidikan Sekolah di Indonesia
Tantangan Digitalisasi || DOKPRI

Literasi media adalah kunci penggunaan teknologi informasi dan komunikasi yang bijaksana untuk masa depan. Ini terdiri dari berbagai keterampilan dan kemampuan. Mulai dari penanganan teknis teknologi media baru hingga kemampuan untuk mencari, memilih dan mengevaluasi informasi hingga manajemen pengetahuan pribadi, dari penggunaan informasi hingga desain media dan konten media Anda sendiri , seperti film video atau situs web.

Orang yang lebih muda lebih cenderung dibimbing oleh kemajuan dan lebih terbuka untuk berubah. Ini juga tercermin dalam penggunaan Internet. Pada kelompok umur 10 sampai 24 tahun 97% menggunakan komputer, pada kelompok umur diatas 65 tahun hanya 20%. Timbul pertanyaan, bagaimana sekolah sebagai tempat belajar yang dikunjungi semua anak usia 6 sampai 16 tahun mengalami perubahan seperti itu? Jika ingin tetap atau berkelanjutan, Internet harus diintegrasikan ke dalam kehidupan sekolah sehari-hari sebagai media baru dan harus keluar dari tradisi lama.

Peran yang sangat penting dalam pembelajaran adalah perolehan, pemrosesan, dan penyajian informasi, karena pengetahuan hanya diciptakan melalui pemrosesan informasi. Menurut saya, penyajian ilmu merupakan tantangan tersendiri bagi siswa dan harus menjadi bagian integral dari ruang kelas. Salah satu cara untuk menyajikan informasi adalah dengan membuat dan mendesain website. Tuntutan mahasiswa beragam. Selain pengetahuan tentang struktur Internet dan strategi untuk mencari informasi, mereka juga harus mempelajari dan menerapkan keterampilan perencanaan dan desain dalam kata-kata dan gambar.

Kemajuan digitalisasi mewakili perubahan besar di semua bidang kehidupan dan mengungkapkan tantangan struktural sentral bagi pendidikan kaum muda di Indonesia [NKRI]  sebagai lokasi pendidikan. Media digital adalah bagian alami dari dunia anak dan remaja serta hampir semua umat manusia. Informasi, komunikasi, dan partisipasi sudah dibentuk oleh media digital dan akan semakin berkembang di masa mendatang. Digitalisasi yang terus berkembang mengalihkan fokus ke peran media digital di sekolah, di mana generasi masa depan kita sedang dipersiapkan untuk jalan lebih jauh dan peran mereka di masyarakat.  Meskipun pada tingkat kebijakan pendidikan pembahasan media digital berbasis sekolah diperlukan di banyak tempat, terutama karena kinerja siswa Indonesia [NKRI]  yang agak buruk dalam studi banding internasional, penerapan dan penggunaan media digital di Indonesia selalu masih dianggap belum maksimal. 

Integrasi media digital yang berhasil dalam proses pembelajaran dan pendidikan di sekolah adalah salah satu tantangan utama sistem pendidikan Indonesia [NKRI]  saat ini serta pekerjaan sehari-hari para guru. Ini adalah perubahan paradigma yang harus membawa perubahan besar dalam budaya belajar di sekolah dan oleh karena itu juga mempengaruhi semua area sekolah.   Di satu sisi, hal ini sejalan dengan kebutuhan untuk meningkatkan personalisasi proses pembelajaran dan meningkatnya tuntutan pada keterampilan organisasi diri siswa dan, di sisi lain, dengan proses komunikasi yang berubah, yang dipercepat oleh digitalisasi. dan membuat sistem sekolah jauh lebih aktif.

Selain itu, penggunaan teknologi dan inovasi baru menawarkan peluang besar untuk pekerjaan pendidikan. Oleh karena itu, pendidikan media ditetapkan beberapa tahun yang lalu sebagai bagian dari mandat pendidikan sekolah.  Meskipun demikian, perluasan media digital dalam kehidupan sekolah sehari-hari memiliki peluang yang signifikan, tetapi juga membatasi yang harus dihadapi oleh para pelaku di semua tingkat sistem pendidikan. Sasarannya adalah orang-orang yang peduli dengan masa depan sekolah, yaitu kebijakan pendidikan, administrasi pendidikan, manajemen sekolah, guru, orang tua, siswa, tetapi  pelatihan guru dan penelitian pendidikan. Apa arti kemajuan digitalisasi dari semua bidang kehidupan bagi guru dan siswa? Haruskah tawaran pengajaran dan pembelajaran baru dikembangkan atau haruskah dicoba dan diuji ditingkatkan dengan sarana digital? Atau dapatkah keduanya digabungkan?

 Dalam arti yang lebih sempit, digitalisasi awalnya mendefinisikan "proses teknis mengubah sinyal analog ke digital dengan tujuan penyimpanan dan (selanjutnya) pemrosesan". Dalam konteks yang lebih luas, istilah digitalisasi juga digunakan sebagai istilah kolektif untuk perubahan yang menjangkau jauh, terutama di masyarakat dan ekonomi. Ini sejalan dengan tautan ke teknologi seluler, media sosial, analitik, dan data besar atau Industri 4.0. Bahkan jika dilihat dari sudut pandang obyektif murni, mediatisasi hampir tidak tercermin dalam konteks sekolah, masih terdapat ekspektasi yang tinggi untuk sektor pendidikan.  

Sektor pendidikan sekolah telah berubah secara dramatis dalam beberapa dekade terakhir. Karenanya, bentuk sekolah terintegrasi dibuat hampir di mana-mana, konversi sekolah tata bahasa dari G9 ke G8 masih sangat kontroversial secara nasional, begitu pula dengan inklusi dan masa depan sekolah kebutuhan khusus. Karena semua siswa harus belajar bersama di sekolah biasa kedepannya. Badan siswa di ruang kelas menjadi lebih beragam, dan pekerjaan pendidikan bahkan lebih menuntut. Ada  kebutuhan untuk individualisasi pelajaran yang lebih besar. Ini membutuhkan pemikiran ulang dan metode pengajaran yang seringkali baru

Kehidupan sekolah sehari-hari adalah bagian dari dunia siswa dan dengan demikian juga menjadi tempat pembelajaran sosial dan politik. Lalu ada digitalisasi masyarakat. Ini telah lama menjadi bagian dari kehidupan sekolah sehari-hari, tetapi kesempatan untuk belajar seringkali tidak digunakan.

Penggunaan media digital di sekolah dan di kelas telah dikaitkan dengan berbagai harapan dan tujuan sejak pertama kali diperkenalkan. Jika seseorang memvisualisasikan perkembangan teknologi informasi di sektor pendidikan sekolah dalam periode waktu individu, tujuannya adalah untuk mengintegrasikan ilmu komputer ke dalam sektor pendidikan di Indonesia [NKRI]  pada awal 1990-an. Meskipun berhasil diterapkan di beberapa sekolah, namun tidak dapat diterapkan secara nasional. Pada awal tahun 2000-an, berbagai upaya pengajaran berbantuan komputer telah dilakukan, seperti pendirian pusat belajar mandiri yang seharusnya menyediakan jalur pembelajaran baru dengan menggunakan komputer mini.

 Pada akhir tahun 2000-an, mata pelajaran independen dari pelajaran ilmu komputer diperkenalkan di tingkat menengah untuk pertama kalinya.Namun, karena kurangnya peralatan di sekolah, pelajaran ini tidak dapat dilakukan di semua negara bagian. Kementerian Pendidikan Nasional untuk perencanaan pendidikan dan pendanaan penelitian mengeluarkan rekomendasi, di mana terungkap "pendidikan dasar teknologi informasi" tertanam dengan koneksi mata pelajaran yang ada. Prinsip panduan ini diubah menjadi "konsep keseluruhan untuk pendidikan teknologi informasi" pada tahun 2000-an, selain pendidikan [SD, SLTP, SMU] wajib untuk semua siswa, mensyaratkan pendidikan teknologi informasi yang mendalam (pelajaran ilmu komputer) serta pekerjaan terkait pendidikan teknologi informasi. Namun, varian ini juga gagal karena kurangnya implementasi, meskipun telah tertanam kuat dalam rencana induk.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN