Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi Pilihan

Pasca Covid-19: Perang Mata Uang AS vs China

16 Mei 2021   16:48 Diperbarui: 16 Mei 2021   16:52 199 11 3 Mohon Tunggu...

"Perang mata uang" AS vs China ("Analisis Teori Militer Clausewitz") 

Carl Phillip Gottfried von Clausewitz  (lahir 1 Juli 1780 meninggal 16 November 1831 pada umur 51 tahun; lebih dikenal dengan nama Carl von Clausewitz) adalah seorang tentara Prusia dan intelektual. Ia menjabat sebagai prajurit lapangan praktis (dengan luas pengalaman tempur melawan pasukan Revolusi Prancis), sebagai perwira staf dengan politik/militer Prusia, dan sebagai pendidik militer terkemuka. Clausewitz pertama kali memasuki pertempuran, naik pangkat Mayor Jenderal di usia 38, menikah dengan bangsawan tinggi, Countess Marie von Bruhl, bergerak di kalangan intelektual langka di Berlin, dan menulis sebuah buku "On War"  (terjemahan dari "Vom Kriege")   telah menjadi karya paling berpengaruh terhadap filsafat militer di dunia Barat. Buku tersebut telah diterjemahkan ke hampir semua bahasa dan berpengaruh pada strategi modern di berbagai bidang.

Dengan meminjam rerangka pemikiran Clausewitz, selama beberapa tahun sebelum pecahnya krisis keuangan global pada tahun 2007/2008, dan sekarang memasuki pasca Covid19 maka dunia terbagi menjadi pemenang dan pecundang dari sudut pandang ekonomi. "Pemenang" adalah negara-negara surplus, yang mengekspor lebih banyak daripada yang mereka impor dan dengan demikian menghasilkan perdagangan dan neraca berjalan yang positif. Ini adalah sebaliknya bagi yang kalah. Sementara Cina, Jepang, negara-negara Asia berkembang lainnya dan negara-negara penghasil minyak pada khususnya mencapai surplus perdagangan, di sisi lain terdapat negara-negara yang mengalami defisit seperti Inggris Raya dan khususnya Amerika Serikat yang memiliki neraca perdagangan yang sangat negatif. Dengan cara ini, ketidakseimbangan global semakin memburuk sejak pergantian milenium.

Krisis keuangan setelah 2007 dan resesi ekonomi pasca covid19  pada akhirnya menyebabkan ketegangan yang lebih tinggi. Banyak negara melihat mata uang yang lebih lemah sebagai cara tercepat untuk mencapai keunggulan kompetitif dan dengan demikian surplus ekspor. Kelahiran media dari slogan "perang mata uang" akhirnya bisa dijadwalkan pada 27 September 2010, akan terulang kembali pasca covid19. Dalam pidatonya kepada pengusaha di Sao Paolo, Menteri Keuangan Brasil Guido Mantega mempermasalahkan kesulitan ekonomi Brasil dan kenyataan yang diremehkan : "Kami berada di tengah-tengah perang mata uang internasional, pelemahan mata uang secara umum. Ini mengancam kami karena itu menghilangkan daya saing kita".

Dengan melakukan pernyataan,   memicu tanggapan media di seluruh dunia. Namun tidak hanya media, bahkan perwakilan dari sains dan politikus menyuarakan keprihatinan mereka secara langsung. Direktur IMF saat itu, Dominique Strauss-Kahn, secara eksplisit memperingatkan skenario ancaman "perang mata uang" di mana mata uang dapat disalahgunakan sebagai senjata. Dengan melakukan itu, dia memperjelas relevansi dan ledakan masalah mata uang saat ini dengan jelas.

Amerika Serikat dan Cina khususnya berada di pusat spektrum konflik ini ekomomi pasca covid19.  Mengingat pentingnya kedua negara bagi perekonomian dunia dan tatanan mata uang dunia, dan paling tidak karena perdagangan yang semakin tinggi dan tidak biasa serta ketidakseimbangan transaksi berjalan di kedua ujungnya adalah AS dan China, pekerjaan ini akan fokus pada kasus tersebut. belajar antara Cina dan Amerika Serikat. Pertanyaan tentang keberadaan fundamental dari "perang mata uang" antara kedua negara adalah kepentingan yang sangat besar. Secara khusus, ini menghasilkan pertanyaan sentral berikut:

Apakah AS dan PR China melancarkan "perang mata uang" setelah krisis keuangan dan ekonomi pasca covid19?

Ini menghasilkan pendekatan metodologis berikut: Pertama, istilah "perang" didefinisikan, yang didasarkan pada asumsi dasar ahli teori militer Clausewitz  berorientasi agar dapat bekerja secara ilmiah dengan neologisme dari "perang mata uang" dalam analisis di bagian utama pekerjaan ini. Kemudian tiga fenomena sejarah yang serupa dengan "perang mata uang" dipertimbangkan, dari mana "perang mata uang" dibedakan.

Situasi  ekonomi di Cina dan Amerika Serikat pasca covid19  dan penyebab perselisihan mata uang dijelaskan. Ini diikuti dengan analisis spesifik atas pertanyaan tersebut berdasarkan instrumen kebijakan moneter kedua negara yang telah diidentifikasi sebelumnya. Tujuannya tulisan di Kompasiana ini adalah  memperjelas langkah-langkah kebijakan moneter mana yang telah diambil oleh kedua negara. Tujuannya adalah untuk menyelidiki risiko mana, khususnya, akumulasi mata uang Tiongkok,ketidakseimbangan antara kedua negara sebagai akibat dari transaksi berjalan yang berbeda dan kebijakan moneter ekspansif dari bank sentral Amerika. Inti dari analisis ini adalah pertanyaan apakah ada "perang mata uang" antara kedua negara pasca covid19.

Tidak ada definisi istilah "perang" yang diterima secara umum. Mengingat berbagai macam definisi ilmiah perang, terutama asalnya hukum sosiologis serta hukum dan internasional, deskripsi umum dan komprehensif tentang konsep perang tidak mungkin dan tidak perlu dalam konteks pekerjaan ini. Sebaliknya, yang diperlukan adalah definisi selektif dari konsep perang yang sesuai dengan masalah, yang dibatasi pada aspek esensial dan relevan yang akan diperiksa dalam analisis pertanyaan. Definisi kerja yang mendasari "perang", yang akan diikuti oleh analisis lebih lanjut dan pada akhirnya evaluasi akhir dalam karya ini,terutama didasarkan pada asumsi dasar esensial definisi perang Carl von Clausewitz. Pendekatan yang sangat disederhanakan tidak dapat dihindari dan merupakan premis dalam pandangan ruang lingkup pekerjaan saat ini.

Dalam definisi tradisional, perang digambarkan sebagai keadaan di mana orang atau, dalam arti yang lebih luas, negara berselisih tentang posisi hukum. Sebaliknya, elemen inti atau watak perang, menurut Clausewitz, tidak terletak pada pemikiran figur hukum, tetapi dalam duel . Dalam konsepsi tradisional, sudut pandang (hukum) lawan melegitimasi tindakan perang. Tindakan berperang  sebenarnya. Terminologi tradisional ini  mencakup Thomas Hobbes, misalnya     menganggap perang sebagai sesuatu yang niscaya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x