Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Lingkaran Hermeneutika Gadamer

15 Mei 2021   14:53 Diperbarui: 15 Mei 2021   14:59 97 6 1 Mohon Tunggu...

Lingkaran Hermeneutika Gadamer

Tema ini membahas tentang  gagasan Hermeneutika Hans Georg Gadamer tentang masalah "Lingkaran Hermeneutik" hanya terdiri dari beberapa halaman dalam karya utamanya Kebenaran dan Metode dan tertanam di sana dalam konteks luas perkembangannya atas hermeneutika universal filosofis. 

Pendekatannya, pada gilirannya, adalah titik akhir puncak  perkembangan pemahaman hermeneutika. Hermeneutika  dimulai dengan Schleiermacher dan memimpin melalui beberapa gagasan tafsir terutama melalui Dilthey dan Heidegger, hingga pemikiran Gadamerian. 

Karya ini bermaksud untuk mempresentasikan posisi Gadamer dalam kaitannya dengan lingkaran hermeneutis tidak hanya dalam isolasi semata, melainkan dalam konteks perkembangan yang telah disebutkan di atas.

Untuk tujuan ini, masuk akal untuk menyajikan pendekatan konseptual Schleiermacher, Heidegger dan Gadamer satu demi satu, dengan konsep gerakan melingkar yang dikerjakan di masing-masing sub bagian. 

Kritik fundamental Gadamer terhadap konsep hermeneutika Schleiermacher sudah dihasilkan dari berurusan dengan Heidegger dan oleh karena itu sudah dapat diringkas sebelum membahas hermeneutika Gadamer. 

Kemudian elaborasi masalah lingkaran dalam kebenaran dan metode tersebut kemudian dapat dikaji lebih dekat. Sayangnya, presentasi dan investigasi perselisihannya dengan Dilthey harus dihilangkan karena alasan ruang.

Istilah lingkaran hermeneutik, disebut lingkaran pemahaman, dikaitkan dengan masalah sentral humaniora,  teori sains yang berorientasi ilmiah, penjelasan tentang cara pemahaman yang lebih tinggi muncul dari konten pemahaman dasar karena dengan keterkaitan antara Utuh dan bagian individu dari apa yang harus dipahami.

Pada kasus teks yang  "lingkaran Hermeneutika" ditafsirkan, di satu sisi keseluruhan harus dipahami untuk memahami individu, keseluruhan hanya dapat dipahami jika individu dipahami  secara formal diungkapkan: Untuk memahami A, seseorang harus tahu B dulu; untuk memperoleh pengetahuan tentang B, pertama-tama orang harus memahami A. Atau jika ingin memahami buku maka kita mesti membaca kata, kata menjadi kalimat, kalimat menjadi paragraph, dan paragraph menjadi halaman, dan halaman menjadi sebuuah buku. Demikian sebaliknya untuk memahami buku dibuat sebaliknya.

Hermeneutika sebagai konstruksi yang dipandu secara metodis dari konteks makna asli dalam struktur linguistik dengan persyaratan metodologis dasar untuk memahami individu dari konteks keseluruhan hanya ada di zaman modern. 

Pembahasan tentang sejarah dan perkembangan hermeneutika sebelumnya (misalnya aspek perkembangan hermeneutika sebagai pengembangan lebih lanjut dari idealisme atau pendekatan romantisme tertentu yang sudah menyiratkan transisi ke filosofi kehidupan), tidak mungkin karena volume maksimum yang diberikan dari karya ini dan mungkin tidak mutlak diperlukan dalam kaitannya dengan topik, jadi referensi dibuat untuk literatur spesialis yang melimpah pada saat ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN