Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Ciri-Ciri Kematian Manusia dan Prosedur Pemakaman

15 Mei 2021   12:49 Diperbarui: 15 Mei 2021   12:57 177 10 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ciri-Ciri Kematian Manusia dan Prosedur Pemakaman
Sumber: the Guardian

Ciri-Ciri Kematian Manusia

Ketika nenek tua yang sakit menarik napas panjang terakhir di tempat tidurnya di rumah, menghela napas lagi dengan penuh semangat dan kemudian melemaskan ekspresi wajahnya, warna wajahnya memudar, jantungnya berhenti berdetak   maka semua orang di sekitarnya tahu: Anda tertidur dengan lembut. Namun seorang dokter harus datang dan menentukan poisi kepastian kematian. Menurut pedoman pelaksanaan survei kematian medis, tanda-tanda kematian tertentu adalah sebagai berikut: bintik kematian, rigor mortis, pembusukan, serta luka atau kerusakan yang tidak sesuai dengan kehidupan.

Tanda-tanda  kematian pertama yang terlihat adalah titik-titik kematian, yang dalam istilah teknis disebut Livores. Dalam keadaan normal, hal itu terjadi paling cepat 20 hingga 30 menit setelah serangan kardiovaskular yang tidak dapat diubah: Karena jantung tidak lagi memompa, darah tidak dapat lagi bersirkulasi ke seluruh tubuh.  Itu tenggelam ke bagian tubuh yang lebih dalam dengan gaya gravitasi. Bintik biru-ungu kemudian terbentuk di sana - kecuali di tempat tubuh beristirahat.

Jadi jika seseorang mati disebutkan sebagai contoh berbaring telentang maka   terbentuk bintik-bintik mati di punggung, tetapi tidak pada tulang belikat dan bokong. Sekitar sembilan jam setelah kematian, bintik-bintik itu menjadi yang terbesar dan sangat berwarna.

Istilah "Rigor mortis" terjadi sekitar satu hingga dua jam setelah kematian: pertama di kelopak mata, lalu di rahang. Setelah sekitar enam hingga delapan jam, seluruh tubuh menjadi kaku. Alasan kekakuan ini adalah karena biokimia dari serat otot: otot dapat berkontraksi dengan sendirinya. Untuk merilekskan, bagaimanapun, diperlukan "plasticizer" yang disebut adenosine triphosphate.

Setelah mati, molekul plasticizer ini terurai sehingga serat otot tetap keras. Setelah dua sampai tiga hari, kekakuan mulai larut lagi: sel otot dan semua sel lain di dalam tubuh sekarang larut. Ini dipastikan oleh enzim dari sel-sel mati. Proses ini dikenal sebagai autolisis - pembubaran diri.

Ada dua proses lain yang terlibat dalam penguraian manusia mati: pembusukan dan pembusukan. Perbedaan mendasar antara keduanya: pembusukan terjadi tanpa oksigen, sedangkan pembusukan hanya dapat terjadi dengan oksigen.

Selama pembusukan, bakteri memastikan bahwa zat organik tubuh dipecah. Antara lain, dihasilkan gas hidrogen sulfida, amonia dan metana. Karena ada banyak sekali bakteri di usus manusia dan jaringan di sana juga cukup lembab dan lunak, pembusukan dimulai disini.

Tanda pertama yang terlihat bahwa telah terjadi pembusukan adalah kulit di perut kanan bawah berubah menjadi kuning kehijauan. Kemudian perut mengembang, jaringan lunak menjadi bengkak, dan lepuh yang membusuk bisa berkembang di kulit. Pembusukan tidak terlalu merusak: hanya air, karbon dioksida, dan urea yang diproduksi di sini.

Meskipun gagasan tentang proses dekomposisi ini mungkin tampak menjijikkan atau kejam, proses ini wajar. "Dalam kasus penguburan peti mati, tidak ada yang perlu takut bahwa seseorang akan dibawa ke bawah tanah yang tubuhnya tidak lagi dapat dikenali. Petugas kematian menjaga jenazah di bawah delapan derajat Celcius sampai dimakamkan untuk menunda autolisis, pembusukan dan pembusukan." Bakteri hampir tidak dapat berkembang biak pada suhu dingin dan reaksi kimia juga sangat lambat.

Saat almarhum berada di bawah tanah, kasur, jerami, serbuk gergaji atau gambut di peti mati menyerap cairan yang dihasilkan. "Selain itu, oksigen dari lantai masuk ke peti mati melalui kayu peti mati, sehingga tubuh bisa membusuk. Penguraian membutuhkan waktu yang berbeda tergantung pada berapa banyak oksigen dan air yang ada di bumi: Biasanya semua jaringan membusuk setelah dua belas tahun, tulang membutuhkan waktu sedikit lebih lama masa istirahat biasa hingga 30 tahun biasanya tidak ada yang tersisa dari jenazah, kecuali mungkin tengkorak dan tulang paha.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN