Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Filsafat Transendental [2]

13 Mei 2021   11:30 Diperbarui: 13 Mei 2021   11:43 30 5 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Filsafat Transendental [2]
kenabian ilmu

Filsafat Transendental

Filsafat Transendental pertanyannya adalah Bagaimana pengalaman mungkin?. Bagi Immanuel Kant, pertanyaan yang sekarang muncul adalah tentang peran apa yang dimainkan pemahaman dalam pengalaman. Menurut Kant, persepsi mengandung "multiplisitas" konten yang selalu diatur menurut ruang dan waktu, saat data sensorik direkam, subjek kognitif berperilaku pasif.

Hubungan dari bermacam-macam ini tidak pernah dapat ditangkap oleh indera, karena mereka dianggap sebagai tindakan spontanitas imajinasi dan dengan demikian pemahaman. Jadi semua koneksi, baik yang disadari maupun tidak, yang berkaitan dengan intuisi atau konsep, adalah tindakan intelektual yang oleh Kant disebut sintesis. 

Menurut Kant, koneksi bukanlah sesuatu yang melekat pada objek, tetapi hanya diciptakan oleh subjek yang mengetahui. Menurut Kant, pemahaman itu memadukan isi manifold menjadi satu kesatuan, yang pada awalnya memungkinkan adanya konsep koneksi. Ketika mengenali, yaitu ketika meringkas isi manifold, pemahaman kembali pada konsep dasar (konsep kuantitas, kualitas, hubungan dan modalitas),  oleh Kant disebut kategori. Isi intuisi secara konseptual ditentukan oleh penerapan kategori-kategori ini. Bentuk persepsi sensorik eksternal belaka, ruang, belumlah merupakan kognisi bagi Kant. Tetapi untuk mengenali sesuatu di ruang angkasa, pemahaman harus menghasilkan hubungan tertentu dari ragam yang diberikan oleh persepsi indrawi, di mana suatu objek dikenali terlebih dahulu. Kepercayaan diri yang aktif, yaitu pikiran, menyatukan ide-ide dalam kesadaran dan membentuk suatu objek, bisa dikatakan, dari data sensorik.

Akhirnya, kesatuan sintetis kesadaran itu sendiri adalah kondisi obyektif dari semua pengetahuan, di mana setiap intuisi harus berdiri untuk menjadi objek bagi subjek, karena tanpa sintesis ini ragamnya tidak dapat bersatu dalam kesadaran. Kepercayaan diri ini melekat pada setiap orang dan merupakan objektivitas yang diperlukan untuk memungkinkan pertukaran dengan orang lain tentang dunia yang dikenal. Ini menciptakan kepastian bahwa semua orang hidup di dunia yang sama.

Pertanyaan lainnya, bagaimana sains mungkin?. Menurut Kant, ada proposisi tertentu yang apriori yang memungkinkan objektivitas dan dengan demikian ilmu alam menjadi mungkin. Contohnya adalah prinsip kausalitas, bahwa semua perubahan terjadi menurut prinsip sebab dan akibat.

Bagi Kant, persepsi adalah proses yang berurutan. Persepsi adalah proses di mana persepsi individu secara ketat mengikuti satu sama lain, urutannya tidak dapat dibalik. Sebagai contoh, Kant menggunakan persepsi kapal yang hanyut di sungai. Sekarang persepsi fenomena ini berjalan sedemikian rupa sehingga posisi kapal di hulu diikuti oleh posisi di hilir. Pembalikan tentu saja tidak mungkin di sini. Jadi urutan urutan persepsi ditentukan dan semua persepsi terikat pada urutan ini.

Ketika suatu gerakan atau perubahan dirasakan, peristiwa sebelumnya dalam waktu dilihat sebagai penyebab dari peristiwa berikutnya. Namun, pertanyaan yang muncul di sini, mengapa hubungan kausal diasumsikan di mana hanya hubungan temporal yang bisa ada. Bagi Kant, gerakan atau perubahan seperti itu hanya mungkin dan dapat dimengerti jika pengaturan temporal adalah hasil dari penerapan kategori kausalitas. Jadi hubungan kausal bukanlah properti yang ditambahkan ke koneksi temporal, tetapi kausal menetapkan koneksi temporal. Tanpa prinsip kausalitas, suatu gerakan tidak dapat dibayangkan sebagai peristiwa di dunia.

Untuk ilmu pengetahuan alam, prinsip seperti kausalitas merupakan hal yang sangat penting. Menemukan penjelasan untuk peristiwa tertentu tidak dapat dibayangkan tanpa prinsip ini. Bagi Kant, prinsip a priori seperti itu mewakili kebutuhan akan objektivitas secara umum. Ruang dan waktu {RW} sebagai bentuk persepsi, serta kategori yang dengannya pemahaman tersebut menyusun persepsi dan dengan demikian menciptakan dunia pengalaman, menjamin bahwa itu objektif dan karenanya untuk semua orang Realitas yang tampak serupa bagi orang-orang.

Ketika memikirkan tentang penataan apa yang dirasakan oleh pikiran ini, muncul pertanyaan tentang benda itu sendiri, yaitu tentang cara keberadaan objek yang dipersepsikan terlepas dari jenis persepsi manusia. Melalui ruang dan waktu apriori, di mana persepsi disusun terlebih dahulu, dan melalui penentuan apriori-konseptual dari yang dirasakan oleh pemahaman, menurut Kant kognisi atau bahkan hanya gagasan tentang sesuatu dengan sendirinya tidak mungkin. Oleh karena itu Kant berasumsi bahwa segala sesuatu yang dipersepsikan hanyalah penampakan. [bersambung] 

VIDEO PILIHAN