Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu "Filsafat Transendental"?

12 Mei 2021   22:11 Diperbarui: 13 Mei 2021   11:39 187 7 2 Mohon Tunggu...

Filsafat Transendental

Filsafat selalu berkaitan dengan pertanyaan tentang bagaimana kita mengenali sesuatu dan apa yang bisa kita kenali sama sekali. Epistemologi adalah salah satu disiplin utama filsafat. Dari Platon hingga Descartes, Locke, Hume dan Kant Heidegger  hingga teori kontemporer, termasuk konstruktivisme.  pertanyaannya  adalah dan apakah pengetahuan itu pasti atau mana yang benar.

Bahkan ketika melihat seekor kucing atau hewan monyet dengan cara yang tampak sepele,  sudut yang berbeda sampai pada kesimpulan yang berbeda. Bentuk dan warna   berbeda-beda tergantung pada poisisi apa hewan itu dilihat. Dari jarak yang lebih jauh. Maka seolah-olah data sensorik diproses oleh kita, di otak kita.

Contoh lain dari pemrosesan persepsi sensorik adalah, selain banyak ilusi optik lainnya, trik dengan titik buta. Di dalam mata manusia, pada retina yang peka cahaya, terdapat daerah yang disebut papilla,   tidak memiliki reseptor cahaya karena saraf optik muncul dari bola mata di sana. Tidak ada cahaya yang terlihat dengan area ini. Mari kita bayangkan  memiliki lembaran berwarna merah di depan kita di mana   terpisah beberapa sentimeter  sebuah lingkaran hitam digambar di sebelah kiri dan sebuah salib hitam di sebelah kanan.

Dan tentu saja ini terjadi tidak hanya saat kita melakukan percobaan dengan ilusi optik ini, tetapi setiap kali kita membuka mata dan melihat.tetapi daerah otak kita yang bertanggung jawab untuk penglihatan mengisi celah ini dengan warna daerah sekitarnya. Dan tentu saja ini terjadi tidak hanya saat kita melakukan percobaan dengan ilusi optik ini, tetapi setiap kali kita membuka mata dan melihat.tetapi daerah otak kita yang bertanggung jawab untuk penglihatan mengisi celah ini dengan warna daerah sekitarnya. Dan tentu saja ini terjadi tidak hanya saat kita melakukan percobaan dengan ilusi optik ini, tetapi setiap kali  membuka mata dan melihat.

Wajar jika pada pertimbangan epistemologisnya, Kant menolak anggapan umum  pengetahuan didasarkan pada objek. Baginya objek didasarkan pada pengetahuan, karena jika tidak, pengetahuan   secara apriori tidak akan mungkin.

 Menurut Kant, semua pengetahuan dimulai dengan pengalaman; dengan demikian fakultas pengetahuan dibangunkan untuk berlatih melalui pengalaman, melalui impresi sensorik. Jadi tidak ada pengetahuan yang mendahului waktu demi pengalaman. Namun, tidak semua pengetahuan muncul dari pengalaman. Pengetahuan tentang pengalaman karenanya merupakan gabungan dari kesan sensorik yang diterima dan dari sesuatu yang dihasilkan oleh kemampuan kognitif manusia dari dirinya sendiri. Namun, penambahan ini hanya dapat dikenali melalui latihan yang lama dan dengan demikian ditemukan dalam proses kognisi.

Bagi Kant, pertanyaan muncul dari hubungan  apakah ada kognisi yang tidak bergantung pada pengalaman dan kesan sensorik. Kant  menyebut ilmu semacam itu apriori, dibedakan dengan ilmu empiris, yakni ilmu dari pengalaman (aposteriori). Kant  menyebut ilmu sebagai ilmu murni apriori.

Bagaimana pengetahuan murni dibedakan dari pengetahuan empiris;  Memang benar pengalaman menunjukkan kepada kita sifat suatu objek, tetapi bukan dapat dibuat sebaliknya. Generalitas penilaian yang benar atau ketat tidak dapat dicapai melalui pengalaman, tetapi hanya yang diterima dan komparatif. Oleh karena itu, generalitas empiris dari penilaian hanyalah kesimpulan penilaian yang berlaku di banyak kasus dan mungkin berlaku di semua kasus. Namun, jika penilaian sangat umum, itu menunjukkan kemampuan pengetahuan apriori.  Jadi, bagi Kant, keumuman yang ketat dan, sebagai tambahan, kebutuhan kalimat adalah tanda pasti dari pengetahuan apriori. Sebagai contoh penilaian apriori murni, Kant mengutip proposisi matematika  dan proposisi semua perubahan pasti memiliki penyebab, yaitu hukum kausalitas.

Kant menggambarkan sebagai transendental semua pengetahuan berhubungan dengan kemampuan kognitif manusia itu sendiri, dengan asumsi berisi momen apriori. Tugas pengetahuan transendental adalah menunjukkan bagaimana seseorang sampai pada kalimat apriori. Kant menyebut gagasan filsafat semacam itu sebagai filsafat transendental.

Untuk pengetahuan apriori, Kant mengutip teorema matematika sebagai contoh. Kant sekarang mencoba menjawab pertanyaan tentang bagaimana matematika itu mungkin dan pertama-tama menjelaskan struktur kemampuan kognitif manusia.

Pengetahuan muncul dari dua sumber. Sumber pertama adalah penerimaan ide   oleh Kant disebut sebagai penerimaan kesan. Sumber kedua adalah kemampuan untuk mengenali suatu objek melalui representasi ini  disebut spontanitas konsep. Suatu objek diberikan oleh yang pertama,   kemudian ditentukan oleh yang kedua, yaitu melalui pikiran dan pemahaman. Unsur-unsur dari semua pengetahuan adalah persepsi dan konsep, sehingga baik konsep tanpa intuisi maupun persepsi tanpa konsep dapat memberikan pengetahuan. Baik intuisi dan konsep dapat dibayangkan sebagai empiris atau murni (apriori): sebagai empiris jika persepsi indra terlibat, dengan mengandaikan kehadiran nyata suatu objek, tetapi murni jika tidak ada persepsi indra yang terlibat.

Jadi intuisi murni hanya berisi bentuk di mana sesuatu dipandang dan konsep murni hanya berupa pemikiran tentang suatu objek. Hanya intuisi murni dan konsep murni yang mungkin secara apriori, sedangkan yang empiris hanya mungkin secara aposteriori.  Kant menggambarkan penerimaan kesadaran manusia sebagai sensualitas, sedangkan spontanitas kognisi, yaitu kemampuan untuk menghasilkan ide, pemahaman. Dari sini dapat disimpulkan   pengetahuan empiris selalu memiliki permulaan sensual, sedangkan kemampuan untuk membayangkan objek persepsi sensual adalah pemahaman.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x