Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Apa Itu Realitas? Antara Persepsi atau Konstruksi?

6 Mei 2021   07:47 Diperbarui: 6 Mei 2021   07:50 144 5 0 Mohon Tunggu...

Apa itu Realitas?  Persepsi atau Konstruksi

Apakah persepsi kita benar-benar nyata atau apakah kita hanya merasakan sebagian kecil dari apa yang sebenarnya? Bisakah kita memengaruhi realitas atau apakah kita terjebak dalam ilusi? Dan apa sebenarnya "realitas" itu? Apakah kita benar-benar membicarakan beberapa, yang berbeda? Jika  mencari Realitas Jerman, kita dapat menemukan definisi dan sinonim berikut di bawah istilah Realitas:

"[Segala sesuatu] itu, alam dari apa yang dapat dilihat dan dialami sebagai yang diberikan, penampilan. Sinonim: realitas, diberikan, faktualitas, kebenaran; Fakta (bahasa pendidikan).  Jika kita melihat lebih dekat area sinonimnya, kita melihat   kata "realitas" tepat di awal, tetapi "realitas" sering disamakan secara semantik dengan "realitas". Dalam bahasa Jerman ada penggunaan istilah-istilah dalam linguistik di mana "realitas" sebenarnya berarti "realitas" dan / atau sebaliknya; antara lain, objek intelektual seperti angka atau teori adalah bagian dari "realitas", bukan "realitas".   Tulisan ini menanggap untuk mendasarkan fenomena "realitas" pada konsep lain, yaitu konsep "persepsi";

"Persepsi" dapat dipahami sebagai "proses dan hasil perolehan informasi dan pemrosesan rangsangan dari lingkungan dan bagian dalam makhluk hidup". Hal ini terjadi melalui pemfilteran dan penggabungan sebagian informasi secara tidak sadar (terkadang juga secara sadar) menjadi tayangan keseluruhan yang bermakna secara subyektif. Ini terus menerus dibandingkan dengan ide yang tersimpan (konstruksi) Isi dan / atau kualitas persepsi individu kadang-kadang (tetapi tidak selalu) dapat diubah melalui kontrol yang ditargetkan dari perhatian atau strategi persepsi. Ketika kita berbicara tentang impresi sensorik, kita "merasakan" suara, bau, cahaya, misalnya, serta lingkungan di sekitar kita, serta peluang atau peluang.

Tapi bisa menepati janji jika kita membuatnya atau tenggat waktu dengan menaatinya.  Persepsi itu sendiri dapat dilihat sebagai proses psikologis atau fisik di mana orang menerima informasi dari lingkungannya (persepsi eksternal) dan dari dalam (persepsi internal). Manusia juga memiliki 5 organ indera: penglihatan (mata / lihat), penciuman (hidung / penciuman), pendengaran (telinga / pendengaran + indra keseimbangan), kinestetik (kulit / rasa), dan gustatori (mulut, lidah / pengecap). 

Ekspresi " dan ke 6,  Sense sering digunakan ketika seseorang merasakan sesuatu tanpa secara sadar mencerapnya dengan 5 organ sensorik yang disebutkan. Karena itu, "memahami" berarti apa yang "dikenali" oleh seseorang melalui indera dan perhatiannya, yang diambil untuk "melihat". Dalam kata-katanya sendiri: "Persepsi" adalah proses yang terjadi pada diri manusia, di mana informasi yang diterima manusia melalui inderanya adalah suatu makna.

Bagaimana seseorang memandang dunia di sekitar mereka sangat berbeda dari orang ke orang - sama seperti keunikan acar individu tidak bisa lebih tidak konsisten. Kata kunci:   persepsi selalu subjektif. Perspektif yang dipersepsikan manusia dari "realitas" yang mencakup semua sering dianggap seolah-olah itu adalah "absolut" dalam dirinya sendiri, tetapi seperti yang dikatakan Socrates dengan begitu indah: "Scio me nihil scire. "  ( Yang Saya Tahu Saya tidak tahu apa-apa). "Persepsi" seseorang hanya bisa menjadi perspektif individu dari "realitas", karena "persepsi" manusia dibatasi oleh inderanya dan dengan demikian pintu jebakan pertama tercipta: Kita tidak akan pernah bisa mengalami "realitas" absolut ", karena" persepsi "kita tidak mencakup semua dan karena itu selalu ada sesuatu yang hilang di dalam keseluruhan. Bahkan jika kita, misalnya, memasukkan urutan kimiawi dari proses pembangkitan listrik ke dalam kata-kata, deskripsi proses itu sendiri adalah pandangan terbatas dari keseluruhan "realitas". "Realitas" universal adalah "apa adanya". Kita tidak bisa mendeskripsikan mereka secara keseluruhan, karena "persepsi" kita, seperti yang kita ketahui sekarang, terbatas. Mari coba gambarkan "apa itu"  tidak lagi sesuai dengan "kenyataan". Selain itu, ada interpretasi spiritual dari setiap orang, yang mengarah pada fakta bahwa "realitas" itu terdistorsi. Karena itu, "realitas" adalah "apa adanya".

Orang mengidentifikasi dengan apa yang mereka pikir mereka ketahui dan mengambil apa yang mereka rasakan ke dalam diri mereka sendiri. Dengan demikian, apa yang mereka rasakan menjadi bagian dari identitas mereka sendiri. Contoh: Orang A menjadikan persepsinya sebagai bagian dari identitasnya. A merasa aman dalam hal ini dan berpikir itu adalah kebenaran mutlak yang paling koheren baginya. Sekarang mari kita asumsikan bahwa orang B mencoba meyakinkan orang A tentang persepsi B-nya sendiri, atau hanya melaporkannya. 

Orang A membandingkan persepsinya sendiri dan memperhatikan bahwa perspektif tersebut, yaitu persepsi, tidak cocok, sehingga A dapat merasa terluka dalam persepsinya sendiri atau mulai mempertahankannya. Inti di balik itu semua: pengalaman individu, manusia.Setiap pengalaman hidup yang dibuat dalam hidup seseorang disimpan di otak dan setiap sel tubuh dan dibawa sebagai bagian dari kepribadian. Manusia juga telah membuat konstruksi mentalnya sendiri dan karena itu hanya dapat melepaskannya dengan susah payah, karena konstruksi ini sekarang menjadi bagian dari diri.

Kita mengidentifikasi diri kita dengan apa yang kita pikir kita ketahui, dan ketika seseorang bertentangan dengan apa yang dipikir kita ketahui, maka kita merasa diserang secara langsung, dalam diri kita,  karena manusia itu sendiri dan dirinya dengan Persepsi individualnya diidentifikasi. Kebenaran juga memainkan perannya sebagai bagian dari "realitas"; pada saat yang sama ini juga berlaku untuk ketidakbenaran, karena seperti yang kita ketahui, "realitas" universal terdiri dari "apa adanya".

Contoh ilusi optik (teka-teki gambar) juga dapat menjelaskan apa yang sebenarnya saya maksud dengan itu, misalnya melihat dua wanita, salah satunya hanya bisa muncul sementara yang lain menghilang sebentar. Informasi visualnya tidak jelas. Gambar memungkinkan dua perspektif pada saat yang sama, namun tetap menjadi gambar tunggal. Ada dan di sini. Hal yang sama bisa terjadi pada bencana antara Orang A dan B. Karena seringkali kita malah membicarakan hal yang sama, meski berbeda sudut pandang. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN