Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

1 Mei Hari Perjuangan Kaum Proletar

1 Mei 2021   07:36 Diperbarui: 1 Mei 2021   07:54 217 18 5 Mohon Tunggu...

1 Mei Merupakan "Hari Perjuangan"  Kaum Proletar

1 Mei dapat ditelusuri kembali ke tahun 1865 sebagai hari perjuangan untuk memperkenalkan hari delapan jam. Festival jalanan, demonstrasi dan aksi unjuk rasa menandai 1 Mei hari ini akibat idiologi sejarah masa lalu. Dengan kata lain 1 Mei Masih merupakan "hari perjuangan" . Tanggal 1 Mei adalah hari libur umum di Indonesia. Ini memiliki tradisi panjang sebagai "Hari Buruh", "Hari Buruh", tetapi di atas semua itu sebagai "Hari kelas pekerja".  Kisah 1 Mei dimulai pada tahun 1865 di akhir Perang Saudara Amerika. Di sanalah serikat pekerja pertama kali menyerukan pengenalan delapan jam sehari. Hingga tahun 1860-an, sebelas hingga tiga belas jam kerja adalah norma di pabrik-pabrik AS.

Pada tanggal 1 Mei 1886, sekitar 400.000 karyawan dari 11.000 perusahaan di AS melakukan pemogokan umum yang berlangsung beberapa hari untuk menegakkan tuntutan waktu kerja harian selama delapan jam. 1 Mei dipilih karena dianggap sebagai "hari bergerak" pada batas waktu penandatanganan dan penghentian kontrak. Pada hari ini, delapan jam sehari harus dimasukkan dalam kontrak. Di Chicago, pemogokan beberapa hari di Haymarket berakhir dengan bentrokan kekerasan antara pengunjuk rasa dan polisi, di mana beberapa orang terluka dan tewas. Pada tahun 1889, tanggal 1 Mei diproklamasikan sebagai "Hari Perjuangan Gerakan Buruh" untuk memperingati para korban dari "Kerusuhan Haymarket" di Chicago.

Pada abad ke-19, pada masa revolusi industri, orang-orang kemudian disebut sebagai kaum proletar yang harus bekerja keras di pabrik, hampir tidak mendapatkan uang dan tidak memiliki apa-apa. Pada saat itu, semakin banyak orang yang pindah ke kota untuk mencari pekerjaan di industri, dan kota berkembang pesat dalam waktu singkat. Kemiskinan tumbuh di sana, tempat tinggal terlalu sedikit dan seluruh permukiman kumuh terbentuk. Saat itu, para pekerja hampir tidak memiliki hak apa pun - mereka benar-benar dieksploitasi dan harus bekerja keras hingga 18 jam sehari. Tidak ada hari Minggu, hari libur atau hari libur. Karena alasan inilah gerakan buruh yang disebut "Marxisme" muncul .

Sosialisme berkembang sebagai arus utama yang luas pada awal abad ke-19 sebagai langkah balasan terhadap teori liberalisme dan kondisi sosial dalam kapitalisme industri (pemiskinan pekerja, masalah sosial). Terinspirasi oleh tuntutan Revolusi Prancis (kebebasan, kesetaraan, persaudaraan), para pemikir sosialis mengincar keadilan dan solidaritas sebagai prasyarat kebebasan semua orang. Secara politis, ide-ide sosialis memanifestasikan dirinya dalam gerakan buruh, yang memperjuangkan kondisi kehidupan yang lebih baik bagi pekerja berupah yang bergantung dan partisipasi adil mereka dalam kekayaan yang diproduksi oleh masyarakat.

Marxisme didirikan oleh Karl Marx dan Friedrich Engels. Karl Marx menyebut seorang proletar sebagai orang yang hanya bisa bertahan hidup dengan menjual tenaganya sendiri. Tenaga kerja ini dijual oleh orang miskin sebagai komoditas. Dia menggambarkan ini menggunakan contoh Inggris, produsen dan petani wol lokal. Tanah diambil dari para petani di Inggris sehingga cukup banyak wol yang bisa dibuat untuk pabrik. Para penenun, yang sampai saat itu bertanggung jawab atas produksi wol, tidak dapat lagi mengikuti produksi massal dan menjadi pengangguran. Jadi mereka harus bekerja di pabrik.

Di seberangnya berdiri kelas borjuis yang lebih tinggi, yang dia sebut " borjuis". Marx menuntut agar eksploitasi orang oleh orang lain, lebih tepatnya oleh " kapitalis", harus diakhiri, karena masyarakat borjuis kapitalis ("superstruktur") sangat erat kaitannya dengan kondisi ekonomi ("substruktur"). Ketimpangan ekonomi mengarah langsung pada ketimpangan sosial dan penindasan;

Kaum proletar, menurut pendapatnya, harus mengatasi sistem kapitalisme dan masyarakat tanpa kelas harus muncul. Untuk mencapai ini, "kaum proletar dari semua negara" harus bersatu. Inilah yang dikatakan dalam "Manifesto Komunis", yang ditulis oleh Karl Marx dan Friedrich Engels pada tahun 1847/1848.

Saat ini kata tersebut jarang digunakan. Namun, bentuk yang dimodifikasi digunakan sebagai kata umpatan. Yang dimaksud adalah "pekerja". Istilah tersebut dimaksudkan untuk menghina, karena kata umpatan ini diartikan sebagai seseorang yang memiliki sedikit kekayaan, pendidikan yang buruk atau kurang berpendidikan atau bahkan  bodoh.

Mei day adalah bentuk lain pada kondosi kritik pada kapitalisme sebagai masyarakat kelas dicirikan oleh kontradiksi fundamental (antagonisme struktural) antara upah tenaga kerja dan modal: Para pekerja menghasilkan nilai surplus ekonomi (sebagai selisih antara biaya dan pendapatan), yang diambil oleh pemilik sebagai keuntungan (eksploitasi)  dari kelas pekerja).

Karena, dari sudut pandang Marxis, semua konflik esensial dalam masyarakat kapitalis diakibatkan oleh hubungan produksi dan properti yang tidak adil, penghapusannya merupakan prasyarat yang diperlukan untuk mencapai keadilan sosial bagi semua orang. Menurut Marx, negara kapitalis borjuis terutama melayani kelas penguasa sebagai instrumen penindasan untuk mengamankan hubungan (kekuasaan) ekonomi (yang tidak adil) melalui monopoli atau alienasi tenaga kerja. Dan  konflik kelas yang secara historis tak terelakkan dan mirip krisis dalam kapitalisme (pemiskinan proletariat, konsentrasi kapital, eksaserbasi krisis ekonomi), yang menyebabkan pemberontakan kelas pekerja yang tak terelakkan, ke "revolusi proletar" melawan masyarakat kapitalis borjuis.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN