Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Pemerintahan Pilihan

Harapan "Hegelian" untuk Reshuffle Kabinet Jokowi

29 April 2021   11:49 Diperbarui: 29 April 2021   12:16 199 7 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Harapan "Hegelian" untuk Reshuffle Kabinet Jokowi
harapan Hegelian|| Dokpri

 Mungkin kurang tepat disebut  Reshuffle karena wajah lama tetap menduduki jabatan tersebut, tetapi nama baru "Kemendikbudristek". Meskipun nama Bapak  Nadiem Makarim tetap menjadi Mendikbudristek sebuah jabatan baru pada merger dua lembaga tersebut. Terlepas tepat atau kurang tepat pada istilah tersebut, tentu saja ada sebuah rerangka pemikiran yang menjadi tema diskursus tulisan ini yakni bagaimana harapan Hegel pada tatanan kemendikbudristek yang baru saja menjadi nama baru tersebut.

Analisis ini bukan masalah personal [orang] yang menduduki posisi menteri atau menduduki jabatan tersebut, tetapi lebih kepada diskursus padangan dokrin Hegel [Georg Wilhelm Friedrich Hegel],  dikaitkan dengan tugas ideal "Kemendikbudristek", sehingga elemen esensial dari realitas sosial, terutama jika   memikirkan Karl Marx dan komunisme, yang telah membentuk dan mengubah dunia pada abad terakhir dan yang menemukan sebagian besar akarnya dipinjam pada rerangka  teori-teori Hegel.

Filsafat Hegelian  tidak hanya sistem pendukung negara seperti gagasan sosialis yang dapat dijelaskan melalui proses dialektis. Prinsip dialektika yang sebenarnya "kuno" (kata kunci: Heraklitus, Platon)   dapat menerangi hal-hal yang tampaknya cukup dangkal, seperti persepsi manusia, dan membiarkannya tumbuh secara spiritual menjadi kepercayaan diri, nalar, dan akhirnya menjadi individualitas.

Analisis dialektis semacam itu  dimungkinkan untuk masalah pendidikan dalam hal ini lembaga bernama "Kemendikbudristek". Yang luar biasa di sini adalah  Hegel tidak pernah membuat pernyataan pedagogis yang eksplisit. Sebaliknya, sebagian besar dari teori pendidikan "nya" didasarkan pada pidato sekolah menengahnya dan tulisan parsial lainnya.

Tujuan tulisan ini adalah bergerak dengan analisis dari teori-teori Hegel mengenai perkembangan (dialektis) kesadaran, kepercayaan diri, dan nalar   ke ranah pendidikan dan, di atas segalanya, untuk lebih mempertimbangkan dan menjelaskan   pendidikan.   Secara bertahap, mulai dari kesadaran sederhana hingga kesadaran diri dan dari sana hingga mengamati akal budi, sebelum "keluarga" dan "masyarakat" menemukan jalan mereka ke dalam pemikiran Hegel untuk pertama kalinya dengan subjek moralitas. Didalamnya ada teori pendidikan Hegel dan pertanyaan tentang hubungan antara lembaga "keluarga", "sekolah" dan "masyarakat".

Istilah "dialektika" berasal dari bahasa Yunani berarti sesuatu seperti "seni percakapan". Tampaknya seperti itu untuk pertama kalinya dalam sejarah filsafat di Heraclitus, tetapi di atas segalanya di Platon, dan dalam konteks yang terakhir ini awalnya menggambarkan bentuk tertentu dari melakukan percakapan (dialog Socrates).   Belakangan, Aristotle, untuk menyebut filsuf besar kuno lainnya,   memahami dialektika. Berdasarkan Platon, dia melihatnya sebagai instrumen untuk menguji hipotesis [berkaitan dengan penelitian].

Bagi Hegel, dialektika bukan hanya sebuah instrumen, tetapi lebih merupakan " elemen struktural esensial dari realitas"   dan landasan filosofinya. Pembagian realitas menjadi " ritme tesis, antitesis, dan sintesis " merupakan ciri khas dialektika Hegel.   Hegel menjelaskan tiga serangkai ini atas dasar cinta, yang dalam pandangannya adalah peristiwa kebenaran diri murni yang menembus semua realitas.   Menurut Hegel, cinta, kehidupan, dan dialektika terkait erat: "Dalam cinta  hidup itu sendiri ditemukan, sebagai penggandaan dirinya sendiri, dan kesatuannya". Karenanya, tesis dibentuk oleh pencinta, diri yang menegaskan diri.

Antitesis muncul dari individu yang dicintai yang membuat pencinta keluar dari dirinya sendiri untuk menyerahkan dirinya kepada yang dicintai. Pencinta melupakan dirinya sendiri dalam penyerahan diri kepada orang yang dicintai dan dengan demikian mengasingkan dirinya dari dirinya sendiri, yaitu ia melepaskan kepribadiannya sendiri. Dinyatakan dalam kata-kata dialektika, antitesis berarti negasi tesis, akibatnya negasi ego individu.

Sintesisnya sekarang muncul ketika sang kekasih menemukan dirinya lagi dalam tugasnya sendiri, karena dia menemukan dirinya lagi dalam orang lain yang dia cintai. Orang yang dicintai hanyalah alasan mengapa dia mengenal dirinya sendiri, yaitu negasi ganda terjadi, yang memungkinkan pencinta menemukan dirinya melalui orang yang dicintainya. Jadi dalam hal ini sang kekasih adalah melalui orang yang dicintai.

Lalu bagaimana supaya harapan Hegelian ini dapat diaplikasikan oleh Kemendikbudristek. Maka system pendidikan harus dilakukan restorasi kemudian dijalankan dengan baik, benar, dan pada tatanannya; Maka  konsep pendidikan secara lebih rinci maka perlu dibedakan terlebih dahulu dengan konsep pendidikan. Memahami pendidikan sebagai campur tangan manusia dalam proses menjadi pribadi. Orang dewasa secara aktif membentuk remaja dengan tindakan mereka. Oleh karena itu, proses ini terbatas pada fase pertumbuhan. Namun, pada saat yang sama, pendidikan menurut Prohl juga wajib mendorong aktivitas diri, yang meletakkan dasar bagi proses pendidikan.

Berbeda dengan pengasuhan, pendidikan tidak terbatas pada satu fase kehidupan dan bersifat refleksif: orang berkembang. Otonomi potensial manusia dan aktivitas diri mereka dan penentuan nasib sendiri adalah prasyarat dasar untuk pendidikan diri. Pada gilirannya, memahami pendidikan sebagai proses pembentukan seseorang dan pembentukan konstitusi secara keseluruhan menurut ide-ide yang telah dikembangkan oleh orang-orang itu sendiri. Ide proses ini   "Rethinking" dalam yang pertama dari tiga determinasi pendidikan.

Pendidikan pertama-tama lebih merupakan proses daripada kepemilikan dan apa yang  berkembang kemudian  "Mencoba untuk membuat dari dirimu sendiri. Ia menyebut tekad ini sebagai pendidikan pribadi,  ditentukan oleh budaya di mana seseorang tumbuh, tetapi juga tanpa validitas tersebut. Kedua, pendidikan praktis mencakup pengetahuan, keterampilan, sikap, dan perilaku yang diperlukan di dunia untuk orientasi dan "kelangsungan hidup" dalam masyarakat.Ketiga, pendidikan sangat diperlukan untuk hidup berdampingan secara damai dalam komunitas, untuk kebebasan dan hak atas kebahagiaan. Atau  dengan istilah pendidikan politik. Konsep pendidikan mencakup proses pengembangan diri yang berlangsung atas tanggung jawab individu itu sendiri setelah langkah-langkah pendidikan diselesaikan. Dia mengacu pada konsep "dididik sebagai karya dirinya sendiri",  di mana "interaksi Aku-dunia" adalah hal yang sangat penting.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN