Mohon tunggu...
Prof. Dr. Apollo (Daito)
Prof. Dr. Apollo (Daito) Mohon Tunggu... Tan keno kinoyo ngopo

***

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Apa Itu Estetika?

27 April 2021   18:48 Diperbarui: 27 April 2021   18:56 383 12 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Apa Itu Estetika?
Dokpri|| Estetika

Apa itu Estetika?

Konsep estetika  secara umum berarti ilmu tentang estetika. Estetika adalah sesuatu yang menyenangkan dengan segera dan tanpa hubungan apa pun , demi dirinya sendiri ( yaitu bukan karena minat). Sesuatu menjadi estetis ketika hubungan antara bentuk dan konten sesuai. 

Estetika memberikan informasi tentang hakikat estetika (disebut keindahan) dan memiliki tugas sebagai untuk menganalisis keindahan, meneliti kondisi kenikmatan dan kreasi estetika serta makna estetika dalam artian, biologis dan psikologis, budaya- sosial dan di atas segalanya penghormatan filosofis umum.  

Konsep estetika dikembangkan dalam Kant's Critique of Judgment (1790), Schiller About the Aesthetic Education of Man (1795) dan Humboldt's About Goethe's Hermann dan Dorothea (1799). 

Alexander Gottlieb Baumgarten memperkenalkan istilah tersebut dalam bukunya Aesthetica dari tahun 1750. Baginya itu adalah ilmu persepsi umum, "teori seni liberal", "seni berpikir indah" dan akhirnya "pengetahuan sensual".  "Tujuan estetika" terletak pada "kesempurnaan pengetahuan sensual seperti itu. Iutlah makna keindahan.

Untuk mengejar pertanyaan tentang yang indah Immanuel Kant, bagian terpenting dari Kant's Critique of Judgment akan dipinjam pada tulisan ini. 

Dalam risalahnya tentang keindahan, Kant menemukan definisi yang kemudian menjadi dasar bagi Schiller dan Humboldt. Diawal bab pertama, Kant langsung menuju ke titik imajinasi. Ini umumnya memainkan peran sentral dalam teori estetika. Untuk membedakan apakah sesuatu itu indah atau tidak, kita menghubungkan gagasan itu bukan melalui intelek dengan objek untuk pengetahuan, tetapi melalui imajinasi  dengan subjek dan perasaan senang atau tidak senang di dalamnya.

Penilaian rasa jatuh pada masing-masing subjek itu sendiri dan berasal dari imajinasi objek yang akan dievaluasi. Itu tidak didasarkan pada tujuan yaitu, konsepsi berorientasi objek melalui pikiran. "Perasaan senang atau tidak senang" subjektif berarti sensasi Kant dan berkontribusi secara signifikan terhadap penilaian keindahan. Sensasi kesenangan adalah suatu keharusan dari penilaian rasa sejauh "bagaimanapun juga, keindahan tanpa hubungan dengan perasaan subjek tidak ada dalam dirinya sendiri".

Hanya kita tidak boleh mengacaukan sensasi ini dengan apa yang berfungsi untuk pengetahuan tentang tujuan alam melalui pemahaman dan akal, karena yang terakhir adalah gagasan tentang objek. melalui pikiran, yaitu penilaian kognitif (lihat di atas: objektivitas): "Karena itu, penilaian rasa bukanlah penilaian kognitif, oleh karena itu tidak logis, tetapi estetika, yang dengannya seseorang memahami faktor penentu yang tidak dapat apa pun selain subjektif." Jadi kita berurusan dengan dua sensasi berbeda: satu obyektif dan satu subyektif. Selain itu, hanya pertimbangan suatu objek harus didasarkan pada penilaian tanpa minat:

Sekarang, bagaimanapun, ketika pertanyaannya adalah apakah sesuatu itu indah, seseorang tidak ingin tahu apakah kita, atau siapa pun, peduli tentang keberadaan benda itu, atau apakah itu mungkin penting; tetapi bagaimana kita menilai mereka hanya dalam kontemplasi (intuisi atau refleksi).  Penilaian estetika rasa yang tidak tertarik sekarang memiliki validitas umum  dengan Kant dan oleh karena itu harus "mengandung alasan kepuasan untuk semua orang"

Karena dia tidak harus menyebutnya cantik jika dia menyukainya. Mungkin ada banyak daya tarik dan kenyamanan baginya, tidak ada yang mempedulikannya; tetapi jika dia mengklaim sesuatu itu indah, dia mengharapkan orang lain sama senangnya: dia menilai tidak hanya untuk dirinya sendiri, tetapi untuk semua orang, dan kemudian berbicara tentang kecantikan seolah-olah itu adalah properti dari benda-benda.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN